memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pencarian kapal selam Indonesia yang hilang sedang dilakukan

Misi penyelamatan internasional yang mencari kapal selam Indonesia yang hilang telah mengalihkan fokusnya ke sinyal dari objek yang tidak diketahui – karena dengan panik mencoba menemukan kapal dengan 53 anggota awak di dalamnya sebelum cadangan udaranya habis.

Helikopter dan kapal menuju ke daerah di Laut Bali di mana kontak terputus dengan KRI Nanggala 402 yang berusia 44 tahun pada hari Rabu saat bersiap untuk latihan torpedo, Reuters melaporkan.

Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono mengatakan pada hari Jumat bahwa sebuah objek dengan “kekuatan magnet tinggi” terdeteksi di situs “mengambang” pada kedalaman antara 164 dan 328 kaki, menambahkan bahwa pencarian udara sebelumnya telah menemukan kebocoran minyak di dekat bagian terakhir kapal. situs.

Angkatan Laut Indonesia mengatakan sedang menyelidiki apakah kapal selam kehilangan kekuatannya dan tidak dapat menerapkan tindakan darurat karena turun ke kedalaman antara 1968 dan 2.300 kaki, yang melebihi batas kemampuan bertahan hidup.

Jika kapal selam diesel-listrik – yang dapat bertahan di kedalaman 1.640 kaki – masih utuh, para pejabat mengatakan hanya akan memiliki cukup udara untuk bertahan sekitar 15 jam lagi.

Prioritas utama adalah keselamatan 53 awak kapal, kata Presiden Joko Widodo, Kamis malam.

Helikopter militer mendarat setelah ikut serta mencari kapal selam TNI AL KRI Nanggala yang hilang pada 23 April 2021.
Helikopter militer mendarat setelah ikut serta mencari kapal selam TNI AL KRI Nanggala yang hilang pada 23 April 2021.
Badan Perlindungan Lingkungan / Made Nagy

Reuters melaporkan bahwa Harry Sitiawan, kapten armada kapal selam Indonesia, termasuk di antara penumpang tersebut.

Amerika Serikat, Australia, India, Malaysia, dan Singapura telah mengirimkan kapal atau rencana khusus sebagai tanggapan atas permintaan bantuan Indonesia.

Seorang juru bicara Pentagon mengatakan kepada kantor berita bahwa Pentagon akan mengirim “aset udara” untuk membantu pencarian.

Seorang perwira militer berdiri di depan peta area pencarian kapal selam Angkatan Laut Indonesia yang hilang KRI Nanggala, di sebuah pos komando di Bandara Ngurah Rai di Bali, Indonesia pada tanggal 23 April 2021.
Seorang perwira militer berdiri di depan peta area pencarian kapal selam Angkatan Laut Indonesia yang hilang KRI Nanggala, di komando di Bandara Ngurah Rai di Bali, Indonesia, pada tanggal 23 April 2021.
Badan Perlindungan Lingkungan / Made Nagy

Tidak ada tanda-tanda kehidupan dari kapal selam buatan Jerman tersebut, namun anggota keluarga berharap upaya pencarian besar-besaran dapat ditemukan pada waktunya.

READ  Produser Mortal Kombat mengatakan itu seharusnya menjadi film seni bela diri paling badass yang pernah ada

“Keluarganya dalam kondisi yang baik dan terus berdoa,” kata Ratee Wardhani, saudara perempuan seorang awak kapal, Wesno Subiantoro, 49 tahun. “Kami optimistis Nanggala bisa diselamatkan bersama seluruh awaknya.”

Tidak ada bukti konklusif bahwa minyak licin yang terlihat adalah KRI Nanggala 402.

Sebuah kapal TNI AL berlayar mendekati apa yang tampak seperti tumpahan minyak saat mencari kapal selam KRI Nanggala, yang hilang saat mengikuti latihan pada 21 April 2021.
Sebuah kapal TNI AL berlayar mendekati apa yang tampak seperti tumpahan minyak saat mencari kapal selam KRI Nanggala, yang hilang saat mengikuti latihan pada 21 April 2021.
Foto AP / Eric Eering

Margono mengatakan minyak mungkin telah tumpah dari retakan di tangki bahan bakar kapal selam atau awak kapal telah mengeluarkan bahan bakar dan cairan untuk mengurangi berat kapal sehingga bisa mengapung ke permukaan.

Kecelakaan kapal selam seringkali menjadi bencana besar.

Pada tahun 2000, kapal selam nuklir Rusia Kursk meledak dan tenggelam saat bermanuver di Laut Barents. Sebagian besar dari 118 awaknya tewas seketika, tetapi 23 orang itu melarikan diri ke kompartemen belakang sebelum kemudian meninggal, terutama karena mati lemas.

Anggota TNI AL terlihat di kapal selam KRI Nanggala-402 pada tahun 2012.
Anggota TNI AL terlihat di kapal selam KRI Nanggala-402 pada tahun 2012.
Melalui Reuters

Pada November 2017, sebuah kapal selam Argentina dengan 44 awak menghilang di Atlantik Selatan, hampir setahun sebelum bangkai kapal ditemukan di kedalaman 2.625 kaki.

Namun pada tahun 2005, tujuh orang berhasil diselamatkan di atas kapal selam kecil Rusia setelah hampir tiga hari terhempas dengan jaring ikan dan kabel di Samudra Pasifik. Mereka hanya memiliki enam jam oksigen tersisa sebelum mencapai permukaan.

Dengan kabel