memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pengembang game di Indonesia berusaha keras untuk meningkatkan standar pemerintah mereka

Gambar konten - Phnom Penh Post

Industri aplikasi dan game menyumbang 24,88 triliun rupiah ($1,7 miliar) ke perekonomian Indonesia tahun lalu, menyumbang 2,19 persen dari total produk domestik bruto, menurut data dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif. UNSPLASH

Game adalah salah satu dari sedikit industri di Indonesia yang tumbuh tahun lalu meskipun terjadi perlambatan ekonomi yang disebabkan oleh pandemi, namun perwakilan bisnis mengatakan mereka membutuhkan dukungan pemerintah untuk membuka potensi penuh industri ini.

Presiden Asosiasi Gaming Indonesia (AGI) Septo Adegono mencatat bahwa meskipun industri game secara umum telah bertahan dari dampak pandemi, sektor bisnis (B2B), seperti penerbitan, menderita.

Model B2B melihat negatif [growth] pada awal epidemi. Layanan game hampir tidak terlihat berdampak, sementara beberapa berbasis produk [companies] “Kami melihat peningkatan penjualan,” katanya saat konferensi pers 16 Agustus.

Data dari Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif menunjukkan bahwa industri aplikasi dan game menyumbang 24,88 triliun rupee ($ 1,7 miliar) untuk perekonomian negara tahun lalu, menyumbang 2,19 persen dari PDB.

Industri game tumbuh 4,47 persen tahun lalu, kedua setelah televisi dan radio, karena lebih banyak orang beralih ke hiburan rumah di tengah pembatasan sosial yang diberlakukan untuk mengekang Covid-19.

Sebuah survei yang dilakukan oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Kementerian Komunikasi dan Informatika dan AGI menunjukkan bahwa 36 persen pemain di industri ini mengalami peningkatan pendapatan tahun lalu, sementara 31 persen mengalami penurunan pendapatan dan 33 persen mengatakan mereka telah melakukan. Tidak terpengaruh oleh Covid-19.

Septo mengatakan orang Indonesia diperkirakan menghabiskan sekitar $1,7 miliar untuk mainan tahun ini, tetapi menambahkan bahwa kebanyakan orang membeli mainan impor, sementara industri mainan lokal menerima kurang dari lima persen dari total pengeluaran.

READ  Rajko mengatakan Indonesia memiliki pemain naturalisasi baru di Marquis Bolden

Sipto menambahkan, hal tersebut menjadi alasan mengapa produsen game Indonesia sangat bergantung pada peningkatan pendapatan ekspor selama beberapa tahun terakhir.

“Ada kebutuhan mendesak bagi pemerintah untuk mendukung industri ini karena semakin tua, semakin banyak… game yang mencapai ambang batas tertentu. [in the number of players] Mereka akan menjadi lebih populer, sedangkan mereka yang tertinggal akan tetap tertinggal.” Dengan demikian, [depending on how] Dengan cepat kita sampai sejauh ini, kita bisa memenangkan pasar domestik dan pasar ekspor. “

Septo mengatakan Indonesia akan mengirimkan 49 peserta ke dua event gaming mulai September. Sementara 19 akan menghadiri Tokyo Game Show 2021, 30 akan bergabung dengan Developers Conference (Devcom), konferensi pengembang game terbesar di Eropa.

Sipto mengatakan Indonesia akan “menangkap dua ikan sekaligus” dengan menghadiri kedua acara tersebut, di mana Devcom akan menarik mitra untuk proyek game di platform PC dan konsol, sementara Tokyo Game Show membuka peluang bagi pengembang game seluler.

“Kami berharap para delegasi Indonesia dapat menunjukkan kinerja yang optimal dalam kegiatan B2B, sehingga dapat memberikan kontribusi bagi devisa negara kita,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno pada 16 Agustus.

Pemerintah telah praktis dalam mendukung industri game, dengan Kementerian Sandiaga baru-baru ini mensubsidi game lokal yang dijual di platform e-commerce selama acara Indonesia Game Day 8 Agustus.

Tahun lalu, Kementerian Pemuda dan Olahraga dan Dewan Olahraga Indonesia (KONI) mengakui esports sebagai bidang olahraga, memungkinkan video game sebagai olahraga di kompetisi resmi, seperti Pertandingan Nasional (PON).

Sebuah studi oleh raksasa teknologi Tencent dan firma riset pasar game Newzoo mengungkapkan bahwa Indonesia memiliki penonton esports terbesar di Asia Tenggara dengan 17 juta orang, dibandingkan dengan 8,1 juta dan 6,7 juta di Vietnam dan Filipina masing-masing.

READ  Ibukota baru akan selesai pada tahun 2024

“Peluncuran jaringan 5G yang sudah dimulai di negara-negara seperti Indonesia, Malaysia, Singapura, dan Thailand, akan membuka potensi [internet], memungkinkan orang untuk merangkul game dan esports di berbagai platform dan melalui model baru seperti cloud gaming.”

Asia Tenggara telah menjadi wilayah dengan pertumbuhan pendapatan tercepat di industri esports global, menurut laporan yang sama. Pendapatan esports di wilayah ini diperkirakan akan mencapai $72,5 juta pada tahun 2024, mencerminkan tingkat pertumbuhan tahunan gabungan (CAGR) 20,8 persen.

Jakarta Post / Jaringan Berita Asia