memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pengobatan Kanker Target Selanjutnya Penemu Vaksin COVID-19 Pfizer-BioNTech Ujur Shaheen

Dubai: Pria yang menemukan vaksin pertama melawan virus Corona yang mematikan ini memprioritaskan pengobatan kanker sebagai targetnya setelah pandemi.

Ugur Shaheen, salah satu pendiri dan CEO BioNTech, perusahaan yang mengembangkan vaksin pertama yang disetujui dalam kemitraan dengan Pfizer, mengatakan kepada Arab News bahwa pengobatan kanker yang berhasil, menggunakan teknologi serupa yang ia kembangkan dalam perang melawan COVID-19, adalah sebagai berikut . Tujuan.

Shaheen, yang mengembangkan vaksin bersama istrinya Ozil Torrese, kepala petugas medis untuk BioNTech, muncul di Episode terbaru Talk Honestly, Serangkaian wawancara video dengan pembuat kebijakan dan pengusaha global terkemuka.

“Benar. Sukses sekarang dengan vaksin COVID-19 kami tentu saja merupakan transformasi bagi perusahaan, dan kami melihatnya sebagai peluang besar,”

Shaheen juga berbicara tentang “generasi berikutnya” dari vaksin COVID yang sedang dikembangkan perusahaannya, kebutuhan akan sistem yang lebih adil untuk distribusi global vaksin saat ini, dan kemungkinan pembuatan vaksin Pfizer-BioNTech di Timur Tengah.

BioNTech memulai hidup sebagai perusahaan yang berfokus pada penggunaan teknologi mRNA revolusioner untuk mengembangkan senjata medis baru dalam perang melawan kanker, dan Shaheen mengatakan bahwa itu adalah tujuan berikutnya setelah pandemi berhasil dikalahkan. Keberhasilan vaksin COVID-19 menunjukkan metodenya, dan telah memberi BioNTech dana untuk mengejar pengobatan kanker.

“Kami melihat ini sebagai peluang besar, dan juga komitmen untuk lebih memikirkan visi kami, dan bagaimana kami dapat mempercepat program kanker dan membuatnya lebih tersedia,” katanya.

Shaheen, putra imigran Turki ke Jerman, tempat BioNTech berbasis, mengungkapkan bahwa versi baru vaksin COVID-19 akan segera siap, yang lebih portabel dan dapat menangani lebih efektif dengan varian yang lebih mematikan. Penyakit yang muncul di berbagai belahan dunia.

“Kami mulai membuat vaksin dan awalnya mendapat tantangan. Kami memiliki vaksin yang harus disimpan pada suhu minus 70 derajat. Itu belum cocok untuk memasok semua wilayah di planet ini,” katanya.

READ  Final result: The Suns survive jazz and win 106-95

Tapi kami sedang mengerjakan kondisi yang lebih baik. “Kami baru-baru ini mempublikasikan bahwa kami juga dapat memulai dari minus 20 dan kami akan terus mengerjakannya dan tujuan kami adalah menyediakan vaksin kami – dua miliar dosis dan mungkin lebih banyak pada tahun 2021 – termasuk tidak hanya negara maju tetapi juga negara berkembang. ”

Dia mengatakan bahwa vaksin “generasi berikutnya” dapat disimpan dan diangkut pada suhu tinggi dari minus 2 hingga 8 derajat di bawah nol.

Shaheen mengatakan bahwa vaksin saat ini juga diharapkan efektif melawan varian virus Afrika Selatan, yang lebih mudah menular dan mengarah pada tingkat kematian yang lebih tinggi, tetapi menambahkan bahwa masih ada lebih banyak tes yang harus dilakukan dan analisis data pada varian baru. .

Ia mengakui, pendistribusian vaksin secara lebih merata merupakan sebuah tantangan. “Ekuitas selalu menjadi masalah logistik dan juga aksesibilitas. Tujuan kami ketika kami mulai mengembangkan vaksin ini – dan ini ada di hati kami – adalah membuat vaksin kami tersedia di seluruh dunia untuk semua orang yang membutuhkannya.”

Dia juga percaya bahwa pendekatan yang lebih inovatif dan kewirausahaan diperlukan untuk menyelesaikan masalah pendistribusian vaksin ke bagian dunia yang miskin.

“Kita harus mengajukan pertanyaan: Bagaimana kita bisa bekerja sama untuk mewujudkannya?” Kata Shaheen. “Ini untuk beberapa tujuan masa depan, untuk memahami apa batasan sebenarnya. Misalnya untuk persediaan vaksin sekarang, saya benar-benar ingin memahami apa batasan dari membuat vaksin kami tersedia untuk orang-orang di mana saja.

