memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pertunjukan baru dari SRJC menjelajahi dunia RPG

Selama pandemi Coronavirus, perusahaan teater langsung terpaksa menawarkan produk online yang membatasi industri film.

Tetapi Santa Rosa Junior College memilih untuk mengandalkan produksi teater klasik daripada citra yang dihasilkan komputer untuk produksi virtual baru “She Kills Monster: Virtual Realms”.

“Saya seorang pemberontak melawan dunia digital tempat kita berada,” kata manajer pertunjukan Leslie McCauley, presiden dan direktur artistik dari departemen teater dan mode di Sekolah Menengah.

Yang Anda maksud adalah: Anda akan menggunakan teknologi yang ada untuk berbagi pertunjukan secara online, tetapi tetap berpegang pada keterampilan teater kuno untuk menciptakan keajaiban.

“Kami adalah program teater, jadi penting untuk memberikan pengalaman teater langsung yang setara,” katanya.

Karena departemen teater adalah tempat pelatihan bagi siswa, penting bagi mereka untuk belajar bagaimana membantu menciptakan monster, dunia fantasi, adegan aksi dengan kostum, topeng, latar belakang, dan pengarahan panggung, kata McCauley.

Dibuat oleh penulis drama Vietnam-Amerika Qui Nguyen, “She Kills Monsters” memulai debutnya pada tahun 2011 di New York City. Sejak pandemi dan perintah perlindungan muncul, Nguyen menulis ulang presentasi untuk presentasi Zoom dan menerjemahkannya ke dalam “Alam Virtual”.

Ceritanya berkisar pada Agnes Evans, yang adik perempuannya Tilly meninggal dalam kecelakaan mobil. Saat Agnes sedang menyortir kamar saudara perempuannya, dia menemukan skrip yang ditulis Tilly untuk permainan peran di Dungeons and Dragons. Berharap untuk lebih mengenal saudara perempuannya yang hilang, Agnes memulai pencarian dunia fantasi ini.

Menampilkan aktor langsung dan berbagai jenis boneka, acara ini adalah bagian keempat yang ditayangkan langsung secara online dengan pemeran dan anggota kru yang bekerja secara individu dari rumah mereka.

Bagi siswa SRJC Chris Hakim, rumah berarti Singapura, tempat dia dibesarkan dan di mana dia berpartisipasi melalui komputer dalam program teater selama pandemi.

READ  Mitra Trump di Indonesia mendirikan studio film dengan jaminan kredit pajak

Wayang kulit yang saya buat untuk mewakili beberapa tokoh fiksi dalam “She Kills Monsters” bersumber langsung dari budaya tradisional Indonesia. Boneka adalah bentuk yang dipotong dari kertas yang ditempatkan di antara lampu dan layar. Memindahkannya menciptakan ilusi aksi langsung.

“Ini memungkinkan kami untuk menyimpan beberapa barang buatan tangan yang dipajang,” kata Hakim. “Saya orang Indonesia dan saya besar di Indonesia, jadi saya menyadarinya sejak kecil.”

Sebagai latar belakang pertunjukan, Hakim juga membuat Karnak Box.

Dia menjelaskan bahwa “kotak Karnak adalah gambar panorama bergerak di dalam kotak bayangan.” “Pemandangannya ada di gulungan kertas potongan tangan, dan cahaya latarnya. Saat Anda menggerakkan pegangan, bentuk di depan pemandangan tampak bergerak.”

Bukan kebetulan bahwa produksinya menggunakan teknologi kuno daripada mengandalkan teknologi modern untuk efeknya sendiri. Permainan peran yang menginspirasi pertunjukan ini juga secara tradisional berteknologi rendah.

“Penonton mungkin tertarik dengan fakta bahwa kami melakukan drama ini dengan cara yang berbeda dari banyak pertunjukan Zoom,” kata Hakim. “Kami memberi penonton kesempatan untuk mengalami game Dungeons and Dragons yang sama. Di D&D, Anda memiliki beberapa bagian di papan game. Itu membuat game menjadi hidup.”

