memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Penelitian menunjukkan peningkatan penerimaan publik terhadap evolusi selama dekade terakhir | Hemant Mehta | ateis yang ramah

Lebih dari satu dekade yang lalu, pada tahun 2006, majalah Sains Grafik ini telah diterbitkan menunjukkan penerimaan evolusi di lebih dari 34 negara.

Jika Anda melihat AS, kami berada di bagian bawah daftar itu, dengan 40% orang yang menerima evolusi adalah benar. Satu-satunya negara di bawah kita dalam hal literasi sains adalah Turki.

Jajak pendapat Gallup terbaru tentang masalah ini, dari 2019, menemukan sesuatu Sedikit lebih optimis. Hanya 22% orang Amerika yang mengatakan dengan benar bahwa manusia berevolusi selama jutaan tahun dan Tuhan tidak berperan dalam proses ini. Tetapi 33% orang Amerika setuju dengan “evolusi selama jutaan tahun.” Mereka merasa bahwa Tuhan memimpin prosesnya. Namun, 55% orang Amerika menerima evolusi.

Ini terlalu rendah untuk menerima kenyataan. Tapi … keren untuk menjadi mayoritas?

Sekarang kita dapat menambahkan bagian data lain yang berguna ke grup ini. berdasarkan kertas baru Diterbitkan di majalah pengertian umum ilmuPara peneliti melihat survei nasional yang dikumpulkan selama 35 tahun terakhir untuk melihat seperti apa penerimaan evolusi selama waktu itu. Apa yang mereka temukan adalah bahwa penerimaan evolusi “telah meningkat secara dramatis dalam dekade terakhir.”

Survei yang mereka gunakan menanyakan pertanyaan yang sama selama periode waktu tersebut: Apakah Anda setuju atau tidak setuju dengan pernyataan berikut? “Manusia, seperti yang kita kenal sekarang, berevolusi dari jenis hewan sebelumnya.” (Mereka tidak bertanya tentang peran Tuhan). Mereka menemukan bahwa selama dekade terakhir, persentase orang Amerika yang setuju dengan kalimat ini meningkat dari 40% menjadi 54%.

“Dari 1985 hingga 2010, ada hubungan statistik yang mati antara penerimaan dan penolakan evolusi,” kata peneliti utama. John de Miller Dari Institut Penelitian Sosial di Universitas Michigan. “tetapi Kemudian penerimaan melonjak, dan itu menjadi situs mayoritas pada tahun 2016.

Dengan memeriksa data selama periode 35 tahun, penelitian ini secara konsisten mengidentifikasi aspek pendidikan—melek ilmu pengetahuan sipil, mengambil program sarjana sains dan mendapatkan gelar sarjana—sebagai faktor terkuat yang mendorong penerimaan evolusi.

“Hampir dua kali lebih banyak orang Amerika yang memiliki gelar sarjana pada tahun 2018 dibandingkan pada tahun 1988,” kata seorang rekan penulis. Mark Ackerman, seorang peneliti di Michigan Engineering, dan UM College of Michigan Information and Medicine. “Sulit untuk mendapatkan gelar sarjana tanpa mendapatkan setidaknya sedikit rasa hormat untuk keberhasilan sains.”

Wow! Sebagian besar dari! Jumlahnya tidak cukup tinggi… tapi menuju ke arah yang benar. Jadi apa yang mendorong angka-angka itu ke arah yang benar dan bagaimana kita bisa terus melakukannya? Seperti yang dikatakan Ackermann, kuliah membantu:

Penyelesaian satu atau lebih kursus sains perguruan tinggi adalah prediktor terkuat dari penerimaan orang dewasa terhadap perkembangan Di antara variabel demografis…

Mereka juga mencatat korelasi positif dengan kelulusan perguruan tinggi dan korelasi negatif dengan usia (orang dewasa yang lebih tua cenderung tidak menerima perkembangan), tetapi yang ini mengejutkan saya: Memiliki anak juga membantu saya.

akhirnya, Demografi keluarga lainnya adalah jumlah anak di bawah umur di rumah terdakwa. Meskipun kita sering menganggap orang dewasa sebagai pemberi informasi ilmiah kepada anak-anak mereka, penelitian dalam beberapa dekade terakhir telah menunjukkan bahwa banyak orang tua mempelajari informasi ilmiah baru dengan membantu anak-anak mereka. mengerjakan pekerjaan rumah, membantu proyek pameran sains, menjawab pertanyaan yang muncul selama kunjungan museum sains atau menonton acara terkait sains di TV

Jelas, fundamentalisme agama merupakan hambatan bagi banyak orang Amerika dalam hal pembangunan, serta keberpihakan politik. Tapi secara keseluruhan, tren berada di arah yang benar. Para peneliti menjelaskan bahwa mereka tidak berpikir penyangkalan sains pada akhirnya akan goyah; Sebaliknya, mereka percaya bahwa publik “tidak yakin” menerima kenyataan.

READ  Paus adalah keturunan dari "rusa kecil" yang hidup di Bumi 50 juta tahun yang lalu

Dengan semakin banyak orang Amerika yang mendapatkan gelar lanjutan (sebagaimana adanya), mereka mendapatkan dosis dasar pendidikan sains, dan itu kabar baik. Karena semakin banyak orang Amerika yang menjauh dari agama yang terorganisir, mereka melarikan diri dari jenis retorika anti-sains yang terdengar di banyak gereja di seluruh negeri, yang merupakan kabar baik. Saya juga akan menambahkan bahwa ketika kami menemukan lebih banyak tempat jejaring sains (YouTube, TikTok, apa pun), sebanyak yang kami tahu bahwa miskomunikasi tumbuh subur, ada juga cara untuk menyebarkan informasi yang baik kepada massa.

Jadi kita sebagai bangsa harus menempuh jalan panjang dalam hal evolusi. Tetapi jika tren terkini merupakan indikasi, mereka bergerak ke arah yang benar.

(Gambar unggulan melalui perjuangan saham)