memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Penjelajah Mars Perseverance NASA menemukan keragaman dan petunjuk kehidupan mikroba di bebatuan dasar danau purba

Ilmuwan NASA mengatakan Kamis bahwa penjelajah Mars Perseverance telah menemukan batuan biologis yang menarik di dasar danau kuno yang dapat menunjukkan adanya kehidupan mikroba di Planet Merah miliaran tahun yang lalu.

Setelah diluncurkan dari Cape Canaveral, Florida, pada Juli 2020, NASA berhasil mendaratkan rover keduanya, Persevere, di permukaan Mars pada Februari 2021. Di sepanjang penerbangan, ada helikopter seberat 4 pon bernama Ingenuity yang merupakan kesuksesan gemilang yang menunjukkan bahwa penerbangan terkontrol Itu bisa dilakukan di Mars.

Sejak mendarat, Percy telah menjelajahi situs delta sungai Mars kuno yang kering yang dikenal sebagai Kawah Jezero. Robot berisi tujuh instrumen ilmiah, termasuk kamera dan dua mikrofon yang direkam Suara angin di Mars dan kejatuhannya.

Pada hari Kamis, manajer misi memberikan pembaruan tentang apa yang ditemukan rover saat menjelajahi 8 mil kawah Jezero. Daerah itu kemungkinan adalah sebuah danau lebih dari 3,5 miliar tahun yang lalu, itulah sebabnya NASA mendaratkan rover di sana, untuk mencari lingkungan kuno yang dapat dihuni untuk mencari bukti kehidupan.

“Misi ini tidak mencari hal-hal yang ada dalam kehidupan yang masih hidup sampai sekarang,” kata Ken Farley, seorang ilmuwan proyek untuk ketekunan. “Sebaliknya, kita melihat masa lalu yang sangat jauh ketika iklim Mars sangat berbeda dari sekarang, dan itu lebih menguntungkan bagi kehidupan.”

Pada lebih dari 550 hari Mars, atau hari Mars, Farley mengatakan ketekunan telah menemukan sejarah dasar kawah menjadi lebih kompleks dari yang diharapkan. Berdasarkan temuan bongkahan batu besar yang terbentuk dari aktivitas vulkanik, tim sains kini percaya bahwa sebelum dasar danau dipertahankan, kawah tersebut memiliki aktivitas vulkanik aktif, bahkan danau lava.

READ  Paus adalah keturunan dari "rusa kecil" yang hidup di Bumi 50 juta tahun yang lalu

Batuan yang membuat Anda bersemangat: Wildcat Ridge dan Skinner Ridge

Para ilmuwan mengatakan bahwa banyak sampel batuan yang dikumpulkan dari Mars mengandung molekul organik yang terkait dengan kehidupan. Dua sampel batuan, khususnya, dikumpulkan dari batuan yang diberi nama Wildcat Ridge dan Skinner Ridge, yang membuat tim ilmiah sangat bersemangat. Batu-batu tersebut diberi nama setelah jalan setapak di Taman Nasional Shenandoah.

Batuan, yang terpisah sekitar 66 kaki (20 meter), memberikan sampel yang sangat beragam, tetapi masing-masing memiliki nilai ilmiah yang tinggi, kata David Schuster, ilmuwan pengembalian sampel yang gigih. Namun, kedua sampel memiliki satu kesamaan.

“Kedua batuan tersebut terdiri dari sedimen yang terbawa oleh air cair,” kata Schuster, seraya menambahkan bahwa kedua batuan tersebut telah mengalami perubahan terkait air. “Dengan demikian, batuan ini membentuk dan mencatat indikator lingkungan yang layak huni.”

Menggunakan alat rover yang disebut Raman & Luminescence for Organics & Chemicals Survey, atau SHERLOC, untuk menganalisis area di mana rover mengumpulkan sampel, tim menemukan konsentrasi bahan organik tertinggi selama misi. Bahan organik, yang merupakan bahan penyusun kehidupan, dapat diciptakan oleh proses yang melibatkan kehidupan tetapi juga oleh kondisi lain, seperti aktivitas geologis, yang tidak melibatkan kehidupan.

