memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Permintaan minyak sawit melonjak karena diskon melebar ke pesaing, Berita Ritel, ET Ritel

Permintaan minyak sawit diperkirakan akan melonjak dalam beberapa bulan mendatang, didorong oleh diskon yang melebar untuk minyak nabati pesaing.

Permintaan yang lebih tinggi untuk minyak sawit dapat mengangkat ekspor Indonesia dan Malaysia dan menyusutkan persediaan, mendukung harga, yang telah melonjak 38% sejauh ini pada tahun 2022 karena perang di Ukraina mengganggu pasokan minyak bunga matahari.

“Kelapa sawit telah menjadi menguntungkan bagi penyulingan karena tersedia dengan diskon $150 per ton untuk minyak kedelai,” kata Sandeep Bagoria, CEO Sunvin Group, konsultan perantara dan minyak nabati yang berbasis di Mumbai.

“Pengilangan Lebih Memilih Minyak Sawit untuk Pengiriman Mei”.

Bagoria mengacu pada harga Selasa, tetapi pada hari Rabu diskon semakin meluas.

Minyak sawit mentah (CPO) ditawarkan di India dengan harga sekitar $1.765 per ton, termasuk biaya, asuransi dan pengangkutan (CIF) untuk pengiriman Mei, dibandingkan dengan $130 untuk minyak kedelai mentah. Pedagang mengatakan minyak bunga matahari mentah ditawarkan sekitar $2.100.

Pada awal April, diskon untuk minyak sawit mentah adalah $40 per ton.

Pembeli Asia yang sensitif terhadap harga secara tradisional mengandalkan minyak sawit karena biayanya yang rendah dan waktu pengiriman yang singkat, tetapi pada awal Maret, minyak sawit diperdagangkan dengan harga premium dibandingkan minyak kedelai dan minyak matahari.

Impor minyak sawit India pada bulan April kemungkinan akan meningkat menjadi lebih dari 600.000 ton dari 539.793 ton pada bulan Maret, dan pada bulan Mei volume impor dapat melebihi 650.000 ton, kata seorang pedagang dengan perusahaan perdagangan global yang berbasis di Mumbai.

Seorang pedagang yang berbasis di Singapura dengan perusahaan perdagangan global, seperti India, mengatakan Bangladesh dan Pakistan membeli lebih banyak minyak sawit untuk pengiriman Mei.

READ  Disneyland berencana meningkatkan jamuan makan dan hiburan di California Adventure - Deadline

“Bahkan China dapat meningkatkan pembelian jika wabah virus corona dapat dikendalikan dalam beberapa minggu ke depan,” kata pedagang itu.

Seorang pedagang yang berbasis di New Delhi mengatakan pembeli harus memilih antara minyak kedelai dan minyak sawit, karena terbatasnya pasokan minyak bunga matahari.

Negara-negara di sekitar Laut Hitam menyumbang 60% dari produksi minyak bunga matahari global dan 76% dari ekspor, sementara Indonesia dan Malaysia menyumbang sebagian besar pengiriman minyak sawit global. Argentina, Brasil, dan Amerika Serikat adalah pemasok utama minyak kedelai.

“Pasokan minyak kedelai di Amerika Selatan terbatas. Pasokan minyak sawit membaik setelah Indonesia membatalkan kuota penjualan lokal. Karena itu, pembeli terombang-ambing dengan minyak sawit yang juga lebih murah,” kata pedagang di New Delhi.