memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Perusahaan pendidikan Indonesia CoLearn memperoleh $ 10 juta dari Seri A, dipimpin oleh Alpha Wave Incubation dan GSV Ventures

Tangkapan layar zoom dengan tim pendiri CoLearn: Mark Erawan, Abhay Sapu, dan Sandeep Devaram

Tangkapan layar zoom dengan tim pendiri CoLearn: Mark Erawan, Abhay Sapu, dan Sandeep Devaram

Startup Indonesia CoLearn Ini dimulai sebagai rantai pusat pengajaran fisik dan sedang dalam proses beralih ke model hibrida offline ketika pandemi COVID-19 melanda. Tim merasa bahwa pembelajaran jarak jauh akan secara permanen mengubah cara siswa ingin belajar dan memutuskan untuk fokus sepenuhnya pada aplikasinya, yang diluncurkan pada Agustus 2020. Sejak itu CoLearn telah diunduh lebih dari 3,5 juta kali dan memiliki sekitar 1 juta pengguna aktif, sebagian besar dari mereka. Dari siswa di kelas 7-12.

Perusahaan hari ini mengumumkan bahwa mereka telah mengumpulkan $ 10 juta dalam pembiayaan Seri A bersama-sama dipimpin oleh Alpha Wave Incubation dan GSV Ventures yang berfokus pada teknologi pendidikan. Ini pertama kalinya keduanya berinvestasi di Indonesia. Tur ini juga menyertakan partisipasi investor yang kembali dari Sequoia Capital India Surge dan AC Ventures.

Salah satu tujuan perusahaan yang berpusat di Jakarta ini adalah meningkatkan standar pendidikan di Indonesia. PISA (Program Penilaian Mahasiswa Internasional, sistem peringkat global yang didirikan oleh Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan) peringkat di 10% terendah dalam matematika, sains, dan membaca. Tujuan CoLearn adalah membantu meningkatkan peringkat PISA Indonesia ke peringkat 50% teratas selama lima tahun ke depan.

Aplikasi CoLearn menawarkan lebih dari 250.000 video berbantuan pekerjaan rumah yang telah direkam sebelumnya. Video tersebut bertindak sebagai pengait untuk meyakinkan siswa (atau orang tua mereka) untuk mendaftar Pelajaran Online CoLearn Live.

Tangkapan layar dari CoLearn, aplikasi pendidikan bahasa Indonesia online

Tangkapan layar dari CoLearn, aplikasi pendidikan bahasa Indonesia online

CoLearn screen shot

READ  Season 3 of 'The Umbrella Academy' Unveils the Cast at Sparrow Academy - Deadline

Pendiri perusahaan adalah Abhay Saboo, Marc Irawan, dan alumni tim produser BYJU Sandeep Devaram. Meskipun menjadi negara terpadat keempat di dunia dengan populasi 270 juta, Indonesia belum melihat tingkat investasi dan inovasi yang sama dalam infrastruktur pendidikannya seperti negara-negara seperti China atau India, Sapo mengatakan kepada TechCrunch. “Kami mencoba memecahkan masalah bagaimana Anda mengubah mentalitas, bagaimana Anda mengubah motivasi, bagaimana Anda meningkatkan tingkat kepercayaan diri?”

CoLearn memulai bisnis offline-nya pada tahun 2018, sebelum beralih ke model hybrid. Setelah pandemi menyebar, perusahaan memutuskan untuk online sepenuhnya. Bahkan setelah sekolah dibuka kembali, kata Sabu, tim berharap sebagian besar siswa lebih menyukai kemudahan belajar setelah sekolah secara online karena pergi ke pusat pengajaran tradisional dapat memakan waktu berjam-jam setiap hari.

Pengguna CoLearn menanyakan sekitar 5 juta pertanyaan melalui aplikasi setiap bulan. Platform AI-nya cocok dengan pelajaran video, direkam oleh lebih dari 400 guru, yang merinci konsep-konsep utama. Saboo mengatakan membuat video yang menarik daripada menyajikan solusi dalam diagram adalah salah satu cara CoLearn menonjol dari pesaing seperti SnapAsk, yang mengumpulkan $ 35 juta tahun lalu untuk berkembang ke Asia Tenggara.

Dia berkata, “Apa yang kami sadari adalah bahwa anak-anak sangat ingin menjelaskan selangkah demi selangkah dan ini adalah generasi TikTok, jadi jika sebuah gambar memiliki seribu kata, video tersebut mengatakan sejuta kata.” Dia menambahkan bahwa siswa sering menjeda video ketika mereka merasa memiliki jawaban atas pertanyaan, sebelum melihat apakah mereka menjawab dengan benar, menunjukkan bahwa mereka ingin memahami konsep daripada hanya memiliki solusi.

Kelas online langsung CoLearn akan menjadi prioritas utamanya di masa depan dan perusahaan rintisan berharap dapat meniru kesuksesan perusahaan seperti Yuanfudao dan Zuoyebang China. Sebagai bagian dari tujuan ini, lembaga ini menjalankan program pelatihan guru dan mengharapkan untuk melatih lebih dari 200 guru selama dua tahun ke depan, terutama dalam mata pelajaran STEM. Perusahaan pada akhirnya dapat memperluas ke negara lain yang memiliki masalah serupa dengan sistem pendidikan mereka, tetapi Saboo mengatakan rencana CoLearn adalah untuk fokus ke Indonesia dalam dua tahun ke depan.

READ  Open Space Ventures mencapai penutupan akhir dari dana ketiga Asia Tenggara sebesar $ 200 juta

Investor CoLearn lainnya termasuk Leo Capital, TNB Aura, S7V, January Capital, Alpha JWC, Taurus Ventures, Alter Global dan Mahanusa Capital.

“Peluangnya sangat besar untuk membangun solusi pendidikan yang efektif untuk negara terbesar keempat di dunia. Bisnis terbesar diciptakan ketika wirausahawan mengatasi masalah besar dan penting dan CoLearn melakukannya,” kata Deborah Kwazo, mitra pengelola GSV Ventures, dalam sebuah pers. melepaskan.