memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Reformasi Badan Usaha Milik Negara di Indonesia: Bagaimana Orang Cina? – Opini

Luther bohong

Jakarta ●
Jumat, 21 Mei 2021

2021-05-21
22:52

e361a853d14c91ba70b7a1de00021d01
2
Pendapat
Perusahaan milik negara, reformasi, Cina, ketertiban, restrukturisasi, peluncuran umum
Gratis

Berbeda dengan BUMN China, BUMN Indonesia jarang menjadi headline. Namun selama dua tahun terakhir, reformasi di perusahaan milik negara di Indonesia telah menjadi terobosan dan terpuji.

Pada 30 April, Kementerian Badan Usaha Milik Negara mengumumkan bahwa 14 perusahaan milik negara dan anak perusahaan mereka akan ditawarkan untuk langganan publik. Tujuannya agar BUMN dan anak perusahaan tersebut dapat bersaing di pasar agar menjadi lebih efisien dan meningkatkan kinerja keuangannya. Pelepasan itu terjadi kurang dari setahun setelah ambisius restrukturisasi 142 perusahaan milik negara menjadi 107 perusahaan. 57 BUMN lainnya kemungkinan akan direstrukturisasi dalam beberapa tahun ke depan.

Meskipun ini bukan pertama kalinya badan usaha milik negara (BUMN) Indonesia diumumkan, sejumlah besar tindakan badan usaha milik negara (BUMN) yang diarahkan oleh pemerintah belum pernah terjadi sebelumnya di Indonesia.

Bagaimana pendekatan Indonesia untuk mereformasi perusahaan milik negara? Mengapa reformasi ini muncul baru-baru ini ketika Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pertama muncul di Indonesia hampir 50 tahun yang lalu?

Sekilas, reformasi BUMN sepertinya hanya mengikuti logika menghasilkan uang. Tetapi jika kita menganalisis arah reformasi BUMN negara itu, kita akan menyadari bahwa itu mencontoh kebijakan China Gay g (Sistem transfer).

Gay g Ini adalah reformasi BUMN kedua di China, yang dimulai setelah tur Deng Xiaoping ke China selatan pada tahun 1992. Sistem ini dirancang untuk menyelesaikan serangkaian reformasi BUMN pertama yang gagal di China karena korupsi yang merajalela di antara manajer BUMN dan kerugian yang meningkat. Meningkatnya independensi direksi BUMN dan kurangnya pengawasan pemerintah menciptakan bahaya moral bagi para manajer ini, yang secara pribadi akan diuntungkan dengan mengorbankan BUMN.

READ  Jardin Matheson dari Hong Kong telah menemukan sekutu utama dalam ekuitas swasta Cina

Pada tahun 1997, 15Kesepuluh Kongres Nasional China telah mengadopsi kebijakan privatisasi yang meluas di bawah slogan “Pahami yang besar, tinggalkan yang kecil.” Itu melihat restrukturisasi hutang, penawaran umum, dan likuidasi perusahaan milik negara. Mendirikan perusahaan induk milik negara. Dan usaha patungan di mana BUMN dan perusahaan asing berpartisipasi, di antara inisiatif lainnya.

Walaupun output ekonomi perusahaan milik negara di Indonesia jauh lebih kecil daripada perusahaan milik negara China, ukuran perusahaan milik negara Indonesia yang direstrukturisasi adalah besar, secara relatif, seperti perusahaan milik negara China. Pendekatan Indonesia untuk mereformasi perusahaan milik negara pada dasarnya mirip dengan pendekatan Cina Gay g.

Seperti China, Indonesia secara bertahap mereformasi perusahaan milik negara untuk mengatasi kerugian negara yang semakin meningkat, baik karena korupsi atau kesalahan penilaian bisnis. Indonesia juga telah menyaksikan pembentukan perusahaan induk milik negara (misalnya, Grup Keuangan Indonesia di industri jasa keuangan dan Bio Farma di industri farmasi) dan usaha patungan antara perusahaan milik negara dan perusahaan asing untuk mengembangkan infrastruktur (misalnya, PT Kereta Cepat Indonesia China). Selain penawaran umum, Kementerian Badan Usaha Milik Negara juga mengumumkan restrukturisasi utang 19 BUMN dan likuidasi 14 BUMN.

Pada 2 April lalu, Menteri Badan Usaha Milik Negara Indonesia, Eric Thoher, Wakil Ketua Komisi Pengawasan Aset Milik Negara dan Manajemen China, Ren Hongbin, berkunjung untuk meningkatkan kerja sama antara BUMN Indonesia dan China. Kunjungan ini akan mengarah pada pemulihan hubungan yang lebih kuat dengan orang Cina Gay g Model di Indonesia di tahun-tahun mendatang.

