memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Ras Kaden Luar Biasa – Editorial

Dewan Redaksi (The Jakarta Post)

Jakarta
Senin 28 Juni 2021

2021-06-28
01:13

ef61debc7c9ec5e1a7dfe462b7e2a9b3
1
tajuk rencana
Kadin, Ketua KPU, Anindya-Bakrie, Arsjad-Rasjid, Rosan-Roslani, Joko-Widodo, Aburizal, Recovery, COVID-19, Delay
Gratis

Laporan campur tangan pemerintah merupakan awal yang tidak diinginkan untuk pemilihan presiden Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, yang dijadwalkan minggu ini. Meskipun sangat wajar bagi pemerintah untuk memilih siapa yang akan memimpin kelompok berpengaruh seperti Caden, pertanyaannya adalah apakah pemerintah harus memaksakan kehendaknya, pada akhirnya, siapa pun yang memenangkan perlombaan akan tetap menjadi mitra kunci.

Jika ada indikasi pemerintah berpihak pada kandidat tertentu untuk posisi puncak Kaden, Menteri Perdagangan Mohamed Lutfi dan Menteri Investasi Bahlil Lahdalia secara terbuka mengkampanyekan Arsjad Rajid, direktur tambang batu bara Indica Energy, yang akan menghadapi Anindia Nouvian. Bakri. , Ketua Dewan Direksi Perusahaan Induk Bakri & Brothers dan putra tertua politisi Golkar Abu Rizal Bakri.

Untuk mengangkat tuduhan campur tangan, Ketua Kadin Rosanne Perkasa Ruslani memutuskan untuk mundur dan memindahkan rapat nasional untuk memilih penggantinya, mengutip permintaan Presiden Joko “Jokowi” Widodo untuk penundaan karena kekhawatiran COVID-19. Semula pertemuan itu dijadwalkan pada 2-4 Juni di Bali, namun kini dijadwalkan pada 30 Juni di Kendari, ibu kota Sulawesi Tenggara. Panitia penyelenggara memesan 2.000 kamar hotel untuk para peserta di Bali.

Ada pula spekulasi bahwa beberapa pejabat di Badan Intelijen Negara (PEN) telah menghubungi beberapa anggota Kaden untuk membujuk mereka memilih Arshad. Seorang anggota Caden mengkonfirmasi kepindahannya ke Jakarta PostNamun, juru bicara BIN Wawan Hari Purwanto membantah semua tudingan keterlibatan BIN dalam pemilu.

Dilaporkan bahwa Anindia adalah kandidat utama sebelum pemilihan ditunda. Hal ini sebenarnya tidak mengherankan mengingat Anindya yang saat ini menjabat sebagai Wakil Presiden Kadin Bidang Regulasi, Keanggotaan, dan Pemberdayaan Daerah, telah aktif dalam lobi bisnis selama 15 tahun. Di sisi lain, Arjad baru terlibat dalam kegiatan Kaden selama dua tahun terakhir.

READ  Tesla is updating the Model 3 with a new design touch and a heated steering wheel

Namun, upaya pemerintah untuk ikut campur dalam urusan internal beberapa organisasi, secara terang-terangan atau diam-diam, bukannya tanpa preseden. Aman untuk mengatakan bahwa siapa pun yang dipilih untuk memimpin organisasi terkemuka, baik itu partai politik atau blok massa, membutuhkan restu pemerintah.

Jangan sampai kita lupa, pemerintahan Presiden Jokowi dan mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla yang baru dibentuk membutuhkan waktu satu tahun penuh untuk membawa Golkar – yang saat itu merupakan kekuatan oposisi di bawah Abu Rizal – ke dalam koalisi yang berkuasa. Dengan pergeseran loyalitas Aburizal Golkar, Jokowi mendapatkan keunggulan di DPR.

Anindia dan Arsad sama-sama pengusaha kawakan yang mumpuni untuk menduduki posisi puncak di Kaden. Sebagai bagian dari program kampanye Anindya, ia berjanji untuk meningkatkan kapasitas kelembagaan dan sumber daya manusia Kadin untuk menjadi mitra yang kuat bagi pemerintah. Di sisi lain, Arzad ingin fokus mengubah Kadin menjadi kelompok yang lebih inklusif, khususnya bagi Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM).

Campur tangan politik, terutama dari pemerintah, hanya akan mendistorsi pemenuhan janji elektoral ini – siapa yang akan muncul sebagai pemenang. Peran Kaden sebagai mitra strategis bagi pemerintah akan semakin penting dari sebelumnya seiring dengan tujuan negara untuk pulih dari pandemi. Jadi, biarkan saja kandidat terbaik yang menang.