Sementara kru dan pemain telah belajar menggunakan Zoom untuk membuat gerakan terlihat lebih mulus, produksi itu sendiri adalah tentang akting dan karakter teater.

“Kru make-up bertemu dengan kru di Zoom untuk melatih para aktor tentang cara merias wajah mereka.” Sutradara McCauley berkata, “Aktor adalah artis cepat berubah mereka sendiri.”

“Monster diwakili baik dalam pakaian, hiasan kepala, atau topeng. Monster berakhir hidup karena mereka adalah karakter yang diperankan oleh aktor.” “Beberapa boneka tangan.”

READ  Proyek resor Asia pertama Trump di Indonesia menghadapi hambatan

Ariel Allen dari Petaluma, lulusan Santa Rosa Junior College dan artis tamu untuk pertunjukan ini, menciptakan kostum, tata rias, topeng, dan boneka buatan tangan. Baginya, konsep teatrikal sangat mirip dengan cosplay, hobi populer berdandan sebagai karakter dari film, buku, atau video game.

“Pertunjukan ini merupakan surat cinta kepada komunitas cosplay lokal untuk orang-orang yang membuat kostum mereka sendiri dan melakukan peran mereka sendiri,” kata Allen.

Untuk karakter naga berkepala lima, Allen mendesain lima topeng berbeda yang masing-masing memakai aktor berbeda. Saat mereka berkumpul di Zoom, sepertinya mereka semua adalah bagian dari makhluk yang sama.

“Para aktor mendapatkan topeng mereka lebih awal, sehingga mereka bisa melatih gerakan mereka,” kata Allen. “Semuanya sangat kolaboratif.”

Artis tamu Carla Pantuga dari Santa Clara, yang merancang adegan perkelahian, bertemu dengan beberapa aktor hanya sekali, dan mereka masih jauh secara sosial.

“Sebagian besar, saya bertemu semua orang secara online. Para aktor telah menyiapkan tempat di rumah atau garasi mereka, sehingga mereka dapat bergerak sepenuhnya dan bertindak dalam batas persegi layar Zoom,” katanya.

Pantoja melatih para aktor untuk merespon gerakan yang terjadi di layar lain.

“Di teater, Anda harus melihat ke panggung dan penonton yang lebih luas. Dengan zoom in, Anda melihat ke kamera. Saya membantu para aktor memperjuangkan kamera.” sebuah film. “Kadang-kadang aktor yang Anda lawan berada jauh. Miles, dan berpura-pura menyerang.”

Justin Smith dari Theatre College di Santa Rosa Junior College mengatakan bahwa bahkan gaya desain suara, yang mungkin tampak kebal terhadap beberapa tantangan fisik yang ditimbulkan oleh produksi online jarak jauh, harus disesuaikan untuk pertunjukan tersebut.

READ  Waspadai Sindrom Stockholm setelah liburan pantai

“Aktor tidak mendengar apa yang didengar penonton,” kata Smith. “Saya melakukan sihir akustik, saya membayangkan bahwa naga mungkin bersuara ketika mereka kesakitan. Para aktor tidak mendengar distorsi suaranya.”

Jadi para pemain dilatih untuk menanggapi suara yang tidak terdengar.

“Ini cara berbeda untuk berkolaborasi,” kata Smith.

Terserah staf teknis produksi untuk menyesuaikan semua bagian selama presentasi online langsung.

“Para aktor tidak melihat apa yang terjadi dalam produksi akhir,” kata sutradara McCauley. “Mereka hanya melihat apa yang terjadi di kotak Zoom. Terkadang kami mendapatkan efek komedi, tapi tidak apa-apa.”

Sutradara McCauley memastikan semua orang mengerti bahwa tujuannya sedekat mungkin dengan pertunjukan langsung – kesalahan sesekali dan segalanya.

Smith berkata, “Leslie membuka buku peraturan.” “Tidak harus sempurna secara teknis.”

Anda dapat menghubungi penulis Dan Taylor di [email protected] atau 707-521-5243. Danarts di Twitter.