memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Penelitian Yu menemukan bahwa gunung berapi di Utah tengah masih aktif, tetapi tidak ada bukti letusan yang akan datang

Salt Lake City – Peneliti dari University of Utah mengatakan rentetan gempa tak biasa yang terjadi di Utah tengah pada 2018 dan 2019 merupakan pengingat akan gunung berapi kuno Utah di kawasan yang aktif. Untungnya, mereka mengatakan tidak ada tanda-tanda wabah yang akan segera terjadi.

Pencarian itu Ini pertama kali diterbitkan dalam Geophysical Research Letters bulan lalu, Berpusat di sekitar sepasang rantai gempa aneh di Gurun Batu Hitam dekat Fillmore. Satu gempa terjadi di Utah tengah pada 12 September 2018, dan gempa lainnya terjadi pada 14 April 2019. Gempa berkekuatan 4,0 dan 4,1 skala Richter tercatat masing-masing, dan menghasilkan beberapa gempa susulan.

Lokasi kedua gempa bumi adalah lapangan vulkanik Gurun Batu Hitam yang terletak di pusat Utah antara I-15 dan garis negara bagian Utah-Nevada. Wilayah vulkanik terakhir meletus hampir 720 tahun yang lalu, menimbulkan kerucut basal dan aliran mata air glasial. Menurut Survei Geologi Amerika Serikat.

Selain gempa bumi yang terdeteksi oleh Jaringan Seismik Regional Utah, gempa tersebut ditangkap oleh peralatan seismik sementara yang digunakan kurang dari 20 mil dari gurun untuk memantau sumur panas bumi untuk proyek yang berbeda.

Sebuah tim peneliti dari University of Utah, USGS dan University of Iowa mengerjakan analisis data. Peralatan sementara membantu mendeteksi 35 gempa susulan setelah gempa bumi 2019, yang hampir dua kali lipat dari yang terdeteksi oleh sistem biasa.

Mereka menemukan bahwa gempa berada satu setengah mil di bawah permukaan, yang sangat dangkal untuk gempa bumi. Misalnya, file Gempa berkekuatan 5,7 mengguncang front Wasatch Itu terjadi tahun lalu sekitar 6 mil di bawah permukaan bumi. Gempa Utah tengah 2018 dan 2019 tidak terkait dengan gempa Magna, gempa bumi terbesar yang melanda Utah sejak 1992.

READ  Gigi Old Jersey menemukan petunjuk dalam pencampuran Neanderthal
Peta lapangan vulkanik di Gurun Black Rock.  Segitiga oranye menunjukkan lokasi stasiun seismograf Universitas Utah dan titik hitam menunjukkan lokasi gempa bumi Utah.
Peta lapangan vulkanik di Gurun Black Rock. Segitiga oranye menunjukkan lokasi stasiun seismograf Universitas Utah dan titik hitam menunjukkan lokasi gempa bumi Utah. (Gambar: Universitas Utah)

Selain itu, gempa bumi belum menghasilkan “gelombang geser” yang biasa terjadi pada gempa bumi di Utah. Maria Missimiri, seorang peneliti pascadoktoral di stasiun seismograf di Universitas Utah dan penulis utama studi tersebut, mengatakan frekuensi energi seismik juga jauh lebih rendah daripada gempa bumi biasa di Utah. Dalam siaran pers Selasa.

“Karena gempa ini sangat dangkal, kami dapat mengukur deformasi permukaan (akibat gempa) menggunakan satelit, yang sangat jarang terjadi pada gempa kecil sebesar ini,” katanya.

Data tersebut membuat para peneliti percaya bahwa gempa bumi tidak disebabkan oleh kesalahan yang bertabrakan seperti kebanyakan gempa Utah. Sebaliknya, mereka mengatakan penelitian mereka menunjukkan bahwa gempa bumi ini adalah hasil dari aktivitas yang sedang berlangsung di ladang vulkanik di bawah gurun.

Mesimeri mengatakan kedua gempa itu kemungkinan besar disebabkan oleh magma atau air panas yang mendekati permukaan dan menyebabkan gempa bumi.

“Penemuan kami menunjukkan bahwa sistem tersebut masih aktif dan gempa bumi mungkin merupakan akibat dari pergerakan terkait fluida di area umum,” katanya. “Gempa bumi bisa jadi akibat tekanan fluida melintasi batuan atau akibat deformasi dari gerakan fluida yang menekankan pada patahan permukaan.”

Kabar baiknya, tambahnya, tidak ada alasan untuk percaya bahwa gempa bumi baru-baru ini merupakan tanda peringatan akan terjadinya letusan. Artinya, ini adalah situs yang mungkin ingin diperhatikan oleh para peneliti dengan lebih tertarik.

Cerita terkait

Lebih banyak cerita yang mungkin menarik bagi Anda