memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pesawat ruang angkasa Pirs Rusia telah ditinggalkan setelah 20 tahun bertugas di stasiun luar angkasa – Spaceflight Now

Kapal pasokan Progress MS-16 Rusia dan modul Pirs menjauh dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Senin. Kredit: NASA TV / Spaceflight Now

Setelah hampir 20 tahun melayani sebagai pelabuhan dok dan airlock, modul Pierce Rusia meninggalkan Stasiun Luar Angkasa Internasional pada hari Senin di bawah awan dari kapal pasokan Progress, ditakdirkan untuk masuk kembali secara menghancurkan ke atmosfer Bumi untuk membuka jalan bagi kedatangan laboratorium sains terbesar. nanti siang minggu ini.

Kapal kargo Rusia Progress MS-16 terlontar dari stasiun luar angkasa pada pukul 6:55 pagi EDT (1055 GMT) pada hari Senin dengan posisi 260 mil (418 kilometer) di atas China utara.

Alih-alih meninggalkan stasiun sendiri, pesawat ruang angkasa Progress mundur dari kompleks dengan kompartemen docking Pierce Rusia, membersihkan port pada modul layanan Zvezda yang telah ditempati sejak 2001.

menembus unit Diluncurkan ke stasiun luar angkasa pada 14 September 2001Naik roket Soyuz dari Kosmodrom Baikonur di Kazakhstan. Pesawat ruang angkasa kargo Progress yang dimodifikasi mengirimkan modul Pirs ke stasiun, yang berpuncak pada dermaga pelabuhan yang menghadap ke darat di Modul Layanan Zvezda dua hari setelah peluncuran.

Sejak itu, unit Pirs 52 telah mendukung perjalanan antariksa dan berfungsi sebagai pelabuhan dok untuk kapal Soyuz Rusia dan Progress Ferry yang mengangkut awak dan kargo ke stasiun luar angkasa. Modul Poisk Rusia, diluncurkan pada tahun 2009 dan serupa dengan desain Pierce, tetap berada di stasiun luar angkasa di seberang modul Zvezda untuk berfungsi sebagai kunci udara untuk perjalanan ruang angkasa Rusia di masa depan.

Poisk, seperti Pirs, berfungsi ganda sebagai pelabuhan dok untuk mengunjungi kru dan kapal kargo Rusia. Pesawat ruang angkasa Soyuz dan Progress juga dapat berlabuh dengan modul Rassvet Rusia, port belakang modul Zvezda, dan akan dapat terhubung ke Laboratorium Sains Nauka yang akan menggantikan Pirs di stasiun luar angkasa akhir pekan ini.

Awak dan kendaraan kargo Amerika memiliki pelabuhan dok sendiri di ujung lain stasiun ruang angkasa.

Kapal barang Progress MS-16 menjadi kendaraan kunjungan terakhir yang berlabuh dengan Pirs pada bulan Februari. Pada 2 Juni, kosmonot Oleg Novitsky dan Pyotr Dubrov keluar dari stasiun luar angkasa untuk mempersiapkan modul Pierce untuk dibuang. Tugas mereka termasuk merelokasi situs yang dapat diperpanjang yang terpasang pada Pirs, dan melepaskan kabel antena pertemuan dari unit.

READ  The Harvard astronomer still believed that the interstellar object was a strange technology

Pers, yang berarti “dermaga” dalam bahasa Rusia, memiliki panjang sekitar 16 kaki (4,9 meter) dan diameter 8,4 kaki (2,55 meter) pada titik terlebarnya, menurut NASA.

Dengan persiapan ini selesai, pejabat Rusia sedang menunggu peluncuran unit yang akan menggantikan di pelabuhan Zvezda yang menghadap ke darat.

Nauka Science Lab, perluasan stasiun luar angkasa bagian Rusia yang telah lama tertunda, Dirilis Rabu lalu Dari Baikonur di atas roket Proton. Setelah mengatasi masalah pasca peluncuran dengan sistem propulsi pesawat ruang angkasa baru dan radar pertemuan otomatis Kurs, pengendali misi Rusia akhirnya menyelesaikan manuver orbital pertama dengan mesin utama Nauka selama akhir pekan dan memverifikasi bahwa sistem Kurs efektif untuk menghubungkan laboratorium sains. ke stasiun luar angkasa.

Sementara tim darat bekerja untuk mengatasi masalah ini, manajer Rusia menunda keberangkatan modul Pirs dari Jumat hingga Senin untuk mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang kondisi pesawat ruang angkasa Nauka yang baru.

