memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Perang terbaru di Rusia: Pasukan Vladimir Putin menggali rumah dan mayat dan ‘menggunakan anak-anak sebagai tameng manusia’

Paus Fransiskus secara implisit mengkritik Putin atas Ukraina

Paus Fransiskus hampir secara implisit mengkritik Presiden Vladimir Putin atas invasi Rusia ke Ukraina, dengan mengatakan pada hari Sabtu bahwa “pemegang kekuasaan” sedang mengobarkan perjuangan untuk kepentingan nasional.

“Dari Eropa Timur, dari negeri matahari terbit, bayang-bayang gelap perang kini telah menyebar. Dalam sebuah surat kepada pejabat Malta setelah tiba di pulau di Mediterania untuk kunjungan dua hari, kami mengira invasi negara lain dan pertempuran brutal di jalan-jalan,” kata Paus dalam pidatonya kepada para pejabat Malta. Ancaman atom adalah kenangan suram dari masa lalu yang jauh.”

“Namun, angin perang yang dingin, yang tidak membawa apa-apa selain kematian, kehancuran, dan kebencian di belakangnya, dengan paksa menyapu kehidupan banyak orang dan memengaruhi kita semua,” katanya.

Sekali lagi, katanya, ada beberapa pemegang kekuasaan, sayangnya terjebak dalam kepentingan nasional yang sudah ketinggalan zaman, mengobarkan dan memicu konflik, sementara rakyat jelata merasa perlu membangun masa depan yang dibagi atau tidak sama sekali.

Paus sebelumnya mengecam keras apa yang disebutnya “agresi yang tidak dapat dibenarkan” dan mengecam “kekejaman” perang.

Namun dia hanya menyebut Rusia secara langsung dalam doa, misalnya saat acara global khusus untuk perdamaian pada 25 Maret.

“Sekarang pada malam perang yang menimpa umat manusia, jangan biarkan mimpi perdamaian memudar!” Katanya kemarin.

READ  Putin akan mengawasi latihan nuklir pada hari Sabtu di tengah meningkatnya ketegangan