memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Penerbitan hak digital ke bank menarik pendukung

Reuters melaporkan pada hari Rabu (5 Januari) bahwa Car Market, anak perusahaan dari platform pengiriman makanan Grab, termasuk di antara beberapa perusahaan yang akan berpartisipasi dalam rights issue senilai 4,8 triliun rupiah (sekitar $ 334 juta) oleh pemberi pinjaman digital Indonesia Allo Bank. .

Menurut laporan itu, perusahaan e-commerce Bukalapak.com, Salim Group, perusahaan perjalanan online Traveloka, dan Growtheum Capital Partners juga bergabung.

Allo Bank, yang dikendalikan oleh raja uang Indonesia Chairul Tanjung, akan menjual lebih dari 10 miliar saham dengan harga 478 rupiah (sekitar 3 sen) masing-masing dari 13 hingga 19 Januari, menurut laporan tersebut, mengutip prospektus hak Allo Bank yang diserahkan ke stok. . Pertukaran Senin (3 Januari).

Menurut laporan tersebut, anak perusahaan Tanjung, Mega Corpora, akan meningkatkan investasinya di Allo sebesar 1,3 triliun rupee (sekitar $90,4 juta) melalui rights issue. Bukalapak.com telah setuju untuk membeli 1,2 triliun rupee (sekitar $83 juta) HMETD Mega Corporpora, dan Indolife Investama Perkasa dari Salem Group akan membeli 623 miliar rupee (sekitar $43 juta) saham.

Mega Corpora juga telah menjual haknya kepada Abadi Investments, H Holdings, Trusty Cars dan CT Corpora dalam persiapan untuk penjualan hak prioritas minggu depan, menurut laporan tersebut. Pada akhir rights issue, modal inti Allo Bank akan meningkat menjadi lebih dari 6 triliun rupee (sekitar $417 juta).

Menurut laporan tersebut, Allo Bank kini dapat menjangkau nasabah dan merchant di bidang retail, commerce, delivery, travel, dan otomotif melalui rights issue. Bank mengamankan izin perbankan digitalnya tahun lalu, menempatkannya dalam persaingan dengan unit digital Central Asian Bank dan Bank Rakyat Indonesia, serta perusahaan teknologi Bank Jago GoTo, Bank Neo Commerce FinTech AkuLaku dan SeaBank Indonesia yang berbasis di Singapura.

READ  RMIT: RMIT bergabung dengan kancah teknologi yang berkembang pesat di Asia - Pendidikan India | Berita Pendidikan Terbaru | berita pendidikan global

Bulan lalu, Bank Indonesia meluncurkan sistem pembayaran ritel baru, yang dijanjikan oleh Gubernur BI Perry Wargio akan mengurangi biaya pengiriman uang sekaligus mendukung pertumbuhan ekonomi digital yang berkelanjutan di seluruh negeri.

Baca lebih lajut: Bank Indonesia luncurkan sistem pembayaran ritel baru

—————————————

Data PYMNTS baru: Mendokumentasikan Identitas dalam Ekonomi Digital – Desember 2021

pada:Lebih dari separuh konsumen Amerika percaya bahwa metode otentikasi biometrik lebih cepat, lebih nyaman, dan dapat dipercaya daripada kata sandi atau PIN – jadi mengapa kurang dari 10% menggunakannya? PYMNTS, bekerja sama dengan Mitek, menyurvei lebih dari 2.200 konsumen untuk lebih mendefinisikan persepsi ini versus kesenjangan penggunaan dan mengidentifikasi cara-cara perusahaan dapat meningkatkan penggunaan.