memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Perusahaan JV menginvestasikan $100 juta di taman teknologi tinggi

Bangladesh Cards Ltd, perusahaan patungan investor Jepang, Australia, dan Bangladesh, akan menginvestasikan $100 juta di taman teknologi tinggi lokal untuk memproduksi produk teknologi tinggi, termasuk kartu pintar dan item keamanan khusus, untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan lokal yang berkembang. dan pasar internasional.

Tujuh hektar tanah baru-baru ini dialokasikan untuk proyek di Bangabandhu Hi-Tech City di Kaliakair, Gazipur, di mana pusat manufaktur seluas lima kaki persegi akan didirikan. Perusahaan bertujuan untuk membangun pabrik sesuai dengan pedoman US Green Building Council untuk sertifikasi bangunan hijau.

“Kami akan memproduksi semua jenis kartu pintar, seperti kartu bank, kartu identitas nasional, dan SIM di fasilitas itu,” kata Abu Sarwar, direktur pelaksana Bangladesh Cards, kepada Daily Star.

Perusahaan yang dimiliki oleh mayoritas investor Bangladesh itu juga ingin mendapatkan sertifikat pembuatan paspor elektronik untuk disuplai ke pemerintah berbagai negara.

Perusahaan berencana untuk menginvestasikan uang dalam lima tahun ke depan.

“Investasi ini akan memberikan Bangladesh swasembada sebagai alternatif impor produk terkait ICT. Setelah memenuhi permintaan domestik, kami juga akan mengekspor produk Bangladesh ke pasar internasional,” kata Sarwar.

“Dalam jangka pendek, kami ingin mengurangi ketergantungan impor untuk produk tersebut hingga 50 persen dan dalam jangka panjang, kami ingin manufaktur dalam negeri menutupi impor sepenuhnya,” tambahnya.

Langkah ini dilakukan karena Bangladesh telah menetapkan target untuk mengekspor $5 miliar dalam layanan TI dan perangkat digital pada tahun 2025, naik dari sekitar $1,1 miliar sekarang.

Dalam beberapa bulan terakhir, lusinan perusahaan telah berinvestasi di taman teknologi tinggi, 12 di antaranya sekarang beroperasi, untuk membuat dan merakit semikonduktor, perangkat digital, peralatan medis, anjungan tunai mandiri (ATM), telepon pintar, televisi, perangkat jaringan, pemantauan keamanan dan barang elektronik lainnya berkat paket insentif yang murah hati.

READ  Fitur baru, tampilan baru: Bisakah augmented reality meningkatkan penjualan produk kecantikan?

Perusahaan yang berinvestasi di taman teknologi tinggi mendapatkan keringanan pajak yang menguntungkan yang mencakup pembebasan pajak 10 tahun, mesin modal bebas bea impor, pembebasan pajak gaji ekspatriat asing, tagihan utilitas bebas bea sementara investor asing dapat menarik uang mereka. Investasikan kapan saja.

Selain insentif, kekuatan besar perusahaan lainnya adalah koneksinya di seluruh dunia, menurut Sarwar.

Dia berkata, “Hampir semua dewan direksi perusahaan berasal dari Bangladesh, tinggal di luar negeri dan bekerja untuk perusahaan besar di seluruh dunia sementara presiden perusahaan adalah orang Jepang.”

Sebagian besar teknologi yang akan digunakan pada unit tersebut akan berasal dari Jepang dan Australia.

“Karena kami memiliki mitra teknologi besar di Jerman, standar internasional akan dipertahankan saat memproduksi produk berteknologi tinggi ini,” kata direktur pelaksana.

Ditambahkannya, perusahaan telah menjalin kerjasama dengan beberapa perusahaan asing yang memiliki lebih dari 10 pabrik di seluruh dunia, beberapa diantaranya membuat kartu dan lainnya membuat paspor dan SIM, dan semuanya akan terintegrasi dengan pabrik Bangladesh.

Saat ini ada sekitar 12.500 ATM di Bangladesh tetapi jumlahnya akan menjadi 35.000 jika jumlah penduduk negara itu diperhitungkan.

“Harga ATM tergantung fungsinya dan kami akan menawarkan tarif yang 25 persen lebih rendah dari yang diimpor,” kata Sarwar.

Biasanya lebih dari 35 persen pajak dikenakan pada ATM impor.

“Oleh karena itu, kami akan mendapatkan keunggulan kompetitif berkat paket insentif yang ditujukan untuk manufaktur lokal,” tambahnya.

Bagian besar lainnya dari perusahaan adalah membuat label pakaian identifikasi frekuensi radio (RFID).

Pembeli internasional semakin membutuhkan produsen pakaian lokal untuk menyertakan tag RFID dengan produk mereka untuk memastikan keterlacakan dan manajemen yang lebih baik.

READ  Menteri Keamanan Indonesia mengkonfirmasi bahwa Indonesia menyita tanah dan aset lain yang terkait dengan operasi penyelamatan pada tahun 1998

“Kami akan mampu menangkap pasar yang besar ini karena produsen lokal sebagian besar mengandalkan impor untuk merek tersebut,” kata Sarwar.

Dari 660 kesempatan kerja yang akan diciptakan proyek tersebut, 400 orang akan ditempatkan sebagai teknisi terampil dan sekitar 99 persen staf terlatih lokal akan berada di luar negeri.

“Setidaknya $1 miliar impor akan dikurangi begitu kita mencapai kapasitas penuh,” tambahnya.

Ini adalah investasi besar dan tidak hanya akan mendukung pasar lokal tetapi juga mendiversifikasi keranjang ekspor negara itu, kata Bikarna Kumar Ghosh, Managing Director Bangladesh High-Tech Park Authority.

Sejauh ini, 175 perusahaan telah dialokasikan di taman teknologi tinggi negara itu dan 148 perusahaan rintisan lokal telah dialokasikan ruang/ruang kerja bersama.

High Tech Park Authority of Bangladesh sejauh ini telah menciptakan 36.000 tenaga kerja terampil di sektor TIK melalui berbagai program pelatihan dengan mempertimbangkan permintaan tenaga kerja di industri.

Ghosh mengatakan bahwa Otoritas Taman Teknologi Tinggi Bangladesh telah menciptakan peluang kerja langsung bagi sekitar 22.000 orang di sektor TIK juga.

Untuk memastikan layanan tercepat dan terbaik bagi investor, otoritas kini menawarkan total 148 layanan melalui portal Layanan Terpadu Satu Pintu.

“Layanan ini mudah didapat, waktu singkat dan biaya rendah. Di antara layanan ini, 43 disediakan secara online,” katanya, seraya menambahkan bahwa akan ada lebih dari 100 taman teknologi tinggi di Bangladesh pada tahun 2030.