“Jika perburuan harta karun ini untuk kemungkinan tanda-tanda kehidupan di planet lain, maka bahan organik adalah kuncinya. Dan kami mendapatkan bukti yang semakin kuat saat kami bergerak ke ekspedisi delta kami,” kata ilmuwan perangkat keras Sherlock, Sunanda Sharma. “Secara pribadi, saya menemukan hasil ini sangat mengesankan karena tampaknya kami berada di tempat yang tepat dengan alat yang tepat pada saat yang sangat penting.”

Sampel seukuran kelingking dan disimpan dalam tabung sampai misi lanjutan untuk mengambil batu Mars dapat bertahan di tahun 2030-an.

Apa yang menanti kita? Pengiriman Otomatis Penting

Misi terbesar penjelajah belum datang.

Ketekunan terus mengambil sampel batuan inti dan menjelajahi lokasi pendaratan sampel yang potensial untuk tugas pengembalian sampel robot.

Untuk mengembalikan sampel pertama dari Mars ke Bumi, NASA dan Badan Antariksa Eropa memiliki rencana terperinci yang mencakup armada robot, termasuk penjelajah, pendarat Mars baru, pesawat ruang angkasa pengambilan sampel, dan dua helikopter kecil.

Kedua badan antariksa telah merampingkan misi kampanye pengembalian sampel Mars asli, menghapus sampel dari rover dan pendarat terkait. Administrator NASA dan ESA mengatakan mereka mengubah rencana itu karena ketekunan dan keberhasilan helikopter Ibdaa, yang kini telah menyelesaikan 29 penerbangan ke Mars.

Thomas Zurbuchen, administrator asosiasi untuk Direktorat Misi Sains NASA, mengatakan rencananya selalu memiliki dua metode untuk mengembalikan sampel ke Bumi, menggunakan Ketekunan atau penjelajah lain untuk pengiriman.

Alih-alih penjelajah tambahan, rencananya adalah menggunakan dua helikopter kecil sebagai opsi cadangan dan Percy sebagai opsi pangkalan. Rover adalah sarana utama untuk membawa sampel ke Sample Retrieval Lander, yang akan membawa Mars Ascent Rover dan lengan transportasi robot Badan Antariksa Eropa.

READ  Seorang wanita meninggal sehari setelah didiagnosis menderita kanker

Percy juga akan menyimpan sampel cache di delta sungai sebagai opsi “polis asuransi” sebelum pindah ke medan yang lebih tua di Mars. Misi masa depan dapat menangkap sampel tersebut.

Tujuan utamanya adalah mengembalikan sampel tanah dan batuan Mars pertama ke Bumi untuk analisis terperinci.

Sharma mengatakan bahwa mengembalikan inti batuan ke Bumi adalah cara paling pasti untuk mengkonfirmasi bahan organik yang diyakini tim sains telah mereka temukan dalam sampel batuan Mars.

“Jelas instrumen yang kami miliki di rover luar biasa, dan fakta bahwa kami dapat melakukan pengamatan molekul organik di Mars, untuk memulai, sangat menarik,” kata Sharma. “Tetapi tingkat detail spasial adalah apa yang akan berbeda di sini di Bumi.”

Apa yang telah ditemukan penjelajah sejauh ini memberi tahu tim bahwa mereka telah memilih tempat yang tepat di Mars untuk dijelajahi, kata Laurie Glaese, kepala divisi ilmu planet NASA.

“Seluruh pekerjaan yang telah diselesaikan oleh tim ketekunan yang luar biasa ini sejauh ini memberi tahu saya bahwa kami tidak hanya pergi ke tempat yang tepat, tetapi mengirim pesawat ruang angkasa yang tepat dengan instrumen ilmiah yang tepat untuk menjelajahi lingkungan kuno yang menakjubkan di Mars ini,” kata Glaze. .

Selama beberapa bulan ke depan, Perseverance akan menjelajahi area yang dikenal sebagai Enchanted Lake untuk mengumpulkan lebih banyak sampel.