memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Penggabungan 2 unicorn terbesar Indonesia membuat pesaing raksasa fintech

Penggabungan dua perusahaan unicorn paling populer di Indonesia akan menciptakan raksasa tekfin baru yang berupaya memonetisasi hubungan dengan basis pelanggan gabungannya. Namun, ia akan menghadapi persaingan dari pemain fintech China dan regional yang ingin mengukir sebagian dari kekayaan Asia Tenggara yang tumbuh.

PT Aplikasi Karya Anak Bangsa, yang mengoperasikan perusahaan layanan transportasi penumpang populer Gojek, mengumumkan merger dengan perusahaan e-commerce PT Tokopedia pada 17 Mei. GoTo Group, demikian nama perusahaan gabungan tersebut, akan menjadi platform yang menyediakan layanan e-commerce, keuangan, dan ride-hailing dengan pangsa dominan di pasar dalam negerinya di Indonesia, negara terpadat di Asia Tenggara. Penilaian gabungan dari kedua perusahaan menambah sekitar $20 miliar, menurut data dari S&P Global Market Intelligence.

“Transaksi ini akan memberikan berbagai peluang pertumbuhan dalam layanan keuangan, termasuk pembayaran, pembiayaan konsumen, dan pinjaman komersial,” kata Sampath Sharma Naryanuri, analis teknologi keuangan di S&P Global Market Intelligence. “Bisnis fintech entitas yang digabungkan akan memperdalam ikatannya baik dalam perdagangan online maupun offline di negara kepulauan, mengungguli para pesaingnya.”

Namun hal ini juga akan meningkatkan sikap GoTo terhadap Lazada South East Asia Pte, yang dimiliki oleh Alibaba Group Holdings Limited. Ltd. dan Shopee untuk Sea Ltd. dalam ruang e-commerce. Bisnis layanan keuangannya akan bersaing dengan cabang fintech dari Grab Holdings Inc. , aplikasi transportasi berbasis di Singapura yang memiliki ambisi serupa untuk mengembangkan bisnis tekfinnya di seluruh Asia Tenggara.

Nama-nama fintech rumah Cina seperti Alibaba dan Tencent Holdings Ltd. telah dikurangi. Di Asia Tenggara, yang merupakan salah satu kawasan ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, akan berkembang di masa depan. Tencent telah mengumumkan hub regional di Singapura, sementara afiliasi Alibaba Ant Group Co.Ltd sedang mencari peluang dalam pembayaran dan aplikasi fintech lainnya. Grab dan GoTo berencana untuk tumbuh menggunakan aturan main yang sama dengan raksasa China: memanfaatkan kehidupan finansial penggunanya dan menggunakan platform umum mereka untuk menjual layanan keuangan mulai dari kredit hingga asuransi.

READ  CVS and Walgreens begin offering COVID-19 vaccines to long-term care facilities in California

gambar SNL

Perbedaan daerah

Perbedaan regional dalam bahasa, budaya, dan bahkan perkembangan ekonomi menciptakan tantangan yang mungkin sulit diatasi oleh satu perusahaan. Ini juga membuka jalan bagi kemitraan dan merger. Misalnya, GoTo Alibaba, Tencent, dan JD.com Inc. investornya, sementara Grab dikabarkan telah menerima investasi dari Alibaba.

Diversifikasi regional dapat mengakibatkan beberapa pemain mendominasi pasar lokal mereka, dengan porsi bisnis yang lebih kecil di pasar lain. Dalam penerbangan, Lion Group Indonesia dan AirAsia Group Bhd Malaysia mendominasi pasar dalam negeri mereka, meskipun mereka kurang berhasil dalam upaya mendirikan anak perusahaan di negara lain.

