memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Rendy Pandugo dan Pamungkas Manfaatkan “Teman” – Hiburan

Felix Martua (Jakarta Post)

Jakarta ●
Senin 6 Juni 2022

2022-06-06
10:21
2
53ea05b5fe2e13733519dbf4e31c5a46
1
hiburan
Rendy-Pandugo, Pamungkas, Album Baru, Musikal, Musik
Gratis

Puisi persahabatan antara dua artis pop rock ini juga merupakan bukti “keberanian” kreatif mereka dan pemanasan untuk album baru mereka.

Bagaimana seseorang mendefinisikan “persahabatan”?

Bagi Randy Bandogo yang berusia 37 tahun, persahabatan adalah ikatan “ajaib” yang mengabaikan apa yang disebut “status”. Atau, seperti yang dia katakan secara blak-blakan: “Tidak masalah apakah Anda seorang presiden atau keturunan seseorang atau apakah Anda miskin atau kaya atau apa pun, selama Anda memiliki banyak teman, ada persahabatan. Itulah yang membuat Anda bahagia. Itu yang membuat Anda sedih. Itu tidak berwujud. Itu adalah keajaiban. “

Sebagai seorang penyanyi-penulis lagu, tidak masuk akal bagi Randy untuk mengungkapkan dan menampilkan puisi persahabatan dalam sebuah lagu – yang berjudul “Teman”. Seiring bertambahnya usia, dia menyadari bahwa persahabatan tidak hanya ajaib, tetapi juga sulit dipertahankan—yang membuatnya, ironisnya, lebih “berharga”.

Dan tentu saja, lagu tentang persahabatan hanya bisa dibuat ketika seorang teman membantu juga. Dalam hal ini, teman Rendy adalah Pamungkas – yang dengan senang hati menerima ajakan itu.

Di zaman di mana sulit untuk membedakan antara “orang yang memperlakukan Anda sebagai teman dan mereka yang memperlakukan Anda sebagai konten”, Pamongas setuju bahwa tidak ada pengganti untuk persahabatan sejati.

“Ini adalah bentuk kejujuran yang nyata, dan saya menghargai kejujuran lebih dari apapun,” tambah penyanyi-penulis lagu berusia 29 tahun itu. Menjelang perilisan lagu pada 27 Mei, Randy dan Pamungas bertemu dengan Jakarta Post untuk membahas kerjasama mereka.

aku punya teman

Ide bekerja sama digagas sebelum pandemi COVID-19 membuat segalanya terhenti. Rendy mengunjungi Pamungkas di lotengnya untuk membahas album yang akan datang – sebuah pemikiran kolektif dadakan yang membuat Pamungkas menyumbangkan lagu untuk album tersebut hanya sebagai penulis lagu. Kedua musisi kehilangan kontak selama pandemi, dan kemudian, pada “malam yang dingin”, Reddy tiba-tiba mengulurkan tangan ke Pamongas.

READ  12 Lokasi Bulan Madu Luar Biasa yang Patut Dikunjungi di Hollywood

“[Rendy] Dia berkata, “Ayo lakukan sesuatu yang lain di albumku – kali ini, kamu juga bernyanyi denganku!” Pamongas ingat.

Singkat cerita, Rendy dan Pamungkas berkumpul kembali setelah Lebaran 2021, yang benar-benar diingat Pamungkas karena “punya pacar waktu itu”. Keduanya bertukar pikiran untuk mendapatkan lagu yang cocok untuk duo – sebuah pengalaman yang dengan ceria digambarkan oleh Pamongas sebagai “batu tulis kosong”.

Dia menjelaskan, “Kami tidak benar-benar tahu harus menulis apa. Kami membangun [the song] dari ketiadaan mutlak. Kami akhirnya sampai ke lagu sekitar jam 2 pagi! “

Goodfellas: Rendy Pandugo (kiri) dan Pamungkas memasukkan unsur electronica dan psychedelic rock ke dalam lagu pop-rock mereka “Friends”. (Courtesy of Wonderland Records / Universal Music Indonesia) (Courtesy of Wonderland Records / Universal Music Indonesia / Courtesy of Wonderland Records / Universal Music Indonesia)

Setelah berjam-jam menyatukan pikiran, kedua musisi tersebut memutuskan untuk memilih “persahabatan” sebagai tema utama dari lagu tersebut, yang pada akhirnya akan berjudul “Teman”. Pamongas setuju bahwa tema lagu tersebut juga terinspirasi dari perjuangan mereka melawan pandemi dan bagaimana “kita tidak bisa berbicara dengan siapa pun selain teman kita,” jelasnya.

Kolaborasi antara Rendy dan Pamungkas mungkin tampak jelas dan terlambat karena kedua seniman memiliki banyak kesamaan, yang meliputi, tetapi tidak terbatas pada, genre mereka, pilihan instrumen mereka dan bagaimana mereka mendekati dan mengeksplorasi seni mereka.

Namun, Rendy mencatat bahwa ketika membuat biner yang sukses, elemen “waktu” sangat penting – tepatnya, waktu ketika dua pihak dapat bertemu bersama di ruangan yang sama.

Rendy menjelaskan, “Saya tidak ingin melakukan kolaborasi di mana, kami hanya, seperti, ‘Tidak apa-apa. Saya akan melakukan ini dan Anda akan melakukan itu. Itu dia. Mari kita menyerah ini. “Ini bukan yang saya inginkan. Saya ingin sesuatu yang bernilai, cerita, dan sejarah juga. Saya tidak ingin berkolaborasi hanya untuk itu.”

