memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Rakyat Indonesia telah terpukul keras oleh kenaikan inflasi dan kenaikan harga komoditas

Jakarta, 14 Mei (The Straits Times / ANN): Pekerja pabrik garmen Indonesia Prabhdiani terpukul keras oleh kenaikan harga.

Dari minyak goreng ibu untuk dua anak, harganya naik lebih dari dua kali lipat sejak tahun lalu karena kelangkaan, dengan deterjen dan cairan pencuci piring naik nilainya sejak April karena kenaikan pajak pertambahan nilai. 10 persen hingga 11 persen.

Dengan harga oktan 92 bensin Berthama naik hampir 40 persen, April adalah tahun yang berat bagi Ms. Proptani.

Ibu Proptani, 43, sedang mengendarai sepeda motor ke tempat kerjanya di Pantone, Tangerang, sekitar 30 km dari rumahnya di Kabupaten yang sama, saat dia mengatakan kepada The Straits Times: “Biaya transportasi seluruh keluarga saya meningkat, sementara gaji saya stagnan .

“Ini sangat memberatkan saya. Saya masih beradaptasi dengan kenaikan harga BBM, tetapi kenaikan pajak mulai berlaku dan mempengaruhi sebagian besar kebutuhan saya sehari-hari.”

Kenaikan harga tidak hanya membuatnya menjadi balon belanja, tetapi juga mengikis daya belinya sebagai konsumen.

“Dengan 100.000 rupee (S$9.50), saya sudah bisa membeli banyak kebutuhan. Tapi sekarang kalau belanja, saya tidak bisa beli sebanyak itu,” ujarnya.

Data inflasi terbaru Indonesia menunjukkan risiko yang dihadapi negara dalam pemulihan ekonomi pasca-epidemi.

Indeks harga konsumen Indonesia naik 3,47 persen tahun ke tahun di bulan April, tertinggi sejak Agustus 2019, lebih dari perkiraan konsensus sebesar 3,3 persen.

Inflasi bulanan sebagian besar didorong oleh kenaikan harga bahan makanan – minyak goreng, unggas dan ikan – serta harga bensin dan tiket pesawat. Peningkatan ini bertepatan dengan bulan puasa Ramadhan.

Ekonomi Asia Tenggara tumbuh 5,01 persen tahun-ke-tahun pada kuartal pertama tahun ini, turun sedikit dari 5,02 persen pada kuartal sebelumnya. Pembatasan Covid-19.

READ  Kebijakan luar negeri 'bebas dan aktif' Indonesia dipamerkan selama kunjungan menteri ke Jepang dan Cina

Menurut ekonom di perusahaan keamanan yang berbasis di Jakarta Bahana Securidas, Bank Indonesia (BI) “berfokus pada ekonomi yang lebih lemah.”

“Perlu diingat bahwa suku bunga hanya mempengaruhi permintaan (inflasi inti), tetapi sebagian besar masalah inflasi kita hari ini dipengaruhi oleh peningkatan satu kali dalam pasokan dan harga energi yang dikelola,” tulis mereka dalam catatan penelitian pada 9 April.

“Masih ada ruang untuk BI rate yang stabil tahun ini, karena menurunkan inflasi dengan menghancurkan permintaan bukanlah pilihan kebijakan yang menurut kami menguntungkan BI.”

Pak Mukroni yang mengepalai Asosiasi Toko Makanan Tradisional Indonesia, mengatakan kepada ST bahwa dia telah berusaha untuk tidak menaikkan harga makanan yang dimasak, karena harga bahan baku – terutama minyak goreng, tempe, dan telur – telah naik. . , Yang toleran menyadari bahwa daya beli pelanggan menurun yang dapat mempengaruhi permintaan.

“Untuk mengatasi lingkungan, kami mengurangi porsi makanan yang kami taruh di piring mereka,” katanya.

Mukroni, yang menjalankan dua gerai makanan di Pekasi, Jawa Barat, mengatakan toko makanan mendapat untung rendah, dengan harga makanan turun hanya 50 persen hingga 20 persen hingga 30 persen.

Tapi dia berkata: “Tidak apa-apa untuk mendapat untung kecil. Karena pelanggan kami terus membeli makanan, hal terpenting bagi kami adalah menjual makanan.”

Indonesia, produsen minyak sawit terbesar di dunia, telah berjuang melawan krisis minyak goreng sejak November lalu karena produsen meningkatkan ekspor ke pasar dunia di tengah kenaikan harga.

Pemerintah telah mengeluarkan beberapa kebijakan untuk menurunkan harganya, termasuk larangan ekspor minyak sawit sejak akhir April. Namun, harga tersebut belum diturunkan ke level yang diminta Rp 14.000 per liter. Satu liter minyak goreng saat ini dijual seharga Rp20.000.

READ  Strategi Investasi Infrastruktur Indonesia - Diplomasi

Harga minyak goreng yang menggelembung, yang oleh pembuat petasan yang berbasis di Jakarta disebut Kerubuk, telah naik dua kali lipat menjadi Rp 2.000 sejak 6 Mei.

Terbuat dari tepung ikan, udang atau singkong, ia meresap ke dalam berbagai masakan Indonesia seperti camilan renyah, nasi koreng (nasi goreng) dan choto (sup santan dengan daging cincang).

“Kenaikan harga minyak goreng yang tajam merupakan puncak dari kenaikan harga semua bahan baku yang sudah lama kita toleransi,” kata Elphin, pemilik pabrik minyak tanah di Jakarta Selatan, kepada ST, mengacu pada kenaikan harga minyak goreng. harga singkong. Pati, bawang putih, garam dan ikan kaleng.

Untuk mengatasi goncangan harga dan memenuhi preferensi berbagai pelanggan, pabriknya yang memproduksi 5.000 kerupuk sehari, kini menjual kerupuk dalam ukuran kecil dan besar.

Ekonom OCBC Bank Vellian Virando menulis pada 19 April: “Inflasi Indonesia – meskipun meningkat 100 persen secara besar-besaran – tidak akan menggoyahkan poros inflasi utama Indonesia dan harganya sendiri, yang merupakan tanda bahaya. Seiring berjalannya waktu, Anda mungkin kaget dengan harga yang luar biasa.”

Ms Prabhupada mengatakan: “Selain mengeluarkan kebijakan yang menurunkan harga, kami berharap pemerintah dapat mengendalikan harga sehingga produk yang beredar dijual dengan harga yang sepadan dengan daya beli kita.” – The Straits Times / ANN