memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Program IDEAL Indonesia menghilangkan kerumitan dalam mengajukan hipotek

Mengajukan hipotek seringkali merupakan proses yang memakan waktu dan tidak terorganisir, dengan banyak dokumen manual yang diperlukan. Berbasis di Jakarta, ideal Ini menyederhanakan proses dengan platform yang memungkinkan pengguna untuk membandingkan dan mengajukan produk hipotek dari beberapa bank secara bersamaan. Startup hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $ 3,8 juta dalam pendanaan awal yang dipimpin oleh AC Venture dan Alpha JWC, dengan partisipasi dari Living Lab Ventures dan Ciputra Group.

Dana tersebut akan digunakan untuk pengembangan produk, rekrutmen, dan perluasan produk. IDEAL akhirnya berencana untuk menambah produk pinjaman utama lainnya dan memperluas ke lebih banyak negara Asia Tenggara.

Tim pendiri IDEAL, yang dimulai tahun lalu, termasuk Albert Surgaudaga, Ian Daniel Santoso dan Indira Noor Shadrina, dengan Giganathan Sethu bergabung tahun ini. Sebelum meluncurkan IDEAL, Surjaudaja adalah mantan Head of Operations Strategy di layanan pembayaran digital OVO.

Pendiri IDEAL Albert Surjaudaja, Indira Nur Shadrina dan Ian Daniel Santoso

Pendiri IDEAL Albert Surjaudaja, Indira Nur Shadrina, dan Ian Daniel Santoso. Kredit gambar: ideal

Surjaudaja mengatakan kepada TechCrunch bahwa IDEAL dimulai “dengan pemikiran bahwa pinjaman konsumen di Indonesia telah runtuh.”

“Jika digunakan secara bertanggung jawab, kredit merupakan bagian penting dalam mendorong pertumbuhan ekonomi. Ini berfungsi sebagai pengganda yang menciptakan nilai.” Dengan pemikiran ini, Indonesia memiliki salah satu rasio kredit terhadap PDB terendah di kawasan, yang menunjukkan bahwa ada banyak potensi nilai ekonomi yang bisa dikeluarkan. Ada beberapa alasan untuk ini, tetapi salah satu alasan utamanya adalah kurangnya pilihan yang baik dan mudah diakses dalam hal pinjaman produk.”

Surjaudaja mengatakan bahwa bank ritel tradisional memberikan pengalaman digital yang relatif buruk untuk produk pinjaman konsumen, sehingga kurang dapat diakses. Di sisi lain, ada pinjaman P2P dan BNPL, tetapi produk mereka fokus pada pinjaman yang lebih kecil dan lebih banyak diamortisasi.

READ  Dolly Parton's brother Randy, dies at 67: 'he will always be in our hearts'

“Kami merasa ada kesenjangan yang jelas di pasar, yaitu produk pinjaman konsumen tradisional, volume tinggi, volume tinggi yang ditawarkan pada platform digital yang mudah digunakan,” katanya.

Surjaudaja mengatakan IDEAL memilih hipotek sebagai produk pinjaman konsumen pertama karena potensi pasarnya, mengutip penelitian tahun 2021 dari Bank Indonesia yang mengatakan industri hipotek negara diperkirakan mencapai $39 miliar, dengan proyeksi tingkat pertumbuhan tahunan gabungan sebesar 17% selama lima tahun ke depan. . . Generasi Z dan Generasi Y akan menjadi audiens utama di sektor kepemilikan rumah.

Tingkat penetrasi hipotek Indonesia juga hanya 3% dari PDB domestik, salah satu yang terendah di Asia Tenggara.

Surgudaga menambahkan bahwa proses hipotek tradisional sangat manual dan terfragmentasi serta memakan banyak waktu dan tenaga dari klien.

Misalnya, kebanyakan orang kekurangan informasi tentang cara kerja proses hipotek, yang membuatnya membingungkan. Proses pengiriman dokumen juga manual dan tidak standar dengan banyak pihak yang terlibat dan dokumen yang berisi informasi sensitif ditangani tanpa keamanan. Surjaudaja mengatakan konsumen menderita karena kurangnya transparansi dalam tarif dan ketersediaan opsi yang berbeda, dan proses aplikasi yang tidak jelas yang berarti mereka perlu menghubungi agen mereka beberapa kali.

