memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Raksasa taksi Gojek beralih ke mobil listrik pada tahun 2030

Operator memindai barcode baterai pengemudi taksi Gojek untuk mengisi daya di stasiun pengisian daya di Jakarta, Indonesia, 28 Agustus 2020. Foto diambil 28 Agustus 2020. Atas kebaikan GOJEK / Handout via REUTERS

Co-CEO Indonesia Kevin Alawi mengatakan kepada Reuters bahwa startup Indonesia Gojek berencana menjadikan setiap mobil dan sepeda motor di platformnya sebagai kendaraan listrik pada tahun 2030 melalui kemitraan dengan produsen dan pengaturan leasing yang menguntungkan.

Gojek mengumumkan rencananya pada hari Jumat di bawah janji nol karbon yang ditetapkan dalam laporan keberlanjutan tahunan pertamanya, yang secara luas dilihat oleh para analis sebagai langkah yang bertujuan untuk membawa perusahaan lebih dekat ke daftar publik.

Namun, analis memperkirakan biaya transisi ke listrik di Indonesia akan tinggi mengingat kebutuhan infrastruktur terkait di negara yang hanya memiliki sekitar 100 stasiun pengisian.

“Tujuan kami adalah bekerja dengan berbagai pemain dalam industri dan pemerintah untuk mengurangi biaya kendaraan listrik menjadi sekitar 30% lebih murah dari pada mobil mesin pembakaran internal,” kata Alawi dalam wawancara sebelum rilis laporan, sambil memprioritaskan lokal. Pasar Gojek.

Dia mengatakan perusahaan yang berbasis di Jakarta itu sedang dalam pembicaraan untuk mendukung pengembangan industri kendaraan listrik di Indonesia, termasuk bagaimana membangun infrastruktur seperti pertukaran baterai dan stasiun pengisian.

Gojek, yang juga menyediakan layanan pengiriman makanan dan pembayaran, mengatakan memiliki lebih dari 2 juta pengemudi di seluruh Indonesia, Vietnam, Thailand, dan Singapura dan didukung oleh investor populer termasuk Alphabet Inc (GOOGL.O) Google dan Tencent Holdings Ltd (0700). HK).

Aluwi, yang ikut mendirikan Gojek pada 2011, mengatakan perusahaan memiliki program percontohan untuk mobil listrik di Indonesia dengan perusahaan energi negara Pertamina (PERTM.UL) dan Perusahaan Listrik Negara, pembuat skuter Gesits, Viar, NIU Technologies (NIU.O) dan Motor Honda. Co Ltd (7267.T), serta pembuat mobil Toyota Motor Corp (7203.T) dan Mitsubishi Motors Corp (7211.T).

READ  Kemajuan yang mantap akan segera membanjiri status Indonesia sebagai negara yang tak terlihat

Al-Alawi mengatakan, perhatian utama pengemudi yang beralih ke mobil listrik adalah energi, infrastruktur, serta biaya. Untuk membantu pembiayaan, kata dia, Gojek sedang menjajaki pengaturan leasing, kemungkinan melalui unit layanan keuangannya.

“Kami tahu bahwa membangun ekosistem untuk kendaraan listrik ini dari bahan mentah hingga memproduksi baterai hingga memproduksi mobil adalah sesuatu yang oleh banyak orang di pemerintahan dilihat sebagai bagian besar dari masa depan di Indonesia,” kata Alawi.

Negara terpadat keempat di dunia sedang bergulat dengan polusi udara perkotaan yang menyesakkan, dengan ibu kota Jakarta yang selalu tersumbat berada di antara negara-negara yang paling tercemar di kawasan itu.

Indonesia bertujuan untuk mulai memproses pasokan bijih nikel laterit yang melimpah untuk digunakan dalam baterai litium sebagai bagian dari tujuan jangka panjangnya untuk menjadi hub global untuk kendaraan listrik.

Kepala keberlanjutan Gojek, Tanah Sullivan, mengatakan perusahaan juga telah meluncurkan program untuk mengurangi penggunaan plastik satu kali dalam pengiriman makanan untuk membantu mencapai target nol limbah dan nol emisi pada tahun 2030.

Pesaing regional Grab berjanji pada bulan Desember untuk memiliki 26.000 EV di Indonesia pada tahun 2025.

“Basis pengemudi di Gojek dan Grab sangat besar. Ini akan membantu dalam mencapai skala ekonomi untuk mengembangkan dan menjual sepeda motor listrik,” kata Sebtian Hario Seto, Wakil Presiden Koordinasi Penanaman Modal dan Pertambangan Kementerian Koordinasi dan Investasi Maritim.

Sebtien mengatakan pemerintah membantu Gojek dalam pembicaraan dengan pembuat baterai China Condompress Ampex Technology (CATL) (300750.SZ) untuk memasok baterai EV.

Reuters melaporkan pada bulan April, mengutip sumber, bahwa Gojek dan platform e-commerce Indonesia Tokopedia hampir menyelesaikan merger senilai $ 18 miliar yang akan menempatkan mereka berdua di Jakarta pada tahun 2021 dan di Amerika Serikat dengan penilaian antara $ 35 miliar dan $ 40. Miliar dolar. .

READ  Komentar: Mengapa sepertinya ada banyak unicorn teknologi Asia Tenggara yang bersiap untuk IPO tahun ini

Kriteria Kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.