memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Platform cloud memicu ledakan pembangunan pusat data di Indonesia

ST Telemedia, salah satu operator pusat data terbesar di Singapura, minggu ini mengumumkan ekspansi ke negara tetangga Indonesia. Berita tersebut muncul setelah langkah baru-baru ini oleh penyedia layanan cloud AS terbesar untuk mendirikan pusat data di sana juga.

Indonesia, khususnya wilayah sekitar Jakarta, sedang mengalami ledakan konstruksi. Ini adalah pasar yang relatif muda saat ini, tetapi analis yang berspesialisasi dalam pasar pusat data di Asia dan Pasifik memperkirakan ukurannya hampir tiga kali lipat dalam lima tahun, terutama didorong oleh platform cloud skala super.

Negara terpadat ketiga di Asia adalah pasar layanan digital yang relatif muda, menurut Phil Shih, Managing Director Penelitian StrukturalUntuk DCK dalam sebuah wawancara. Karena semakin banyak orang menggunakan Internet, dan dengan semakin banyak organisasi lokal yang ingin beralih ke infrastruktur cloud alih-alih mengoperasikan pusat data secara internal, permintaan akan layanan cloud berkembang pesat, dan begitu pula permintaan pusat data untuk mendukungnya. jasa.

Faktor lain yang berperan adalah lambatnya upaya pemerintah Indonesia untuk mencegah layanan digital menyimpan data warga di luar batas negara dan terbatasnya pasokan lahan dan energi di Singapura, yang secara tradisional menjadi hub pusat data yang melayani platform Indonesia dan Xie. kata sebagian besar orang Asia Tenggara lainnya.

Pasokan tanah dan energi Singapura sangat ketat sehingga tahun lalu pemerintah memberlakukan larangan membangun pusat data baru hingga menemukan solusi.

Platform Amerika berafiliasi dengan Alibaba di Indonesia

Xie mencatat bahwa Indonesia adalah salah satu dari sedikit pasar Asia di luar China yang menyambut baik penyedia layanan cloud China. Meskipun penyedia layanan cloud di AS memimpin sebagian besar pertumbuhan pusat data di tempat lain di kawasan ini (di luar China), mereka tidak mendominasi pasar di Indonesia, yang memiliki banyak penutur asli bahasa Mandarin dan menggunakan aplikasi dan konten bahasa Mandarin.

READ  Indonesia tetap berpusat di sekitar Jawa meskipun Jokowi melakukan kampanye Infrastruktur - Bisnis

Xie mengatakan Alibaba adalah yang pertama membangun infrastruktur cloud di Indonesia. Tencent baru-baru ini membangun pusat data di sana. Google meluncurkan zona cloud-nya di Indonesia tahun lalu, dan Microsoft mengumumkan rencana untuk membangun pusat data cloud Azure di negara tersebut awal tahun ini. Google, bersama dengan Facebook, mendanai kabel bawah laut baru yang menghubungkan Singapura, Indonesia, dan Amerika Utara.

AWS mengumumkan rencana untuk Jakarta Cloud Availability Zone pada tahun 2019 tetapi tetap membungkam topik tersebut sejak saat itu. Januari lalu, bagaimanapun, seorang pejabat pemerintah Indonesia Menceritakan Wartawan mengatakan perusahaan akan membangun pusat data di sana, jika tidak pada 2021, maka pada 2022.

Penyedia layanan cloud ingin memenuhi permintaan dari perusahaan tradisional di Indonesia, di antaranya tingkat adopsi cloud masih relatif rendah, menurut Xie. Selain itu, dia berkata, “Banyak dari permintaan akan cloud publik ini didorong oleh komunitas startup yang sedang berkembang.”

Ada sejumlah unicorn teknologi dalam negeri. Gojek adalah yang pertama meluncurkan Unicorn, yang dimulai sebagai Uber Indonesia, tetapi akhirnya berkembang menjadi platform untuk segala hal mulai dari pengiriman tumpangan hingga pembayaran digital hingga pesanan berbasis aplikasi untuk pijat pribadi, penata rambut, dan pengurus rumah tangga.

Contoh lain badak Indonesia adalah perusahaan e-commerce Bukalapak, Traveloka, perusahaan reservasi perjalanan, dan perusahaan pembayaran digital OVO.

Klaster pusat data Hyperscale baru yang muncul di Asia Tenggara

Sebagian besar teknologi dilakukan di dalam dan sekitar Jakarta, pusat budaya dan politik negara. “Jakarta sekarang pasarnya dan akan bertahan untuk sementara,” kata Xie. Secara alami, ini juga tempat sebagian besar pembangunan pusat data berlangsung.

Struktur memperkirakan bahwa ukuran pasar pusat data komersial di Jakarta adalah sekitar $ 216 juta pada tahun 2020. Analis memperkirakan akan mencapai $ 625 juta pada tahun 2025, dengan tingkat pertumbuhan rata-rata lebih dari 20 persen setiap tahun.

READ  Industri halal di Indonesia mendapatkan momentum di tengah epidemi

Dalam hal kapasitas pusat data, Structure mengharapkan pasar bergerak dari lebih dari 70MW pada tahun 2020 menjadi lebih dari 200MW pada tahun 2025.

Xie menuturkan, Bekasi, kawasan industri tempat STT berencana membangun kampusnya, cenderung menjadi tempat para super trainee, sehingga kawasan tersebut kini bermunculan sebagai rumah cluster data center cloud pertama di Tanah Air.

Ada banyak lahan yang belum dikembangkan di Bekasi, dan tidak seperti Jakarta, ini dilayani oleh pemasok energi swasta, yang layanannya lebih mahal tetapi lebih dapat diandalkan daripada jaringan nasional yang melayani seluruh wilayah Jabodetabek, katanya.

Bekasi juga tidak terpengaruh oleh seringnya banjir yang terjadi di Jakarta yang merupakan salah satu yang tercepat di dunia Tenggelamnya Kota karena kombinasi ekstraksi air tanah dan kenaikan permukaan laut.

Bisnis pusat data STT, yang disebut STT Global Data Center, telah menjalin usaha patungan dengan konglomerat Indonesia Triputa Group dan Temasek Holdings, perusahaan investasi milik pemerintah Singapura yang memiliki STT.

STT mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kampus usaha patungan di masa depan akan mendukung hingga 72 megawatt kapasitas TI kritis. Perusahaan berencana untuk memulai konstruksi dalam beberapa bulan mendatang dan menyelesaikan fase pertama pada awal 2023.