memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Risiko tinggi masuk rumah sakit dari Omicron, perlindungan vaksin yang baik: sebuah penelitian di Inggris

Sebuah iklan pemerintah di halte bus London mendorong orang-orang untuk mendapatkan booster vaksin COVID-19 mereka, saat virus corona jenis Omicron menyebar ke seluruh dunia, 28 Desember 2021.

Vuk Valsik | Foto SOPA | Roket Ringan | Gambar Getty

Sebuah studi besar yang diterbitkan oleh otoritas kesehatan Inggris pada hari Jumat menunjukkan bahwa orang-orang dengan omicron cenderung membutuhkan perawatan di rumah sakit daripada pasien dengan delta.

Data terbaru dari Badan Keamanan Kesehatan Inggris menemukan bahwa risiko orang dengan Omicron dirawat di rumah sakit adalah sekitar sepertiga dari yang diwakili oleh variabel delta. Studi ini menganalisis lebih dari 528.000 kasus omicron dan 573.000 kasus delta dari 22 November hingga 26 Desember di Inggris.

Namun, penasihat medis senior Susan Hopkins memperingatkan bahwa masih terlalu dini untuk menarik kesimpulan pasti tentang tingkat keparahan penyakit yang disebabkan oleh omicron.

Mengacu pada Layanan Kesehatan Nasional Inggris, Hopkins mengatakan: “Peningkatan penularan omicron dan peningkatan kasus pada populasi berusia lebih dari 60 tahun di Inggris berarti masih sangat mungkin bahwa akan ada tekanan signifikan pada NHS dalam beberapa minggu mendatang. .”

Juga pada hari Rabu, Organisasi Kesehatan Dunia memperingatkan bahwa terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa Omicron lebih ringan daripada bentuk-bentuk Covid sebelumnya. Dr Abdi Mahmoud, Direktur Insiden WHO untuk Covid, mengatakan Omicron sejauh ini paling banyak menyerang kaum muda yang umumnya mengembangkan penyakit yang tidak terlalu parah.

“Kita semua ingin penyakit ini menjadi lebih ringan, tetapi populasi yang terjangkit sejauh ini adalah yang termuda. Bagaimana yang tua, yang lemah berperilaku – kita belum tahu,” kata Mahmoud saat konferensi pers di Jenewa.

READ  A new state of matter in a one-dimensional quantum gas

Studi baru di Inggris juga menemukan bahwa vaksin Covid mengurangi risiko rawat inap dari Omicron secara keseluruhan, meskipun dosis booster memberikan tingkat perlindungan tertinggi. Data terbaru menambah semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa meskipun vaksin telah mendapat pukulan dari Omicron, mereka masih memberikan tingkat perlindungan yang signifikan dibandingkan dengan orang yang tidak divaksinasi.

Studi menunjukkan bahwa dosis tunggal vaksin 52% efektif dalam mencegah rawat inap varian OMICRON, sementara dua dosis 72% efektif. Tetapi setelah 25 minggu, kedua dosis digandakan dan 52% efektif dalam mencegah rawat inap.

Studi tersebut menambahkan bahwa dosis booster secara signifikan meningkatkan perlindungan dan 88% efektif dalam mencegah rawat inap dua minggu setelah menerima suntikan.

Dalam laporan tersebut, Badan Keamanan Kesehatan Inggris menyimpulkan bahwa “perlindungan terhadap rawat inap dari vaksin adalah baik terhadap varian omicron”.

Namun, badan tersebut telah menemukan bahwa vaksin saat ini kurang efektif dalam mencegah infeksi yang tidak disengaja dari omicron jika dibandingkan dengan varian delta. Vaksin AstraZeneca, disetujui di Inggris tetapi tidak di AS, tidak memberikan perlindungan terhadap infeksi simtomatik dari omicron 20 minggu setelah dosis kedua.

Pfizer dan Moderna, dua imunisasi yang paling banyak digunakan di Amerika Serikat, hanya 10% efektif dalam mencegah infeksi simtomatik dari omicron 20 minggu setelah dosis kedua. Namun, dosis booster meningkatkan perlindungan dan efektif hingga 75% dalam mencegah infeksi dua hingga empat minggu setelah menerima vaksin ketiga. Namun, booster hilang setelah sekitar 10 minggu, memberikan perlindungan 40 hingga 50% dari infeksi simtomatik.

Menteri Kesehatan Inggris Sajid Javid mengatakan bahwa orang yang tidak divaksinasi delapan kali lebih mungkin berakhir di rumah sakit karena Covid.

READ  Bintang-bintang dari gugus kuno yang ditemukan di Bima Sakti