memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Petani kelapa sawit Indonesia menuntut penghapusan aturan penjualan lokal

Jakarta, 25 Juni (Reuters) – Petani Indonesia ingin pihak berwenang mencabut persyaratan bagi eksportir untuk menjual sebagian minyak sawit mereka di dalam negeri, yang dapat meningkatkan ekspor dan membuat pabrik membayar lebih untuk tandan buah segar (TBS), kata seorang pejabat pertanian . Dikatakan.

Indonesia, pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, telah mengejutkan pasar minyak goreng global dengan melarang ekspor minyak sawit selama tiga minggu mulai 23 Mei dalam upaya untuk menurunkan harga minyak goreng domestik.

Larangan itu akhirnya dicabut karena rasa sakit yang disebabkan oleh industri yang mempekerjakan 17 juta pekerja dan harga TBS turun 70% seperti yang dikeluhkan petani.

Sejak larangan itu dicabut, pemerintah telah meluncurkan rencana untuk mengurangi pajak ekspor dan mempercepat ekspor, tetapi para petani mengatakan harga TBS tetap lesu.

“Pemerintah harus segera mengambil tindakan untuk menaikkan harga TBS bagi petani dengan mencabut aturan pengendalian harga,” kata Gulat Manurung, ketua kelompok tani kecil APKASINDO, dalam sebuah pernyataan Kamis malam, yang mencantumkan persyaratan wajib penjualan domestik dan pembatasan ekspor. Beban pajak bagi petani.

Eksportir minyak sawit saat ini harus menjual sebagian dari produk di dalam negeri untuk memproduksi minyak goreng dan izin ekspor melekat pada penjualan tersebut.

Perusahaan yang tidak menjual ke pasar domestik dapat mengekspor tetapi harus membayar pajak tambahan US$200 per ton.

Gulad mengatakan tidak dapat menjual inventaris buatan pabrik selama blokade, yang memperkirakan telah berhenti membeli 58 TBS dan 114 pembelian terbatas di 1.118 pabrik di Indonesia.

Harga TBS diperdagangkan pada Rs 1.150 hingga Rs 2.010 per kg (US $ 0,0775- ​​$ 0,1354), jauh di bawah harga maksimum petani Rs 4.500, kata Gulat.

READ  Indonesia membebani perjalanan liburan dengan kekhawatiran virus perang - pejabat kedutaan

Level targetnya dianggap sebagai harga minyak sawit mentah global $1.450 per ton, meskipun masa depan minyak sawit Malaysia menuju penurunan 15% lebih lanjut minggu ini, dengan perdagangan terakhir dari kontrak utama menjadi RM4.601 ( US$1.044,73) per ton.[POI/)[POI/)[POI/)[POI/)

“Kami sudah merekomendasikan agar minyak goreng disubsidi agar terjangkau, harga TBS wajar, perusahaan bisa mengekspor dengan lancar dan devisa serta pajak tersedia untuk negara,” kata Gulat.

Ditanya tentang seruan untuk perubahan kebijakan, juru bicara pemerintah mengatakan langkah-langkah untuk mempercepat ekspor telah dimulai dan kebijakan yang ada akan dipertahankan, yang bisa memakan waktu dua hingga tiga minggu untuk kembali normal dan harga TBS terpukul keras. Harga minyak sawit mentah dunia.

Sejak pencabutan larangan tersebut, Indonesia telah mengesahkan ekspor 1,7 juta ton minyak sawit.

Namun, ekspor tidak meningkat seperti yang diharapkan, dan GAPKI, kelompok industri minyak sawit Indonesia, memperingatkan bahwa ekspor terhambat oleh kesulitan dalam menemukan kapal.

Sekretaris Jenderal GAPKI Eddie Mordono mengatakan kepada Reuters bahwa segala sesuatunya tidak akan “berjalan mulus” hingga Juli. (US$1 = 14.845.000 rupee) – Reuters