Gojek dan Tokopedia bersama-sama mencatat lebih dari 1,8 miliar transaksi di seluruh platform mereka pada tahun 2020 dan memiliki 100 juta pengguna aktif bulanan. Sebelum merger, Gojek telah menawarkan banyak layanan keuangan, seperti fitur Beli Sekarang dan Bayar Nanti melalui lengan pembayaran digital GoPay. Demikian juga Perusahaan mengakuisisi 22,16% saham digital lender PT Bank Jago Tbk. Penggabungan dengan Tokopedia menciptakan kemungkinan untuk memonetisasi hubungan dengan klien individu dan usaha kecil menengah.

“GoTo akan menggunakan skala dan penawarannya untuk mempercepat inklusi keuangan di Indonesia dan Asia Tenggara, membawa jutaan pengguna ke dalam sistem keuangan formal sehingga mereka dapat berpartisipasi aktif dalam ekonomi digital,” kata juru bicara GoTo kepada Market Intelligence. “GoTo akan terus memajukan pembayaran dan penawaran layanan keuangannya untuk mengatasi kesenjangan ini dan memberikan pengalaman keuangan yang lebih baik bagi konsumen, pengemudi, dan pedagang.”

Tokopedia saat ini hanya beroperasi di Indonesia, meskipun Gojek telah beroperasi di Vietnam, Singapura, dan Thailand. pada waktu bersamaan, Grab and Sea telah memantapkan dirinya di banyak pasar lain.

“Grab ada di banyak negara dan lebih kuat di beberapa negara lainnya. Di Singapura, Grab beberapa langkah di depan untuk Gojek.” Oy Yi Chu, chief commercial officer ADDX, platform pasar modal di Singapura. Sementara itu, Shopee memiliki cabang pembayaran dan beroperasi di Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Singapura, serta AirPay, yang beroperasi di Thailand dan Vietnam, Menurut Kagan, kelompok riset media dalam S&P Global Market Intelligence.

READ  Peritel Indonesia Eigerindo memilih teknologi Aptos untuk mendukung konfigurasi yang berfokus pada pelanggan

perbankan digital

Naryanori dari S&P mencatat bahwa Sea dan Grab memiliki lisensi perbankan digital di Singapura, yang memberi mereka keunggulan dibandingkan GoTo di negara kepulauan tersebut. “Bisnis e-commerce Sea menawarkan peluang pinjaman yang lebih besar, karena nilai transaksi belanja online cenderung lebih besar dari harga tiket pesawat,” katanya. Rata-rata total nilai merchandise per pesanan yang diterima di Shopee di seluruh Asia Tenggara adalah $14,31 pada Q3 2019. Sebagai perbandingan, ukuran transaksi rata-rata di Gojek cenderung sekitar $4,50.

“Rata-rata nilai transaksi yang lebih tinggi pada platform e-commerce menciptakan peluang yang lebih besar untuk pinjaman konsumen ke bank digital,” katanya. “Baik konsorsium yang dipimpin oleh Sea dan Grab dapat menggunakan lisensi perbankan mereka untuk melayani ekosistem yang ada.”

Namun hal sebaliknya mungkin terjadi di pasar GoTo lokal. “Gojek dan Tokopedia sudah lama berdiri dan menjalankan Indonesia. Dan sejujurnya, mereka sangat mapan,” kata Chu. “Jadi untuk mencoba mengganggu campuran itu, saya pikir itu akan membutuhkan banyak uang dan banyak upaya manajemen.”

Menurut Patrick Stockvis, wakil presiden firma riset Third Bridge, merger akan memungkinkan GoTo mempelajari lebih dalam layanan keuangan, baik organik maupun non-organik.

“Kami akan melihat mereka bergerak ke beberapa medan fintech tradisional lainnya, yaitu asuransi, pembayaran, kekayaan, investasi, pinjaman, dan pengiriman uang,” katanya. “Secara teori, akses data masif baru ini akan memungkinkan mereka membangun model penjualan silang yang benar-benar canggih, membangun produk yang lebih baik, dan mungkin memungkinkan mereka menjadi lebih kuat dalam pemasaran kinerja.”