memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pengadilan dimulai terhadap mereka yang dituduh melakukan perburuan gajah di Indonesia

KALANG, Indonesia (AFP) – Pengadilan Indonesia pada Senin memulai persidangan sekelompok pria yang dituduh melakukan perburuan gajah Sumatera yang terancam punah dan perdagangan gading ilegal, dalam kasus yang dianggap oleh pejabat konservasi satwa liar sebagai peristiwa penting.

Kasus ini melibatkan sembilan pria yang dituduh membunuh gajah liar dengan memasang perangkap listrik di pulau Sumatra, Indonesia, dan dua lainnya dituduh membeli gading dari pembunuhan gajah.

Tuduhan itu muncul setelah pihak berwenang Indonesia menemukan lima kerangka gajah di sebuah desa di wilayah Aceh Jaya pada Januari 2020.

Badan Konservasi Aceh memperkirakan populasi gajah tersebut telah mati lebih dari dua bulan sebelum ditemukan. Sejumlah bagian tubuh hilang, termasuk gading gading.

Hanya ada sekitar 700 gajah liar sumatera yang tersisa di pulau itu, tetapi pemburu memangsa hewan yang terancam punah itu karena gadingnya yang berharga.

Jaksa Penuntut Umum Ahmed Bukhouri mengatakan kepada Pengadilan Negeri Calang bahwa para terdakwa bermaksud untuk menjual gading gajah secara ilegal di pasar internasional.

“Mereka secara brutal dan brutal membunuh hewan yang terancam punah untuk mendapatkan uang,” kata Bukuri, menambahkan bahwa mereka menjual masing-masing gading gajah seharga 3,5 juta rupee ($250).

Dalam rangka melestarikan sumber daya alam dan ekosistem Indonesia, kelompok 11 orang itu terancam hukuman lima tahun penjara dan denda 100 juta rupiah ($7.000) jika terbukti bersalah.

Persidangan Senin dimulai seminggu setelah seekor bayi gajah mati setelah belalainya tersangkut di perangkap pemburu.

Para konservasionis mengatakan pandemi virus corona telah menyebabkan peningkatan perburuan liar di Sumatera karena penduduk desa beralih ke perburuan ekonomi.

Pada bulan Juli, seekor gajah tanpa kepala ditemukan di Aceh timur. Polisi telah menangkap seorang tersangka pemburu bersama dengan empat orang karena membeli gading dari hewan mati. Uji coba mereka telah berlangsung sejak bulan lalu.

READ  Mantan Juara Olimpiade Rixi kembali ke PAM sebagai Wakil Direktur Pelatihan | Olahraga

“Persidangan ini mengirim pesan kuat bahwa kejahatan terhadap satwa liar tidak dapat ditoleransi dan akan diadili di pengadilan,” kata Agus Arianto, yang mengepalai Badan Konservasi Margasatwa Aceh.

Aryanto mengatakan, jumlah gajah sumatera yang mati akibat perburuan dan keracunan mencapai 25 ekor dalam sembilan tahun terakhir di Aceh Timur saja.

Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam, atau IUCN, telah menaikkan status gajah Sumatera dari sangat terancam punah menjadi sangat terancam punah dalam Daftar Merah 2012, sebagian besar karena penurunan populasi yang signifikan yang dibuktikan dengan hilangnya lebih dari 69% habitat potensial di 25 tahun terakhir – Setara dengan satu generasi.

Data Kementerian Kehutanan dan Lingkungan Hidup menunjukkan bahwa jumlah gajah di Sumatera menyusut dari 1.300 pada 2014 menjadi 693, turun hampir 50% dalam tujuh tahun terakhir.

Gajah sumatera adalah subspesies dari gajah Asia, salah satu dari dua mamalia besar di dunia.