Indonesia baru-baru ini menunjukkan reformasi milik negara karena urgensi agenda utama pemerintahan Jokowi dan Jokowi: pembangunan infrastruktur. Di bawah manajemen Jokowi, badan usaha milik negara Indonesia telah melaksanakan proyek infrastruktur berskala besar – mulai dari pembiayaan (oleh bank milik negara) hingga konstruksi dan pengoperasian.

READ  GameStop hedge box fan turns lower bullish after stock rally

Badan Usaha Milik Negara Indonesia mempunyai tujuan komersial untuk memperoleh keuntungan dan memiliki misi khusus untuk menyediakan barang dan jasa publik untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. Misi khusus ini berarti bahwa badan usaha milik negara di Indonesia mengembangkan proyek infrastruktur, terutama di sektor vital, dengan biaya yang lebih rendah daripada mitra sektor swasta. Agenda utamanya adalah untuk mempercepat pembangunan infrastruktur, terlepas dari apakah proyek tersebut bersaing harga atau tidak – tugas yang tidak dapat dilakukan oleh perusahaan milik swasta.

Reformasi BUMN di Indonesia sangat penting untuk mencapai tujuan pembangunan infrastruktur Pemerintahan Jokowi. Dengan tarif proyek yang tidak kompetitif, badan usaha milik negara di Indonesia bisa jadi dikejar-kejar kredit macet. Fungsi ganda perusahaan milik negara Indonesia – laba dan layanan publik – juga merupakan endemik bagi perusahaan milik negara China, yang telah merekayasa infrastruktur skala besar dan pembangunan ekonomi di China. Namun fungsi ganda dari perusahaan milik negara Tiongkok inilah yang memungkinkan Tiongkok muncul sebagai negara ajaib.

Pemerintahan Jokowi tampaknya bersemangat untuk menciptakan kembali keajaiban Tiongkok – yang mengangkat jutaan orang keluar dari kemiskinan – untuk mencapai tingkat pertumbuhan yang tinggi di seluruh kepulauan Indonesia. Mengikuti janji perusahaan milik negara (BUMN) China dalam infrastruktur skala besar juga berarti mengikuti reformasi perusahaan milik negara di China. Kebijakan “less is more” dan “go global” adalah contoh bagaimana reformasi badan usaha milik negara di Indonesia telah bertransformasi menjadi China.

Ikuti tren serupa dengan Gay g, Jumlah Badan Usaha Milik Negara Indonesia terus menurun. Kementerian Badan Usaha Milik Negara mengumumkan bahwa BUMN akan terus merger dan mengakuisisi perusahaan lain untuk membentuk perusahaan induk milik negara, dan BUMN yang lemah akan terus direstrukturisasi atau dilikuidasi oleh perusahaan pengelola aset milik negara, PT Perusahaan Pengelola Aset. (Persero).

READ  The SolarWinds hack could be much worse than originally feared

Dengan kumpulan aset yang lebih besar, badan usaha milik negara Indonesia bertujuan untuk “go global” dan merebut pasar global.

Baru-baru ini, terdapat kecenderungan untuk memungkinkan perusahaan milik swasta mengembangkan infrastruktur, baik melalui kemitraan publik-swasta atau perekrutan langsung. Ini merupakan tren yang menjanjikan karena modal swasta dapat menutup celah pembiayaan ketika anggaran negara sedang ketat. Itu adalah janji yang sama yang dibuat China ketika meliberalisasi ekonominya, tetapi China telah dikritik karena gagal memenuhi janji itu karena kecenderungan sektor publik untuk maju sementara sektor swasta sedang merosot.

Reformasi Badan Usaha Milik Negara di Indonesia dan Cina Gay g Mereka memiliki pola yang sangat mirip. Tetapi mengingat Indonesia dan Cina mewarisi sistem politik yang sama sekali berbeda, perlu dicatat seperti apa gaya Cina itu Gay g Akan cek di Indonesia.

akan Gay g Mempresentasikan apa yang dibutuhkan Indonesia dalam hal keajaiban pembangunan ekonomi? Tes ini akan menentukan seperti apa reformasi BUMN di Indonesia.

***

Penulis adalah pengacara perbankan dan keuangan di Ginting & Reksodiputro bekerja sama dengan Allen & Overy. Pendapat yang dia ungkapkan adalah miliknya sendiri.