memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Perhentian berikutnya, Uranus? Planet es menempati urutan teratas daftar prioritas untuk misi besar NASA berikutnya

Penyelidikan Amerika Uranus (kesan artis) adalah misi luar angkasa prioritas tinggi dari kelompok ilmuwan planet yang berpengaruh.Kredit: Penerbitan QAI / Grup Gambar Universal melalui Getty

Planet Uranus yang telah lama diabaikan mungkin menyambut pengunjung pertamanya dalam beberapa dekade. NASA harus mengirim misi besar untuk mempelajari planet raksasa, katanya Sebuah laporan baru dari panel ilmuwan planet AS. Agensi selalu mengikuti saran dari komisi.

Misi Uranus akan menjadi yang pertama sejak Voyager 2 diluncurkan oleh benda dingin pada tahun 1986. Ekspedisi tersebut dapat mengungkapkan bagaimana planet, cincinnya, dan bulannya terbentuk dan berevolusi selama miliaran tahun.

“Misi ini akan benar-benar transformatif,” kata Amy Simon, ilmuwan planet di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, yang mengerjakan laporan 19 April, yang diterbitkan oleh Akademi Sains, Teknik, dan Kedokteran Nasional AS di Washington. . Modal. Uranus penuh dengan rahasia ilmiah, seperti mengapa ia berputar hampir pada sisinya dan bagaimana ia mengembangkan medan magnet yang kompleks. Pada skala yang lebih besar, mempelajari Uranus dapat memberikan wawasan tentang planet yang mengorbit bintang lain; Dari lebih dari 5.000 exoplanet yang diketahui, yang paling umum adalah seukuran Uranus.

Beberapa ilmuwan planet Badan antariksa baru-baru ini menyerukan misi besar ke Uranus Atau Neptunus, yang terakhir dikunjungi Voyager 2 pada tahun 1989. Kedua planet tersebut adalah “raksasa es”, yang terdiri dari sejumlah besar material es yang mengorbit inti berbatu kecil. Tapi Neptunus tidak membuat potongan dalam laporan. “Peringkat Uranus lebih tinggi karena secara teknis layak saat ini,” kata Simon.

Misi Uranus dapat diluncurkan dengan roket Falcon Heavy komersial, sejenis kendaraan peluncuran yang sudah beroperasi. Peluncuran bisa dilakukan pada awal 2031, tanggal pertama di mana pesawat ruang angkasa dapat dirancang dan dibangun, jika didanai penuh. Sebuah misi ke Neptunus, yang lebih jauh dari Bumi daripada Uranus, kemungkinan akan membutuhkan roket yang lebih besar, seperti Sistem Peluncuran Luar Angkasa NASA, yang belum terbang.

READ  Boikot wilayah Teluk untuk melonggarkan status topeng Senin

Laporan tersebut mengusulkan misi yang akan menjatuhkan penyelidikan ke arah Uranus untuk mengeksplorasi misteri seperti apa yang mendorong angin kencang bertiup melalui atmosfernya, yang terdiri dari hidrogen, helium, dan metana. Pesawat ruang angkasa utama akan menghabiskan waktu bertahun-tahun terbang mengelilingi planet ini, mengumpulkan pengamatan fitur-fitur seperti medan magnet yang berpotensi memberi kekuatan pada aurora bercahaya Uranus. “Kita berbicara tentang misi untuk mempelajari seluruh sistem Uranus,” kata Mark Hofstadter, ilmuwan planet di Jet Propulsion Laboratory di Pasadena, California.

Misi tersebut akan menjelajahi beberapa dari 27 bulan Uranus yang diketahui — mungkin Titania dan Oberon, yang cukup besar untuk memiliki air di bawah permukaan esnya, atau Phoebe yang dipenuhi lubang cacing dan Hiu Berbintik-bintik. Bersama-sama, probe dan komposit akan memberikan “luasnya ilmu baru yang luar biasa,” kata Heidi Hamill, wakil presiden ilmu di Konsorsium Universitas untuk Penelitian Astronomi di Washington, DC. “Aku bisa melanjutkan.”

Planet raksasa, harga tinggi

Jika NASA memutuskan untuk mengejar misi Uranus, yang dapat menelan biaya hingga US$4,2 miliar, NASA mungkin akan menemukan mitra di Badan Antariksa Eropa (ESA). Pada tahun 2021, Badan Antariksa Eropa menerbitkan studi penetapan prioritas jangka panjang yang mencakup proposal bahwa badan tersebut bermitra dengan badan antariksa lain untuk mempelajari planet raksasa es.

“Pertanyaan kuncinya sekarang adalah apakah ada ruang dalam anggaran nasional dan program sains ESA untuk kemitraan yang ambisius,” kata Lee Fletcher, ilmuwan planet di University of Leicester, Inggris. “Kita harus menunggu dan melihat.”

Laporan AS yang baru mencakup banyak aspek eksplorasi planet dan kemungkinan akan memandu keputusan oleh NASA dan National Science Foundation AS untuk tahun-tahun mendatang. Prioritas utama kedua untuk misi perintis planet, setelah Uranus, adalah melakukan penyelidikan bulan Saturnus Enceladus, yang gumpalan airnya mengalir dari lautan yang terkubur. Misi itu akan mengirim pendarat ke permukaan Enceladus untuk mengumpulkan materi yang disimpan oleh gumpalan dan mencari bukti kehidupan.

READ  Pendarat Insight NASA Mendeteksi Gempa Mars 90 Menit, Gempa Besar Pertamanya

Pengamatan ruang dan batuan diperiksa

Untuk pertama kalinya, laporan tersebut menganalisis persiapan NASA untuk mempertahankan Bumi dari asteroid yang mematikan. Badan tersebut menyarankan meluncurkan misi untuk mendeteksi asteroid dekat Bumi sesegera mungkin – sebuah proyek yang baru-baru ini diumumkan NASA akan ditunda dua tahun, hingga 2028, untuk menghemat uang.

Laporan tersebut menyoroti keadaan suram kesetaraan dan inklusivitas dalam ilmu planet Amerika. Dia menunjukkan bahwa para ilmuwan dari kelompok ras dan etnis minoritas secara rutin menghadapi diskriminasi dan bahwa misi planet terkemuka tidak mencerminkan keragaman yang seharusnya dilakukan. Hanya 5% ilmuwan yang mengusulkan misi planet ke NASA antara 2014 dan 2020 yang diidentifikasi sebagai anggota komunitas yang kurang terwakili. Laporan tersebut mencatat bahwa dekade terakhir telah melihat “kurangnya perubahan yang mengejutkan”.