memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pintarnya membuat aplikasi yang bagus untuk pekerja kasar di Indonesia

60 juta pekerja kerah biru Indonesia menyumbang 20% ​​dari PDB, tetapi mereka menghadapi banyak ketidakpastian. Banyak yang dipaksa untuk berpindah dari satu pekerjaan ke pekerjaan lain, beberapa menjadi korban penipuan iklan pekerjaan dan tanpa riwayat pekerjaan yang solid, tidak dapat memenuhi syarat untuk layanan keuangan, kata para pendiri. Bentarnia. Itu sebabnya mereka membuat aplikasi, yang mencakup lowongan pekerjaan terverifikasi dan layanan keuangan, seperti pinjaman, untuk pekerja kasar. Startup hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $6,3 juta dalam pendanaan awal, yang dipimpin oleh Sequoia Capital India dan General Catalyst. Pendanaan termasuk hibah $ 100.000 dari Sequoia Spark, sebuah program untuk perusahaan yang salah satu pendiri Nelly Normalasari telah ikut mendirikan.

Pintarnya diluncurkan pada bulan Mei di kota-kota besar Indonesia oleh Normalasari, Henry Hendrawan, dan Girish Pokardas. Nurmalasari dan Hendrawan sebelumnya adalah eksekutif senior di aplikasi gaya hidup Unicorn Traveloca yang superlatif, sementara Pokardas adalah seorang eksekutif di KKR dan bekerja dengan perusahaan portofolio di layanan keuangan.

Dalam email, salah satu pendiri mengatakan kepada TechCrunch bahwa Normalasari juga memiliki salon rambut dan, sebagai pemilik UKM, telah berjuang untuk merekrut, menyaring, dan memverifikasi pelamar kerja kerah biru. Dia juga melihat bahwa mereka berjuang untuk mendapatkan pinjaman dari lembaga keuangan tradisional karena kurangnya pekerjaan dan riwayat pendapatan yang dapat diverifikasi.

Mereka berkata, “Masalahnya menjadi jelas ketika prevalensi perjuangan karyawannya menjadi masalah baginya karena tantangan ini mempengaruhi kinerja karyawan.” “Ini memperkuat visi untuk platform digital komprehensif yang dapat membantu memenuhi tantangan ini, menjadi lebih mudah dipekerjakan dan dapat diakses oleh produk jasa keuangan.”

Pintarnya fokus pada sektor makanan dan minuman, hotel dan ritel, yang kini telah dibuka kembali menyusul penutupan dan logistik COVID. Ia berencana untuk memperluas ke sektor lain juga dan terbuka untuk bermitra dengan pengusaha dari industri lain.

READ  Sang suami jatuh ke rawa saat berlibur di Maladewa; Istri tertawa saat merekam video

Pencari kerja mendaftar dan membuat profil, kemudian Pintarnya menggunakan informasi tersebut untuk merekomendasikan peluang kerja berdasarkan persyaratan, lokasi, keterampilan, dan data lainnya. Kriteria utama meliputi jarak antara pekerjaan dan rumah, profil pribadi dan riwayat karir serta kemampuan diri mereka. Tim tersebut mengatakan bahwa saat mereka membangun rekam jejak keberhasilan menghubungkan pencari kerja dengan perekrutan mereka, algoritme rekomendasi Pintarnya akan menjadi lebih baik dengan “memahami ciri-ciri pencari kerja lain yang lebih mungkin mengubah lamaran mereka menjadi pekerjaan yang sukses.” Variabel yang dipertimbangkan termasuk gaji dan ketersediaan pencari kerja saat ini, apakah mereka memiliki gambar di resume mereka atau tidak, dan frekuensi perpindahan pekerjaan.

Pintarnya juga bekerja sama dengan pemberi kerja untuk menyaring dan mempekerjakan pekerja yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka, termasuk tes online. Itu juga memeriksa keaslian daftar pekerjaan untuk menghindari penipuan dan menyoroti posting pekerjaan yang diverifikasi dengan tag perisai hijau. Verifikasi termasuk memeriksa bahwa daftar pekerjaan berasal dari pemberi kerja yang sebenarnya dan mengaturnya berdasarkan pekerjaan baru, pekerjaan yang paling dekat dengan pencari kerja, pekerjaan untuk orang tanpa pengalaman, informasi gaji, dan faktor lain yang diuji oleh platform.

“Teknologi telah mengubah jenis pekerjaan yang diciptakan di Indonesia, tetapi proses rekrutmen, khususnya di sektor kerah biru, tetap mengganggu,” kata Managing Director Sequoia India Abheek Anand dalam sebuah pernyataan. “Tim pendiri Pintarnya membawa pengalaman luar biasa selama bertahun-tahun dalam membangun produk teknis dan keuangan untuk memecahkan masalah ini, dan kami sangat senang dapat bermitra dengan mereka dalam perjalanan mereka untuk membantu jutaan orang Indonesia mencapai potensi ekonomi penuh mereka.”

READ  Dalam mediasi pengadilan di Indonesia - 'film superhero' berlebihan lainnya?