Salah satu pertanyaan kunci di benak para pembuat kebijakan ekonomi dan medis adalah kapan peningkatan tingkat vaksinasi akan mulai menormalkan kehidupan ekonomi setelah penguncian yang menghancurkan pada tahun lalu. “Itu benar-benar tergantung pada pengurangannya. Kami memiliki angka ajaib dari sekitar 60 hingga 70 persen orang yang divaksinasi untuk mulai melihat kekebalan kawanan, tetapi kami benar-benar mulai melihat efek pertama dari vaksinasi, ketika negara-negara mulai memvaksinasi lansia . “

READ  Patrick Mahomes had the highest pedestrian rating ever, in both the regular season and the playoffs

“Jadi efek pertama adalah penurunan rawat inap pada orang yang telah divaksinasi dan ini merupakan aspek pertama yang sangat penting – untuk mengurangi rawat inap dan kematian, dan kemudian untuk mengendalikan infeksi dengan lebih baik,” kata Shaheen.

Mengenai masalah meyakinkan orang yang enggan mendapatkan vaksin, dia berkata: “Kami harus terus mengkomunikasikan manfaat yang kami lihat. Ini dapat membantu meyakinkan orang.”

BioNTech bermitra dengan grup obat AS Pfizer ketika potensi vaksinnya masih dalam tahap awal, meningkatkan jaringan global uji klinis, pasokan, dan pengetahuan peraturan Amerika.

“Jadi, kami telah menggabungkan keterampilan kami dan bekerja sama, didorong oleh sains. Pada akhirnya, kami semua ingin mencapai hal yang sama: Kami ingin mengembangkan vaksin secepat mungkin, kami ingin memproduksi sebanyak mungkin, dan tentu saja kami menginginkan vaksin yang aman dan efektif, “katanya.

Di luar Amerika Serikat, vaksin diproduksi di fasilitas BioNTech di Eropa dan diangkut secara internasional. Sebuah fasilitas baru sedang dipersiapkan di kota Marburg, Jerman untuk memproduksi vaksin dalam jumlah yang lebih banyak, tetapi Shaheen menjelaskan pekerjaan yang panjang dan rumit yang diperlukan untuk membangun fasilitas di luar negeri.

“Ini akan memakan waktu sekitar delapan bulan sampai kami mendapatkan vaksin pertama kami dari Marburg. Jadi, ini benar-benar waktu minimum yang dibutuhkan. Mendirikan pabrik baru di tempat lain pada tahap awal epidemi tidak membantu. Setiap pabrik yang kami mulai lihat sekarang tidak akan membantu, “katanya. Itu hanya membantu kami di pertengahan tahun 2022.

Vaksin ini dilisensikan dan dikirim lebih awal di Arab Saudi dan bagian lain Timur Tengah, dan dua negara di kawasan ini – Israel dan Uni Emirat Arab – memiliki persentase populasi tertinggi yang sudah divaksinasi.

Shaheen mengatakan daerah itu bisa menjadi lokasi fasilitas manufaktur di masa depan, vaksin COVID-19 atau virus lain yang bisa lebih merusak.

READ  Cloud, data di antara keterampilan digital yang sangat dibutuhkan

Apa yang telah diajarkan epidemi ini kepada kita sangatlah jelas. Entah bagaimana, lebih dari 20 tahun yang lalu, para ahli memperkirakan hal ini akan terjadi. Itu terjadi dan kami tidak dipersiapkan dengan baik, dan dunia tidak dipersiapkan dengan baik. Ini adalah pandemi yang buruk, tetapi bukan pandemi yang paling buruk.

Shaheen menolak berkomentar tentang kualitas vaksin pesaing yang tersedia. “Ini bukan perlombaan. Jika itu perlombaan, itu melawan virus, dan saya sangat senang tentang itu.”

“Saya mengantisipasi bahwa kita memerlukan banyak pengembang vaksin untuk terlibat dan memastikan bahwa setiap orang di planet ini bisa mendapatkan vaksin, dan itu terjadi.

“Sungguh luar biasa melihat bahwa semua jenis kerja sama internasional telah menghasilkan tidak hanya satu vaksin, tetapi banyak vaksin.”

Shaheen dan Ozlem, yang dijuluki “Tokoh Tahun Ini 2020” karena terobosan mereka dalam mengembangkan vaksin resmi pertama, bergabung dengan barisan miliarder di dunia saat nilai perusahaan meningkat setelah berita tentang vaksin tersebut.

Para pendiri BioNTech memiliki pandangan yang kuat tentang nilai filantropi dalam memerangi penyakit yang mengancam jiwa, karena pengusaha kaya dan sukses semakin banyak menyumbangkan sebagian besar kekayaan mereka untuk penelitian medis.

“Ini sangat penting. Kami harus memahami bahwa setiap orang dapat melakukan sesuatu, dan cara kami ingin memposisikan perusahaan kami adalah menjadi perusahaan yang berguna dengan visi filantropis.” Pada akhirnya, pertanyaannya adalah: Bagaimana kami dapat memastikan bahwa hal-hal apa yang kita lakukan untuk kepentingan Kemanusiaan?

“Saya tidak melihat alasan yang jelas mengapa, misalnya, orang yang tinggal di Afrika seharusnya tidak mendapat manfaat dari perawatan kanker modern.”

_____________

Indonesia: Sematkan Tweet