memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Rilis hulu Indonesia akan tersandung di tengah risiko tinggi

Pertumbuhan produksi minyak mentah dan gas bumi Indonesia terus menurun. Total produksi minyak dan gas sejak 2010 telah mengalami penurunan yang luas dan tren yang telah lama diamati diperkirakan tidak akan berbalik setiap saat, menurut Fitch Solutions.

Kita akan melihat penurunan tahunan yang diperpanjang hingga akhir periode perkiraan kami pada tahun 2030, sangat kontras dengan target negara bagian yang ideal untuk mencapai keuntungan lebih dari 40% dan lebih dari 90% pada tahun 2030 pada tahun 2020. Faktor utama di balik penurunan tersebut adalah jatuh tempo aset yang ada dan resesi belanja modal di sektor hulu. Tidak dapat belajar dengan penurunan alami, hasilnya adalah, meskipun dinyatakan dengan kuat di bawah energi, transisi ke inovasi baru dan rencana bisnis berada di samping tantangan regulasi dan keuangan yang tinggi.

F disediakan oleh Fitch Solutions
Indonesia – Produksi minyak mentah dan gas alam. Solusi Pitch

Pipa proyek hulu Indonesia mencakup empat proyek ‘strategis nasional’, minyak dan gas, menurut regulator negara SKK Migas. Masih harus dilihat berapa banyak dari ini yang akan online dalam timeline saat ini dan apakah mereka akan mencapai kapasitas penuh dan cukup untuk membalikkan penurunan struktural keseluruhan dalam produksi. Keempat proyek telah menunda tenggat waktu karena tantangan operasional dan keuangan ditambah dengan epidemi Pemerintah-19, sementara penggusuran yang direncanakan oleh mitra utama IOC semakin memperumit prospek Indonesia Deepwater Development (IDT) dan Abadi LNG.

‘Putaran Lelang Minyak Indonesia 2021’ diluncurkan pada Juni 2021, dengan beberapa terbalik termasuk enam volume tinjauan. Tiga dari enam konstituen — Merangin, Kongo Utara, dan Sumexel — penawar akan dapat memilih antara rezim perjanjian pembagian produk (BSC) grosir baru dan rencana pemulihan biaya lama. Selamat datang. Persyaratan lisensi fleksibel berikutnya untuk lebih banyak saham kontraktor ditambahkan karena ditawarkan dalam putaran berturut-turut untuk menarik minat investor, tetapi sulit untuk mengukur reaksi industri terhadap putaran ini karena ada manifestasi umum dari kepentingan publik. Antara beberapa dan.

READ  Bagaimana cangkir kopi Anda menghancurkan hutan
F disediakan oleh Fitch Solutions
Indonesia – Jumlah izin belajar. Solusi Pitch

Lingkungan peraturan Indonesia terus menjadi salah satu yang paling kompleks di kawasan ini dan menjadi penghalang bagi banyak investor. Di tujuh pasar produksi minyak dan gas terbesar di Asia, skor Fitch Solutions Upstream Risk / Rewards Index (RRI) untuk pengukuran ‘lingkungan listrik’ Indonesia sangat rendah, sedangkan ‘risiko lingkungan hukum’ jauh lebih rendah daripada rata-rata regional. Perkembangan terakhir di bidang ini sering ditujukan untuk memfasilitasi operasi manajemen, merampingkan proses dan memperkuat manfaat kontraktor, dan tidak banyak berbuat untuk mendorong investor terpilih dan bebas risiko. Kisah lama Masala BSc dengan ladang gas Abadi adalah contohnya di sini. Proyek ini telah menghadapi beberapa penundaan sejak dimulai pada tahun 2010 dan meskipun persetujuan pemerintah untuk rencana pengembangan yang direvisi akhirnya diperoleh pada tahun 2019, FID kembali didorong kembali karena kesulitan terkait dengan pengembang terkemuka Inpex Covit-19.

‘Omnibus Act’ Indonesia 2021 dirancang untuk mendorong investasi di sejumlah sektor utama, termasuk minyak dan gas, memfasilitasi langkah-langkah yang diperlukan bagi perusahaan domestik dan asing untuk terlibat dalam operasi hilir, tetapi sebaliknya memfasilitasi masalah serupa di hulu. Sebaliknya, pemegang BSc hulu akan memiliki persyaratan baru untuk mendapatkan izin usaha dari ‘pemerintah federal’ – termasuk undang-undang, presiden, wakil presiden dan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral. Kegiatan Undang-undang tidak menentukan kriteria khusus yang diperlukan bagi kontraktor BSC untuk mendapatkan lisensi ini, sementara tidak jelas bagaimana pemegang BSC yang ada akan terpengaruh.

Kebangsaan sumber daya yang luas di sektor ini juga cukup kecil untuk menarik calon investor. Di satu sisi Indonesia mencoba untuk menghidupkan kembali minat di sektor hulu yang menurun, di sisi lain, Bertamina dan anak perusahaannya telah mengikuti kebiasaan IOC mengambil blok migas yang matang. Berkurangnya sumber daya nasional dan persaingan pasar.

READ  Indonesia bersiap menghadapi lebih banyak bencana cuaca
Dipersembahkan oleh F Fitch
Indonesia masih memiliki risiko. Solusi Pitch.

Mengirimkan aset matang ke BUMN juga menimbulkan kekhawatiran tentang kemampuan mereka untuk mempertahankan output. Inilah alasan Blok Mahakam yang diyakini telah mengurangi hampir separuh baik investasi maupun output. 2021. Pada bulan Agustus, menjadi operator pengganti Chevron untuk blok minyak Rogan terbesar kedua di Indonesia.

Risiko elevasi bawah tanah akan menghalangi investor untuk memandang hulu Indonesia dengan baik, terutama karena investasi dalam proyek bahan bakar fosil tradisional semakin tunduk pada sumber energi de-karbonisasi dan polusi berat, yang tunduk pada pengawasan publik dan pemangku kepentingan. Minyak. Bertamina juga tampaknya secara bertahap mengalihkan prioritas investasi ke inisiatif menurun dan rendah karbon, dengan kilang, petrokimia, pada tahun 2021 mengalokasikan sekitar 54% dari anggarannya ke Capex untuk bisnis energi terbarukan dan energi baru — prospek produksi minyak mentah dan gas alam di Indonesia.

Direkomendasikan untukmu

Tangki kilang LNG di Indonesia

BP menerima persetujuan untuk rencana ekspansi LNG Tangguh senilai $2 miliar