memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Review dan sinopsis film Parade (2021)

Ini adalah film yang tanpa henti mengharukan dan sering mengganggu yang berani menggambarkan (dengan rasa dan pengekangan) beberapa perilaku terburuk yang dapat dilakukan spesies kita, dan mengambil ukuran penuh dari kerusakan psikologis yang ditimbulkannya pada korban yang tidak bersalah. Tapi itu tidak diliputi rasa sakit, karena para penyintas mengendalikan setiap bagian dari latihan dan saling bersandar untuk dukungan dan inspirasi selama latihan.

Dan sementara sepertiga dari “Parade” mungkin adalah kreasi ulang, dan sisanya adalah tentang pekerjaan persiapan teknis, logistik, dan psikologis yang diperlukan untuk membawa para penyintas ke dalam kekosongan yang tepat untuk mengerjakan sihir mereka, Anda tidak akan pernah merasa seolah-olah film mencoba menipu Anda agar percaya bahwa drama itu nyata. Dia transparan tentang apa yang dia lakukan (lebih dari rekaman apa yang terjadi selama lokakarya pembuatan film daripada dokumen otobiografi tradisional) dan sama sekali tidak ada bahaya penonton kehilangan arah. Greene, yang juga mengedit film, terus-menerus menampilkan lampu, mikrofon boom, dan indikasi lain dari akting sintetis atau dramatis, dan mempertahankan persilangan antara kreasi ulang adegan. Para penyintas mengarahkan, melakukan, atau membantu kreativitas mereka, yang terbaik adalah menjelaskan apa yang terjadi pada orang-orang ini secara emosional saat mereka mencoba menggunakan seni untuk menghidupkan kembali pengalaman terburuk mereka dan menikmati sisa hidup mereka.

“The Parade” adalah puncak dari fitur Greene yang bersahaja, yang meliputi “Bisbee ’17,” “The Actress,” “Kate memainkan Kristen,” dan judul film yang mengatakan semuanya: film dokumenter gulat 2011 Fake It’s So Real. “The Actress,” yang mengikuti aktris “The Wire” Brandi Bure ketika dia berusaha untuk kembali bekerja setelah ditinggalkan sebentar untuk membesarkan keluarga, diisi dengan apa yang disebut Greene sebagai “momen film indie” yang dimaksudkan untuk memiliki “puisi” pekerjaan, sampai ke titik realitas.Lebih dalam dan lebih sulit dipahami tanpa membingungkan penonton untuk berpikir bahwa mereka melihat sesuatu yang terjadi secara spontan. “The Procession” berisi lebih banyak momen dan gambar daripada yang dapat diceritakan di sini, beberapa tampaknya dipilih oleh Green dan krunya saat bepergian (seperti Mike memutar dan memantul di sofa ruang duduk lantai bawah ke “Behind Blue Eyes”) dan yang lainnya dirancang oleh penyintas, yang mendapat pengaruh dari Varied sebagai film horor supernatural dan drama psikologi panggung, dan fantasi musikal fantasi otobiografi Bob Fosse “All That Jazz.” (Peragaan kembali momen sesaat sebelum pelecehan terjadi di kamar tidur imam difilmkan di panggung di mana alat peraga, perabotan, dinding, dan lantai dipasang y-cyan; ini mengingatkan pada adegan wawancara yang dibersihkan di Fosse di mana sang pahlawan membenarkan dirinya kepada Malaikat Maut.)

READ  Konjen: Profil ekonomi Indonesia meningkat di selatan

Pendekatan Greene membangkitkan banyak gaung dan gagasan sekunder di sepanjang jalan, termasuk sejauh mana semua identitas dibangun dan kemudian diimplementasikan, dan cara menakutkan di mana kehidupan terus menghadirkan simbol dan metafora yang mungkin kita kritik karena terlalu fungsional. Hidung jika kita bertemu dengan mereka dalam fiksi (seperti Lorraine menyematkan pancing rusak yang tidak sengaja diberikan kepadanya oleh salah satu pendeta yang memperkosanya di rumah danau). Tetapi sebagian besar bagi Greene bahwa hal-hal ini tidak menaungi poin utama proyek, yaitu penyembuhan dan pembentukan enam pria penuh yang telah dikhianati oleh sebuah institusi yang dimaksudkan untuk menjadi kekuatan untuk kebaikan dalam hidup mereka. Greene tidak memperlakukan mereka sebagai hal negatif yang perlu dikasihani, tapi dia memberdayakan mereka melalui seni.

Dalam rilis teater terbatas hari ini dan tayang perdana di Netflix pada 19 November.