memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Rupiah Indonesia mendekati level tertinggi 5 minggu; Pasar mata uang Asia beragam di tengah kekhawatiran Omicron

  • Won Korea Selatan naik 0,3%
  • Dolar Singapura, peso Filipina, baht Thailand sebagian besar tidak berubah
  • Sebuah jajak pendapat oleh bank sentral Thailand menangguhkan suku bunga – jajak pendapat Reuters
  • Semua saham regional membukukan kenaikan moderat

22 Des (Reuters) – Rupiah Indonesia mencapai level tertinggi lima minggu pada hari Rabu karena selera risiko kembali ke pasar keuangan, sementara mata uang negara berkembang Asia lainnya sebagian besar beragam karena variabel Omicron COVID-19 terus mengaburkan prospek pemulihan ekonomi.

Won Korea Selatan menguat sebanyak 0,3% setelah jatuh selama dua hari berturut-turut, ringgit Malaysia dan dolar Singapura membukukan kenaikan kecil, sementara peso Filipina dan baht Thailand masing-masing turun 0,2%.

Rupiah Indonesia, salah satu mata uang yang paling sensitif terhadap risiko di kawasan itu, naik lebih dari 0,5% menjadi 14.230 per dolar, level tertinggi sejak pertengahan November. Pengembalian sepuluh tahun sebagian besar datar, tetapi melayang di sekitar tertinggi dua minggu.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Di Asia, sebagian besar mata uang termasuk rupee, ringgit, dolar Singapura, yuan China, dan rupee India diuntungkan dari kembalinya selera risiko,” kata analis di Mizuho Bank.

Analis di Grup Perbankan Australia dan Selandia Baru memperkirakan rupee akan mengalahkan kebijakan Fed AS, dengan asumsi tidak ada dampak material dari variabel Omicron. Mereka memperkirakan mata uang akan mencapai 14.000 terhadap dolar pada akhir 2022.

Mencapai level tertinggi dalam lima minggu

Di tempat lain, baht Thailand tetap di bawah tekanan menjelang keputusan kebijakan bank sentral di kemudian hari. Bank of Thailand (BoT) diperkirakan akan mempertahankan suku bunga pada rekor rendah untuk mendukung ekonomi yang bergantung pada pariwisata, menurut jajak pendapat Reuters. Baca lebih lajut

READ  'Money Heist' bertujuan untuk mengakhiri serial Spanyol yang sukses dengan gembar-gembor - Hiburan

Analis Mizuho Bank mengatakan dalam sebuah catatan bahwa Dewan Perwakilan Rakyat tidak berada di bawah tekanan untuk menghapus sikap kebijakan akomodatifnya mengingat pemulihan rapuh yang berlanjut sejauh ini hingga 2021, dan mungkin tetap tentatif hingga 2022.

Sementara itu, Thailand telah menyetujui paket baru langkah-langkah stimulus ekonomi, termasuk keringanan pajak untuk pembeli, dalam upaya untuk menghidupkan kembali ekonominya, berjuang dengan runtuhnya sektor pariwisata vital yang disebabkan oleh pandemi.

Pasar Asia di tempat lain memperoleh keuntungan karena investor memilih aset berisiko, dengan indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (.MIAPJ0000PUS) naik 0,6% setelah sesi Wall Street semalam optimis.

Indeks dolar AS, yang mengukur mata uang terhadap mata uang utama, terakhir di 96,516, turun dari tinggi 96,994 minggu lalu, karena investor menyukai mata uang dan kelas aset berisiko.

Semua saham regional membukukan kenaikan moderat, dengan top gainers Thailand (.SETI) naik 0,6% menjelang keputusan bank sentral, sementara Malaysia (.KLSE), Filipina (.PSI), Singapura (.STI) dan Indonesia (.JKSE) saham masing-masing bertambah sekitar 0,5%.

Highlight:

** Imbal hasil benchmark Indonesia selama 10 tahun turun menjadi 6,412%

** Bursa Efek Indonesia memperingatkan kemungkinan delisting maskapai Garuda (GIAA.JK) Read More

** Zee Entertainment India setuju untuk bergabung dengan unit Sony (6758.T) – READ MORE

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Sameer Manekar di Bengaluru. Diedit oleh Kenneth Maxwell

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.