memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pesan Harapan: Grup WhatsApp Indonesia membantu memerangi epidemi

Jakarta: Penduduk di Yogyakarta, provinsi Jawa Indonesia, telah kembali ke ruang obrolan online di WhatsApp untuk mengatasi tantangan infeksi virus corona dan memberikan solusi.
Tim pertama dibentuk Maret lalu saat infeksi pertama di negara itu dilaporkan.
Saat ini gerakan tersebut telah berkembang menjadi 14 kelompok untuk menangani isu-isu terkait epidemi. Ketika rumah sakit di Kabupaten Bandul Yogyakarta menjadi lebih berat setelah liburan Natal dan Tahun Baru, salah satu ruang obrolan membantu masyarakat mendirikan tempat penampungan dan unit lingkungan untuk mengisolasi pasien dengan virus corona.
Kelompok lain, Sonjo Tanguhu, didirikan pada awal Januari untuk memberikan bantuan kasur dan bantal ke desa-desa dalam pertemuan bundel, terutama untuk fasilitas isolasi di 48 desa di kabupaten tersebut, termasuk penampungan bagi 50 pasien. .
Tempat penampungan ini sangat berguna bagi desa kami karena penuh dengan rumah sakit dan tempat penampungan yang dikelola oleh kabupaten dan kami mengisolasi penduduk desa. Kami dapat mengisolasi mereka yang dipastikan terinfeksi, tetapi di kamp-kamp yang dikelola oleh desa tanpa gejala apa pun. Saat ini, kami memiliki 22 pasien di sel isolasi, ”kata kepala desa Chambermulio Ani Vidayani kepada Arab News, Minggu.
Rimavan Pratip, pendiri gerakan Sonjo, mengatakan setiap grup WhatsApp yang didirikan oleh anggota Sonjo dirancang untuk membantu masyarakat di kabupaten yang sedang mewabah, termasuk Sonjo Tanguhu.
“Ketika kami melihat desa-desa di distrik itu membutuhkan sekitar 446 kasur dan bantal untuk mendirikan fasilitas penampungan pada saat rumah sakit di distrik itu menghadapi lonjakan pasien, Sonjo Tang pun didirikan,” kata Kepala Bagian Ekonomi Pratibha. Yogakarta, dari Sekolah Ekonomi dan Bisnis di Universitas Katja Mada, mengatakan kepada Arab News.
“Kami telah menggabungkan permintaan dan pasokan dan sejauh ini, telah mampu menyumbangkan 181 kasur untuk didistribusikan di tempat penampungan di seluruh kabupaten,” tambah responden.
Agus Pudi Raharjo, presiden Bundle Health Institute, mengatakan meskipun tiga hunian yang dikelola kabupaten tersebut didanai oleh pemerintah daerah, organisasi tersebut menyambut baik sumbangan dan kerja sama masyarakat, termasuk dana yang dikumpulkan oleh anggota tim Sonjo.
“Kami menghargai peran Sonjo dalam menggalang dana dari berbagai pihak untuk memberikan sumbangan bersama ke tempat penampungan, rumah sakit, dan lembaga lain yang bekerja untuk memerangi epidemi di Bandula,” katanya kepada Arab News.
Sonjo adalah kata dalam bahasa Jawa untuk kerja sama dan Sampath adalah moniker Jokja.
Sampathan juga merupakan kata dalam bahasa Jawa yang diterjemahkan sebagai “semangat persatuan” ketika penduduk desa membangun rumah atau fasilitas umum di Jawa.
Grup Obrolan Sonjo yang pertama, sekarang disebut Markas Besar Sonjo, digunakan sebagai pusat koordinasi komunitas untuk membahas masalah-masalah yang dihadapi grup obrolan lain.
“Ke-14 grup WhatsApp aktif sebagai forum yang menangani masalah spesifik mereka, namun mereka sekarang kurang aktif karena anggota telah berhasil menangani masalah seperti Sonjo Ravangan,” kata responden.
Sonjo Ravangan dibentuk pada 14 Desember tahun lalu atas inisiatif staf Kesehatan Bandul – termasuk direktur rumah sakit dan staf pendukung – untuk menanggapi sistem rujukan pasien online yang gagal antar rumah sakit.
“Kami menggunakan sistem yang mirip dengan penawaran berdasarkan data pasien untuk memasukkan dokumen yang dapat diakses oleh anggota tim WhatsApp. Rumah sakit dapat memilih untuk menerima pasien berdasarkan data yang relevan dengan kondisi masing-masing rumah sakit. Sejauh ini tim chat sudah bisa mengidentifikasi 108 pasien di antaranya, ”kata responden.
Namun, setelah diskusi di grup obrolan Sonjo yang melibatkan profesional TI dan pejabat kesehatan setempat, grup tersebut sekarang jauh lebih tenang karena sistem rujukan online antar rumah sakit telah meningkat.
Tim chat WhatsApp terbaru yang dibuat oleh komunitas Sonjo pada Januari lalu membuat video panduan penanganan jenazah dan pemakaman korban virus corona.
Penduduk desa tidak selalu bisa mempercayai petugas kesehatan untuk mengikuti aturan, dan banyak yang telah menangani jenazah.
Gerakan Sonjo dapat berfungsi karena adanya kemauan dari para pemimpin lokal dan anggota masyarakat untuk bertindak. Banyak dari kita belum pernah bertemu secara langsung, tetapi kita secara aktif terhubung ke grup obrolan. Ini adalah modal komunitas yang telah membantu kami menyelesaikan masalah yang kami hadapi selama epidemi ini, ”kata responden.
Yogyakarta, wilayah khusus dengan populasi 3,8 juta, mendaftarkan 175 kasus virus korona baru pada Minggu, sehingga jumlah total kasus menjadi 26.456.
Provinsi yang berpenduduk lima orang di Jawa, pulau terpadat di Indonesia itu, menjadi sarang infeksi virus corona di Tanah Air.
Hingga Minggu, ada 7.300 kasus baru yang dilaporkan di Indonesia, meningkatkan jumlah nasional menjadi lebih dari 1,2 juta.
Epidemi ini telah menewaskan lebih dari 34.000 orang di 270 juta orang Indonesia, menjadikannya salah satu negara paling terkena dampak di Asia.

READ  Adik Cristiano Ronaldo mengolok-olok Lionel Messi setelah penghinaan di Liga Champions