Unit Nauka puas bahwa ia sedang dalam perjalanan ke stasiun luar angkasa pada hari Kamis, dan pengontrol misi di Moskow telah memberikan lampu hijau untuk mengurangi tekanan pada sistem docking yang menghubungkan Pirs dengan Zvezda dalam persiapan untuk keberangkatan pada hari Senin.

File foto modul PIRES Rusia yang dilampirkan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional. Kredit: Roscosmos

Setelah berlabuh, pesawat ruang angkasa Progress MS-16 menembakkan dorongan untuk membawa modul Pirs ke jarak yang aman dari stasiun ruang angkasa. Itu mengatur panggung untuk pembakaran deorbit hampir 18 menit pada 10:01 EDT (1401 GMT) Senin untuk mengarahkan pesawat ruang angkasa Progress yang sarat sampah dari stasiun ruang angkasa dan modul Pirs ke atmosfer Bumi untuk pemutaran ulang yang menghancurkan. Check-in dalam waktu kurang dari satu jam.

READ  Ilmuwan mengatakan bahwa di Inggris varian virus mungkin lebih mematikan

Puing-puing apa pun yang selamat dari panas terik diperkirakan jatuh ke wilayah terpencil Pasifik Selatan sekitar pukul 10:51 pagi EDT (1451 GMT), kata badan antariksa Rusia Roscosmos.

Dengan keluarnya Pierce, tim darat berencana untuk memeriksa port docking yang menghadap ke darat dari modul Zvezda Senin malam menggunakan kamera di lengan robotik stasiun luar angkasa buatan Kanada. Inspeksi video tujuh jam akan memastikan tidak ada puing atau penghalang pada mekanisme tambat, yang terakhir digunakan untuk docking ketika Pirs dipasang ke stasiun pada tahun 2001.

Jika tim menemukan masalah, kosmonot Oleg Novitsky dan Piotr Dubrov dapat pergi ke luar stasiun luar angkasa untuk berjalan-jalan di luar angkasa akhir pekan ini untuk membersihkan sistem dok.

Modul Nauka akan berlabuh dengan stasiun luar angkasa pada hari Kamis pukul 09:24 EDT (1324 GMT).

Setelah berlabuh dengan modul Nauka, kosmonot Rusia merencanakan serangkaian hingga 11 perjalanan ruang angkasa akhir tahun ini dan awal tahun depan untuk melengkapi komponen laboratorium luar ruang yang baru.

Setelah Nauka beroperasi penuh, itu akan mengakomodasi kapal pasokan Progress, pod kru Soyuz dan modul node Prichal baru Rusia akhir tahun ini.

Di dalam Nauka, kosmonot Rusia akan memasang dan mengaktifkan eksperimen sains, menyiapkan sistem pembangkit oksigen baru untuk operasi, membangun toilet baru, dan melengkapi asrama baru untuk anggota kru Rusia tambahan di stasiun luar angkasa.

READ  Makanan Kaya Vitamin B12: 7 Makanan yang Memberi Anda Energi

Modul Nauka, juga disebut Modul Laboratorium Serbaguna, membawa lengan robot Eropa, selesai 15 tahun lalu, menunggu kesempatan untuk terbang ke stasiun luar angkasa.

Nauka memiliki massa 20,2 metrik ton (44.500 lb), yang lebih dari lima kali massa ruang tambat Pirs. Nauka memiliki panjang sekitar 43 kaki (13 meter), menjadikannya salah satu unit terbesar di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Modul penelitian Nauka berukuran bus telah dikembangkan selama lebih dari 20 tahun, awalnya sebagai cadangan untuk modul Zarya Rusia, komponen pertama dari stasiun ruang angkasa yang diluncurkan pada tahun 1998. Rusia mengatakan pada tahun 2004 bahwa cadangan akan dikonversi ke Zarya di unit laboratorium untuk diluncurkan pada tahun 2007.

Tetapi penundaan itu membuat laboratorium Rusia bertahan selama bertahun-tahun. Insinyur di Energia, kontraktor utama untuk program penerbangan antariksa manusia Rusia, menemukan cacat pada sistem propulsi unit pada 2013. Unit itu dikembalikan ke Khrunichev, pabrikannya, untuk perbaikan panjang yang menunda peluncuran Nauka selama beberapa tahun lagi.

Nauka adalah modul bertekanan pertama yang ditambahkan ke stasiun luar angkasa sejak kedatangan Bigelow Expandable Activity Module pada 2016. Komponen Rusia kompak terakhir dari berbagai ukuran yang diluncurkan ke stasiun luar angkasa adalah unit docking Rassvet, yang dikirimkan oleh NASA pesawat luar angkasa pada tahun 2010.

Kirim email ke penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: penyematan tweet.