memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Revitalisasi Bahasa Indonesia di Luar Negeri – Ekspatriat Indonesia

Misi Indonesia Memiliki peluang besar untuk menjadi salah satu bahasa utama di dunia setelah jumlah penduduk Indonesia yang besar dan sumber daya alam yang melimpah, yang sangat mempengaruhi negara-negara ASEAN dan Asia Pasifik.

Secara global, saat ini berada di peringkat ke-11 dibandingkan dengan bahasa Inggris di tempat pertama, diikuti oleh Cina, Hindi, Spanyol, dan Arab.

Orang asing yang bercita-cita untuk belajar Misi Indonesia Anda biasanya mengikuti Kursus Bahasa Indonesia untuk Penutur Bahasa Asing (BIPA) di seluruh negeri. Ada 136 program BIPA di 36 negara, termasuk Australia. Salah satu guru BIPA yang terkenal adalah Gusrizal, seorang guru bahasa Inggris dan dosen asal Bukittinggi, Sumatera Barat. Dia adalah seorang advokat yang bersemangat mengajar studi bahasa Indonesia di sekolah menengah dan universitas Australia selama bertahun-tahun sejak tahun 2002. Berkat dia, diplomasi budaya dan kerjasama pendidikan antara Bukittinggi Barat dan berbagai kota di Australia sangat menarik. Kolaborasi Bukittinggi-Australia berkembang di tingkat masyarakat.

Dengan ketertarikannya untuk membangun hubungan antara Indonesia dan Australia, pertukaran guru antara Australia dan Sumatera Barat dimulai pada tahun 2007. Pada September 2018, bekerja sama dengan Balai Bahasa dan Budaya Indonesia Victoria TasmaniaIa merancang program immersion visit ke Bukittinggi dan Padang Panjang dari Sumatera Barat.

Didukung oleh pengalaman mengajarnya di sekolah-sekolah Australia, Gusrizal menyusun bahan ajarnya dan menjadikannya sebuah buku, “Mari belajar bahasa Indonesia dengan cara baru”. Ini adalah edisi baru dalam versi elektronik yang diterbitkan tahun ini, 2022. Buku ini dapat digunakan sebagai bahan ajar untuk setiap guru atau mentor. Ini cocok untuk guru BIPA karena bukan murni pendekatan akademis. Sebaliknya, itu melibatkan hal-hal praktis seperti percakapan. Hal ini membuat buku ini lebih aplikatif dan praktis dalam hal pembelajaran.

READ  Kurator meminta maaf atas karya anti-Semit di pameran seni Jerman

Ketika buku itu diluncurkan beberapa hari yang lalu, ada harapan kuat bahwa buku itu akan berkontribusi pada pengajaran Misi Indonesia Di luar negeri, khususnya di Australia. Kurang dari 1.000 siswa sekolah menengah di Australia sekarang belajar bahasa Indonesia. Ada lebih banyak minat pada tahun 1972. Penurunan tersebut disebabkan oleh krisis ekonomi Asia tahun 1998, bom Bali pada tahun 2002 dan 2005 dan peringatan perjalanan berikutnya yang membatasi pertukaran pendidikan. Bahasa Jepang sekarang menjadi bahasa yang paling umum diajarkan di Australia.

Universitas-universitas di Jepang, Australia, Ukraina, Korea Selatan, Vietnam, Maroko, Amerika Serikat, Kanada, dan Suriname disebut-sebut menawarkan mahasiswa kursus bahasa Indonesia. Antusiasme belajar bahasa di luar negeri bermula dari minat masyarakat untuk mengetahui lebih jauh tentang sistem sosial, budaya, lingkungan, ekonomi, dan politik Indonesia. Namun, fakta ini berbanding terbalik dengan situasi di tanah air, di mana semangat belajar bahasa Indonesia berada di titik terendah, dan semangat belajar bahasa asing, termasuk bahasa Inggris, sedang berada di puncaknya.

kunci pengajaran Misi Indonesia Itu terletak pada kreativitas dan inovasi. Di tengah wabah COVID-19 pada 2020-2021, kuliah online telah memfasilitasi mahasiswa bahasa dan budaya Indonesia di berbagai universitas di tanah air. Kuliah online untuk mahasiswa asing telah memfasilitasi bahasa dan budaya Indonesia di berbagai universitas di tanah air. Mahasiswa mengikuti perkuliahan dengan menonton perkuliahan dan membaca materi perkuliahan dalam bentuk e-book. Mereka juga diperbolehkan untuk mengirimkan tugas melalui email. Kelas online berlanjut hingga pemerintah mengakhiri larangan bepergian.

Ada peningkatan yang signifikan dalam jumlah penutur bahasa lain yang belajar bahasa Indonesia. Selain Australia, yang selalu tercatat sebagai negara dengan jumlah pembelajar bahasa Indonesia terbanyak, seperti Jepang, China, Amerika Serikat, Turki, Mesir, Arab Saudi, Jerman, Thailand, Uzbekistan dan beberapa negara Asia dan Eropa lainnya telah menunjukkan kekuatannya. minat.

READ  Atlet profesional ini mendirikan perusahaan real estate mewah nasional pertama untuk olahraga dan rekreasi

Selama beberapa tahun terakhir, BIPA telah mengirimkan guru dari Misi Indonesia Ke negara-negara tersebut untuk membantu pembelajar meningkatkan kemahiran mereka dalam bahasa Indonesia. Hasil dari program ini luar biasa. Pembelajar bahasa Indonesia telah menunjukkan kemajuan yang luar biasa karena hanya dalam beberapa minggu mereka sudah dapat belajar berkomunikasi dalam bahasa Indonesia. Yang terpenting, minat mereka menjadi lebih kuat. Semoga kedepannya mereka bisa menjadi sahabat baik Indonesia yang akan membantu menyebarkan dan mempromosikan Indonesia di negaranya masing-masing.

Namun, ketersediaan guru dan bahan ajar yang sesuai atau relevan selalu menjadi masalah. Kontekstualisasi bahan ajar dalam situasi peserta didik tidak selalu tampak dalam bahan ajar yang ada sekarang. Akses ke materi pendidikan adalah masalah lain. Oleh karena itu, mengubah materi pendidikan cetak menjadi versi elektronik, seperti buku ini, adalah upaya yang layak. Selain fitur transfer cepat dan luas, salinan elektronik buku karangan Gusrizal juga dapat diakses dengan lebih mudah.

Marie Bilagar Bahasa Indonesia: Mari belajar Bahasa Indonesia dengan cara baru
Gosrizal – Pers Universitas Andalusia – 211 halaman – 2022
Aktifkan Bahasa Indonesia di Luar Negeri