Platform digital IDEAL berusaha untuk memecahkan tantangan ini. Sementara agen real estat saat ini terutama menawarkan hipotek, IDEAL memungkinkan pembeli untuk memilih produk hipotek mereka sendiri. Ini juga memiliki fitur yang disebut IDEAL Checking, yang memungkinkan orang untuk memeriksa saldo mereka secara instan.

Ini membantu pengguna memilih hipotek dengan menghitung biaya dan angsuran, dan juga mencakup sistem aplikasi langsung yang memungkinkan pengguna untuk mendaftar ke beberapa bank dengan satu set data dan sistem pelacakan waktu nyata. IDEAL mengatakan platform digitalnya aman, mengurangi kesalahan manusia dan kebocoran data yang sering terjadi selama operasi hipotek berbasis kertas atau aplikasi perpesanan.

READ  APOS: Kevin Mayer, Uday Shankar, Puneet Goenka akan berbicara di konferensi

Fitur lainnya termasuk informasi rinci tentang unit real estat dari mitra pengembangan IDEAL, berbagai produk hipotek dari bank dan Kompas IDEAL, kuesioner singkat yang membantu platform memahami kebutuhan klien dan menghasilkan simulasi pembayaran bulanan, jangka waktu, dan informasi lain tentang hipotek.

Startup saat ini berfokus pada pemasaran perumahan primer, tetapi berencana untuk memperluas ke produk perumahan sekunder dan pembiayaan kembali hipotek/akuisisi. Ini juga akan meluncurkan dasbor yang akan membantu pengguna memantau dan mengelola pinjaman hipotek mereka. IDEAL juga berencana untuk memperluas ke produk pinjaman utama lainnya, dengan visi jangka panjang untuk memasuki lebih banyak pasar Asia Tenggara seperti Thailand, Filipina dan Vietnam.

Surjaudaja mengatakan 60% hingga 70% pasar hipotek Indonesia termasuk dalam kategori perumahan sekunder. “Riset pasar kami menunjukkan bahwa ada kebutuhan dan permintaan yang kuat dari konsumen Indonesia untuk menemukan cara mudah memperoleh/membiayai kembali hipotek mereka yang ada, karena kesenjangan antara suku bunga hipotek tetap dan variabel di Indonesia bisa sangat besar,” dengan perbedaan hingga 10%.

IDEAL memperoleh komisi dari bank dan pengembang real estat untuk setiap aplikasi pinjaman yang berhasil melalui platform. Saat ini bermitra dengan lima bank, termasuk CIMB Niaga, OCBC NISP, Maybank, dan banyak pengembang properti terbesar di Indonesia, seperti Sinar Mas Land, Grup Ciputra, dan Grup Agung Sedayu. Platformnya terhubung dengan bank melalui API untuk memfasilitasi proses pengumpulan data.

Beberapa pesaing IDEAL adalah Pinhome, Cermati dan Cekaja. Surjaudaja mengatakan model bisnis Pinhome lebih fokus pada properti, memberikan solusi terkait properti yang komprehensif mulai dari penemuan rumah hingga pembiayaan rumah. Di sisi lain, ia menggambarkan model bisnis IDEAL sebagai “berfokus pada klien” dan lebih condong ke fintech daripada proptech. Sedangkan Cermati dan Cekaja merupakan financial aggregator yang memungkinkan pengguna untuk menelusuri produk KPR dari beberapa bank, namun Surjaudaja mengatakan mereka belum sepenuhnya digital, tidak memberikan data kontekstual dan masih memerlukan proses online to offline, tanpa registrasi kredit terlebih dahulu. penyaringan pelamar ke bank.

READ  RMIT meluncurkan kursus keamanan siber baru di pusat teknologi yang berkembang pesat di Asia

Adrian Lee, Managing Partner AC Ventures, mengatakan dalam sebuah pernyataan yang disiapkan, “Penetrasi hipotek Indonesia saat ini 3% dari PDB. Ini persentase yang rendah dibandingkan dengan Malaysia dan Singapura yang 30% atau lebih tinggi. Ini merupakan peluang 30 US$1 miliar jika Indonesia dapat menggandakan penetrasi hipotek hingga 6% dengan meningkatkan akses keuangan. Tim IDEAL yang kuat dan tepat mengidentifikasi hambatan dalam industri hipotek dan membawa keahlian domain di fintech dan real estat untuk membangun toko hipotek satu atap di Indonesia.”