Prinsip ini juga menjadi kekuatan pendorong yang mendorong Rendy untuk memiliki Pamungkas sebagai pasangan duet terakhirnya – dengan Pamungkas menjadi satu-satunya musisi dalam permainan sekarang yang mendapatkan “rasa hormat” Rendy. Rendy secara khusus memuji perkembangan pasangan duetnya sebagai seorang seniman, termasuk “bagaimana dia memulai, seberapa jauh dia telah berkembang dan bagaimana dia menyajikan cerita penulisan lagunya. Saya telah memberikan banyak perhatian pada semua hal ini.” [about Pamungkas]. “

READ  Desainer Prancis Magali Pascal menjual Emily In Paris dalam satu hari

Pamongas, sebaliknya, tertarik bekerja dengan Rendy karena, dia bercanda, dia “tampan dan untuk alasan yang jelas.” Namun secara serius, Pamongas terkesan dengan individualitas pasangan duetnya.

Melihat tubuh Rendy selama ini, Pamungkas belajar bahwa “sebagai seniman, yang harus Anda lakukan adalah menulis lagu yang menangkap suara Anda untuk membuat suara Anda terdengar.” [distinct]. suara tertentu yang [the musician] Dia adalah satu-satunya yang bisa menghasilkan.”

Anda tidak dapat membuat teman lama

Lagu “Friends” adalah sebuah akustik, keberangkatan hangat dari diskografi musisi. Sementara nomor yang berdurasi tiga menit 19 detik itu secara akustik berkomitmen pada dunia pop rock yang telah menjadi ciri khas para musisi, Rendy dan Pamungkas memutuskan untuk bermain dengan elemen elektronik dan rock juga. Selain itu, mereka sengaja menghindari penggunaan vokal latar dan segala upaya untuk memanipulasi suara. Keduanya juga dikreditkan sebagai produser.

Pilihan kreatif lain yang dilakukan Rendy dan Pamungkas adalah struktur komposisi lagu itu sendiri. Saat lagu berlanjut ke bagian chorus terakhirnya, lagu itu membuat kesan seolah-olah lagu itu belum berakhir – sebuah pernyataan yang dijawab dengan tawa antusias dari duo tersebut.

“Saat kami sedang mengerjakannya, bam [Pamungkas] Dia berkata, “Mengapa kita tidak membuatnya seperti ini?” Dan saya berkata, “Apakah kamu serius, Pam?” Sepertinya tidak ada penutupan! Dan dia, seperti, ‘Tidak apa-apa’ dan saya, seperti, ‘Oke. Kalau dipikir-pikir, dia benar. Ketika lagu itu tampaknya tidak lengkap, orang harus mendengarkannya lagi.'”

Masing-masing, Pamongas memuji inovasi kreatif Rendy dengan “keberanian”, terutama ketika mereka memutuskan struktur dan produksi lagu yang tidak biasa.

“Dia tidak ingin bermain aman, secara musikal. Dan itu, saya pikir, adalah hal yang bagus untuk memulai karena, sekali lagi, rasanya seperti kanvas kosong: Anda tidak benar-benar tahu apa yang Anda gambar, jadi silakan,” kata Pamongas.

READ  Pintu pertukaran cryptocurrency Indonesia menghasilkan $ 6 juta dari Seri A yang dipimpin oleh Pantera, Intudo dan Coinbase Ventures

Video musik pengiring lagu yang dirilis di hari yang sama dengan rilis digital lagu tersebut disutradarai oleh Senri Alvin yang juga menyutradarai video musik lagu Rendy tahun 2021 berjudul “Honey Bee.” Visual tersebut menghadirkan narasi dari rekan-rekan lama yang diperankan oleh kedua seniman itu sendiri, yang dipertemukan kembali untuk meratapi kematian sahabat mereka. Video musik juga menampilkan sesama artis pop rock Oslo Ibrahim dan Romantic Echoes.

Tanpa membocorkan video tersebut, Rendy dengan rendah hati menyindir adanya kejutan di chapter terakhir video tersebut. Tunjukkan senyuman “Saya penggemar plot twist.”

Count on Me: Karya solo Rendy Bandogo (kiri) dan kolaborasi terbaru dengan Pamungkas, Count on Me: Karya solo Randy Bandogo (kiri) dan kolaborasi terbaru Pamungkas, “Friends,” yang dirilis pada 27 Mei. (Courtesy of Wonderland Records / Universal Music Indonesia) Wonderland Records / Universal Music Indonesia)

menunggu teman

“Friends” adalah single ketiga Randy dari albumnya yang akan datang, yang akan dirilis pada Agustus tahun ini – single album sebelumnya adalah “Morning Light” dan “Honey Bee” tahun 2021. Album ini akan menjadi tindak lanjut dari extended play (EP) yang mendapat pujian kritis. sampai jumpa suatu hari nanti, yang mendapat nominasi Album Terbaik pada Anugerah Musik Indonesia (AMI) Awards tahun lalu.

Dia berkata, mengacu pada album full-length pertamanya di tahun 2017 perjalanan.

Dia juga menyindir bahwa albumnya yang akan datang “akan sedikit berbeda dari yang sebelumnya. Dalam hal musik, bisa dibilang sangat ceria.”

Pamungas juga akan merilis album original full-length keempatnya burung Suatu saat tahun ini – ia merekam sebuah drama panjang (LP) yang dengan rendah hati ia gambarkan sebagai “album lain”.

“Ini lebih dalam, saya pikir. Ini lapisan yang lebih dalam,” katanya singkat, sebelum menambahkan bahwa dia bisa membicarakannya lebih banyak “ketika semuanya sudah pada tempatnya.”

Duet “Friends” oleh Rendi Bandogo dan Pamongas sudah bisa disaksikan.