memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Penulis lokal menulis film Disney

Mereka yang sudah lama tinggal di El Dorado mungkin tahu nama Qui Nguyen; Mungkin Anda pernah melihat lakonnya “Living Dead in Denmark” yang diputar di El Dorado High School beberapa tahun yang lalu, atau mungkin Anda mengenalnya dari East Main Dairy Diner, yang telah dimiliki dan dioperasikan oleh orang tuanya selama beberapa tahun.

Dari Nguyen

Nguyen lulus dari El Dorado High School dan telah menghabiskan lebih dari satu dekade di dunia teater profesional. Dia mendirikan perusahaan teaternya sendiri, Vampire Cowboys Theatre Company, bersama dengan alumni EHS lainnya dan menulis beberapa drama yang diterima dengan baik seperti “Living Dead in Denmark” dan “She Kills Monsters”, yang merupakan drama sekolah menengah paling populer pada tahun 2019 , di antara banyak lainnya.

Dia juga memiliki beberapa kredit televisi atas namanya, termasuk bekerja untuk Marvel Studios, serial PBS “Peg + CAT” dan “The Community” di Netflix, serta judul untuk AMC dan SyFy.

Upaya terakhir Nguyen membawanya ke ruang penulis di Walt Disney Animation Studios, di mana ia menulis “Raya and the Last Dragon,” yang saat ini ditayangkan di teater para bintang.

Film Animasi Disney telah menjadi bagian dari jalinan budaya pop sepanjang sejarah kita. “Kami semua tumbuh bersama Mickey Mouse, Aladdin dan Elsa,” kata Nguyen dalam email ke News-Times. “Mengetahui bahwa sesuatu yang saya bantu ciptakan sekarang akan menjadi bagian dari sejarah itu sungguh menakjubkan. Saya masih mencoba untuk memahami itu.”

Raya and the Last Dragon menceritakan kisah tentang kerajaan yang terbagi.

Sisu, naga terakhir dari Kumandra, dan Raya, dari film Disney

Sisu, naga terakhir Kumandra, dan Raya, dari “Raya dan Naga Terakhir” Disney ditampilkan dalam gambar diam ini. (Atas kebaikan Disney)

Lima ratus tahun setelah Commandra Dragons menciptakan bola ajaib untuk menangkal kejahatan Druun yang mencuri kekuatan hidup orang, orang-orang Komandan telah terpecah menjadi lima suku. Ketika bola itu dibagi menjadi lima bagian yang diambil oleh masing-masing anggota dari lima suku komando, terserah Prajurit Putri Raya dan teman barunya Sisu, satu-satunya naga yang masih hidup di Bumi, untuk menyatukan orang-orang dan menyusun kembali bola tersebut. .

READ  Kelly Clarkson remembers the American Idol days: 'People were really mean to us'

“Sulit untuk tidak melihat kesejajaran dengan dunia film kita dan dunia nyata tempat kita hidup,” kata Nguyen. Dalam film kami, dunia dibagi oleh monster bernama Druun. Ria berangkat untuk menyelamatkan dunianya dengan mencoba menemukan naga ajaib. Tapi dia segera mengetahui bahwa bukan sihir yang akan menyelamatkan mereka; dunia benar-benar hanya bisa diselamatkan oleh bekerja sama – termasuk dengan mereka yang dianggap musuh. “

Orang tua Nguyen berimigrasi ke Amerika Serikat dari Vietnam dan mengatakan latar belakang budaya mereka, serta Asia Tenggara secara umum, menginspirasi dia ketika dia dan rekan penulis Adele Lim menulis “Raya”.

“Orang-orang dan budaya Asia Tenggara menjadi inspirasi film tersebut,” kata Nguyen. “Dan secara pribadi, sebagai putra pengungsi Vietnam, sungguh luar biasa bisa menulis film yang merayakan latar belakang budaya keluarga saya.”

Menurut IGN, salah satu media hiburan online, tim produksi film tersebut melakukan perjalanan ke beberapa negara di Asia Tenggara, termasuk Vietnam, sambil meneliti film “Raya”. Selain perannya sebagai penulis skenario, Nguyen juga berperan sebagai konsultan seni bela diri untuk film tersebut; IGN melaporkan bahwa dia mengatakan gaya bertarung Raya didasarkan pada gaya seni bela diri pencak silat Indonesia, dengan beberapa pengaruh dari Muay Thai.

Nguyen pertama kali bergabung dengan keluarga Disney ketika dia direkrut untuk bekerja untuk Program Penulis Marvel Studios, katanya, yang terletak di sebidang tanah yang sama dengan Walt Disney Animation Studios. Ketika dia memutuskan untuk menjelajahi studio tetangga pada suatu hari saat istirahat makan siang, pelajari tentang produksi awal “Raya and the Last Dragon”. Dia berkata bahwa dia langsung tahu bahwa itu adalah proyek yang tidak bisa dia lepaskan.

READ  South Korean model and actress Song Yoo Jung dies at age 26

Dia berkata, “Saya segera ingin berpartisipasi karena selalu menjadi impian saya untuk menulis dan menghadirkan pahlawan super baru dunia yang terlihat seperti saya dan anak-anak saya.” “Ria adalah pahlawan yang selalu ingin saya lihat.”

Qui Nguyen, yang ikut menulis film Disney baru, berkata

Qui Nguyen, yang ikut menulis film Disney baru “Raya and the Last Dragon,” mengatakan bahwa sudah lama impiannya untuk menciptakan pahlawan super baru yang berbagi elemen budaya dan karakteristik keluarganya. Prajurit Putri Rea terlihat dalam gambar diam dari film ini. (Atas kebaikan Disney)

Nguyen mengatakan menulis untuk Animasi Disney berbeda dari pengalaman menulis sebelumnya. Tidak seperti menulis untuk televisi atau teater, di mana dia akan menyerahkan naskahnya kepada sutradara, Nguyen terlibat dalam keseluruhan proses produksi.

“Penulisan Animasi Disney mengharuskan penulis menjadi bagian dari proses tidak hanya di awal, tetapi sepanjang proses pembuatan film termasuk storyboard, perencanaan dan animasi,” katanya. “Ini jauh lebih kolaboratif daripada media bercerita lain yang pernah saya coba, dan itu juga salah satu media yang paling memuaskan secara teknis.”

Selain diputar di bioskop, “Raya and the Last Dragon” tersedia untuk dibeli di Disney + Premier Access. Ini dijadwalkan untuk disiarkan di layanan pada 4 Juni, dan untuk rilis DVD dan Blu-Ray pada 18 Mei.

Bagi Nguyen, masih sulit dipercaya melihat karyanya di layar lebar dengan merek Disney.

Dia berkata, “Ini adalah mimpi besar, yang saya masih tidak percaya itu terwujud.”