memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pengusaha Muda Memimpin Pemulihan Hijau Setelah Pandemi – Opini

Norimasa Shimomura dan Patara Scianturi

Jakarta ●
Minggu 30 Mei 2021

2021-05-30
1:29

6281d9f905b49edfeb97b8e9030088a8
2
Pendapat
Pemuda, Kewirausahaan, COVID-19, Pemulihan, Pekerjaan, Kesehatan, Perubahan Iklim, Tanpa Limbah
Gratis

Dalam hal pemulihan dari perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19, Indonesia seharusnya tidak lebih dari memanfaatkan sumber daya terbesarnya – 60 juta pemuda dan produsen di negara ini, terutama pengusaha muda.

Tetapi karena efek pandemi melampaui kesehatan manusia, krisis telah melipatgandakan ancaman saat ini terhadap perubahan iklim, dengan polusi dan kondisi cuaca ekstrem yang memainkan faktor utama dalam memburuknya kesejahteraan manusia. Jadi jalur pemulihan kita harus menempatkan wirausahawan muda di tengah perdebatan iklim, saat kita berusaha untuk mengurangi emisi dan mengurangi konsumsi.

Partisipasi kuat wirausahawan muda dalam pemulihan hijau sangat masuk akal karena kewirausahaan di Indonesia telah lama menjadi magnet bagi kaum muda. Menurut penelitian United Nations Development Programme pada 2019, sekitar 81 persen anak muda Indonesia yang disurvei menyatakan tertarik untuk memulai bisnis. Survei lain yang dilakukan oleh Forum Ekonomi Dunia menemukan bahwa lebih dari sepertiga pemuda di negara itu berusia antara 15 dan 35 tahun ingin menjadi pengusaha.

Apalagi, wirausahawan muda Indonesia telah membangun dunia startup dengan lebih dari 2000 startup terdaftar di tahun 2019 saja, termasuk beberapa unicorn dengan nilai US $ 1 miliar hingga US $ 10 miliar.

Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Citi Foundation bekerja sama dalam program kewirausahaan pemuda, Youth Co: Lab, yang melihat lebih banyak bukti dari potensi ini minggu lalu di Majelis Nasional Pengusaha Muda ketiga. Dalam pertemuan ini, banyak pengusaha muda dan menjanjikan Indonesia belajar dari para ahli terkemuka bagaimana menjadi pemain ekonomi besar berikutnya di Indonesia.

READ  Amerika Serikat meminta inspeksi untuk memeriksa kerusakan kabel pada pesawat Boeing 737 Classic

Pengusaha muda di bawah Youth Co: Lab telah mengintegrasikan praktik bisnis mereka dengan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan. Di antara mereka adalah Sahabat Sanitasi Nusantara yang dipimpin perempuan yang mengembangkan produk sanitasi ramah lingkungan untuk mengurangi limbah air dan Pipet Layang-layang, yang didirikan oleh perempuan muda penghasil jerami berkelanjutan. Fitur umum lainnya adalah penggunaan teknologi digital untuk mengembangkan bisnis seperti aplikasi pembelajaran Komerce yang telah mendukung lebih dari 1.300 anak muda dalam pemasaran digital.

Namun, usaha muda di Indonesia tidak dapat berkembang tanpa lanskap bisnis yang transparan dan akses yang setara untuk semua pengetahuan dan sumber daya modal, serta dukungan infrastruktur yang komprehensif.Salah satu hasil utama dari Dialog Nasional Wirausaha Muda kami adalah bahwa pemilik modal memiliki keinginan untuk berinvestasi pada wirausahawan muda karena mereka dianggap tidak mampu mengelola keuangan bisnis dan tingkat literasi keuangan yang rendah. Persepsi tersebut didukung oleh survei baru-baru ini oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) yang mengungkapkan bahwa kurang dari 40 persen generasi muda Indonesia memiliki kesadaran yang kuat terhadap literasi keuangan.

