memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Penyelidikan Gaia mengungkapkan DNA bintang dan ‘gempa bintang’ yang tak terduga | ruang angkasa

Para astronom telah meluncurkan survei paling rinci dari Bima Sakti, mengungkapkan ribuan “gempa bintang” dan DNA bintang, dan membantu mengidentifikasi sudut paling layak huni dari galaksi kita.

Pengamatan dari penyelidikan Gaia Badan Antariksa Eropa mencakup hampir dua miliar bintang – sekitar 1% dari jumlah total di galaksi – dan memungkinkan para astronom untuk merekonstruksi struktur galaksi kita dan melihat bagaimana galaksi berevolusi selama miliaran tahun.

Survei sebelumnya oleh Gaia, sebuah pesawat ruang angkasa robotik yang diluncurkan pada tahun 2013, telah dengan tepat memetakan pergerakan bintang di galaksi asal kita dengan sangat detail. Dengan memundurkan gerakan ini, para astronom dapat memodelkan bagaimana galaksi kita telah berubah dari waktu ke waktu. Pengamatan terbaru menambahkan rincian komposisi kimia, suhu bintang, warna, massa dan usia berdasarkan spektroskopi, di mana cahaya bintang dibagi menjadi panjang gelombang yang berbeda.

Pengukuran ini secara tak terduga mengungkapkan ribuan gempa bintang, peristiwa bencana seperti tsunami di permukaan bintang. “The Starquakes belajar banyak tentang bintang-bintang – terutama pekerjaan batin mereka,” kata Connie Aerts dari KU Leuven di Belgia, yang merupakan anggota koperasi Gaia. “Gaya Membuka Tambang Emas Stellar Venus Untuk Bintang Besar.”

Dr George Seabrook, rekan peneliti senior di Mullard Space Science Laboratory di University College London, mengatakan: “Jika Anda bisa melihat bintang-bintang ini bergeser di tengah Bima Sakti, jika Anda berada di dekat mereka, itu akan seperti mengubah bentuk galaksi. Matahari di depan matamu.”

Gaia dilengkapi dengan kamera 1 miliar piksel – terbesar yang pernah ada di luar angkasa – dan lengkap dengan lebih dari 100 detektor elektronik. Dataset terbaru mewakili peta kimia galaksi terbesar hingga saat ini, mengklasifikasikan pembentukan enam juta bintang, sepuluh kali lipat jumlah yang diukur dalam katalog terestrial sebelumnya.

READ  CEO Moderna melihat epidemi berakhir dalam setahun

Bahan pembentuk bintang dapat memberi tahu kita di mana mereka dilahirkan dan selanjutnya, dan membantu mengungkap sejarah Bima Sakti. Bintang primordial pertama, yang terbentuk tak lama setelah Big Bang, hanya memiliki unsur paling ringan – hidrogen dan helium – yang tersedia. Ini menghasilkan supernova pertama yang memperkaya galaksi dengan logam dan elemen seperti karbon dan oksigen, dan dengan generasi bintang yang berurutan, semakin banyak elemen berat yang tersedia. Susunan kimiawi bintang agak mirip dengan DNA-nya, yang memberi kita informasi penting tentang asal-usulnya.

Berlangganan edisi pertama, buletin harian gratis kami – setiap pagi hari kerja pukul 7 pagi GMT

Gaia mengungkapkan bahwa beberapa bintang di galaksi kita terbuat dari bahan primitif, sementara yang lain, seperti matahari kita, terbuat dari bahan yang diperkaya oleh bintang generasi sebelumnya. Bintang-bintang yang paling dekat dengan pusat dan bidang galaksi kita lebih kaya mineral daripada bintang-bintang pada jarak yang lebih jauh. Gaia juga mengidentifikasi bintang yang awalnya berasal dari galaksi yang berbeda dari galaksi kita, berdasarkan susunan kimiawinya.

“Galaksi kita adalah tempat peleburan bintang yang indah,” kata Alejandra Recio Blanco dari Observatoire de la Côte d’Azur di Prancis, anggota kolaborasi Gaia. “Keragaman ini sangat penting, karena menceritakan kisah pembentukan galaksi kita.”

Melacak “gradien logam” di seluruh galaksi dapat membantu mengidentifikasi daerah yang dapat dihuni di Bima Sakti, kata Seabrook. “Jika Matahari lahir di wilayah dengan kandungan mineral yang jauh lebih tinggi, akan lebih banyak ledakan supernova, yang akan membahayakan kehidupan di Bumi,” katanya.

Judul artikel ini telah diubah pada 13 Juni 2022. Versi aslinya mengacu pada DNA “Stella”. Ejaan yang benar adalah “sangat baik”.