Pengusaha muda juga akan mengandalkan arsitektur digital dan infrastruktur publik untuk meningkatkan pergerakan mereka dalam ekonomi hijau. Namun temuan terbaru dari Kementerian Informasi dan Komunikasi menunjukkan bahwa inkubator di luar pulau utama Jawa – di mana infrastruktur publik umumnya terbatas – cenderung menerima lebih sedikit dukungan dibandingkan dengan rekan-rekan mereka di Jawa.

Gambaran ketimpangan ini mengakibatkan hilangnya kesempatan bagi lebih banyak orang muda untuk bekerja menangani masalah lingkungan dan sosial di Indonesia. Meningkatkan konektivitas dan infrastruktur di luar Jawa dapat membuka jalan bagi lebih banyak solusi bisnis yang dipimpin oleh kaum muda untuk mengatasi antara lain emisi gas rumah kaca, polusi plastik, dan melindungi spesies yang terancam punah.

READ  Kurva pertumbuhan: pemulihan kuartal keempat mempersempit penurunan PDB FY21 menjadi 7,3%

Pengusaha perempuan memainkan peran utama saat kami memberdayakan kaum muda untuk menjadi “agen perubahan” dalam transformasi ekonomi hijau kita. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa wanita menunjukkan minat yang lebih besar terhadap lingkungan daripada pria.

Upaya khusus harus dilakukan untuk memperluas partisipasi perempuan dalam ekonomi hijau, dan dengan demikian, untuk memberdayakan perempuan, memimpin mereka, dan berpartisipasi dalam proses pengambilan keputusan. Dengan cara ini, kami dapat berkontribusi untuk meningkatkan pendapatan dan pada akhirnya meningkatkan kondisi kerja dan kehidupan baik bagi pria maupun wanita muda.

Memanfaatkan suara perempuan juga menciptakan situasi win-win untuk pertumbuhan kita. Sebuah studi baru-baru ini mengungkapkan bahwa dengan menutup disparitas gender, diperkirakan $ 4,5 triliun dapat ditambahkan ke PDB negara-negara di kawasan Asia-Pasifik saja. Maka, masuk akal bahwa kita harus meningkatkan sumber daya untuk ekonomi hijau yang inklusif di mana kapasitas dan kepemimpinan perempuan dimobilisasi sepenuhnya.

Dalam Dialog Nasional Kewirausahaan Muda, pemerintah Indonesia menegaskan kembali komitmennya untuk mempromosikan lingkungan kewirausahaan pemuda. Janji tersebut meminta pertanggungjawaban kami untuk mengambil tindakan. Yang kita butuhkan saat ini adalah aksi bersama yang lebih kuat dalam mempersempit kesenjangan akses ke modal dan pengetahuan, serta mengembangkan teknologi digital, dan meningkatkan kebijakan yang dapat merangsang investasi swasta dan publik dalam kewirausahaan muda dan sektor hijau.

Pandemi telah memberi kita kesempatan langka untuk mendesain ulang model ekonomi kita dan mengubahnya menjadi model pertumbuhan yang melindungi planet kita dengan lebih baik. Saat kita mengambil langkah sekarang untuk membangun kembali dari pandemi, kita harus berbagi tanggung jawab dengan kaum muda untuk mempercepat transisi kita menuju model ekonomi yang bebas limbah dan emisi.

READ  Proyek Indonesia dan Kanada mengeksplorasi peran perempuan di tengah COVID-19

Program pemberdayaan pemuda dapat membantu membekali mereka dengan keterampilan untuk menghadapi tantangan masa depan hijau. Namun mendukung transisi Indonesia menuju ekonomi hijau – dengan kaum muda sebagai “agen perubahan” – tetap menjadi tanggung jawab bersama semua.

***

Norimasa Shimomura adalah Resident Representative dari United Nations Development Program (UNDP) di Indonesia dan Patara Siyantori adalah CEO Citi Indonesia.