memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pemimpin Australia mengunjungi Makassar di Indonesia untuk memperdalam hubungan

Jakarta, Indonesia (AFP) – Perdana Menteri Australia Anthony Albanese pada hari Selasa mengunjungi Indonesia bagian timur, yang memiliki hubungan dekat dengan Penduduk Asli Australia, saat ia melanjutkan perjalanan yang bertujuan untuk memperkuat hubungan ekonomi negaranya dengan tetangga besar terdekatnya.

Albanese mengatakan kunjungan ke Makassar, ibu kota provinsi Sulawesi Selatan, merupakan simbol penting Australia menyadari perlunya mencapai Indonesia – negara kepulauan yang luas berpenduduk 270 juta orang dengan keragaman budaya, etnis, agama dan bahasa.

“Australia menyadari bahwa Indonesia lebih dari Jakarta dan Bali,” kata Albanese dalam jumpa pers di Kedutaan Besar Australia setelah bertemu dengan mitranya dari Indonesia Joko Widodo, Senin.

Dia mengatakan dia adalah perdana menteri Australia pertama yang mengunjungi Makassar, sekitar 1.390 kilometer (860 mil) timur laut Jakarta dan kota terbesar di Indonesia timur yang memiliki hubungan lama dengan Penduduk Asli Australia.

“Ada peluang untuk bisnis dan investasi Australia di Indonesia. Makassar memiliki masa depan yang cerah sebagai bagian dari pertumbuhan Indonesia, yang akan membuatnya tumbuh menjadi salah satu dari lima ekonomi teratas dunia di tahun-tahun mendatang.”

Dia dijadwalkan bertemu dengan Gubernur Sulawesi Selatan Andy Sudirman Suleiman, yang ingin meningkatkan investasi asing di provinsinya, khususnya di bidang infrastruktur.

Perjalanannya juga termasuk kunjungan ke Universitas Negeri Hassan El-Din di Medina, di mana dia memberikan kuliah umum. Albanese telah berjanji untuk mendukung sektor pendidikan di Indonesia, termasuk dengan menawarkan lebih banyak beasiswa.

Sebelum berangkat pada Selasa sore, ia juga dijadwalkan mengunjungi Albanese, salah satu pabrik tepung terbesar di dunia, yang menggiling gandum Australia dan kemudian mengekspornya ke Australia.

Orang Albanese terpilih, dilantik dan melakukan perjalanan luar negeri pertamanya bulan lalu untuk menghadiri pertemuan puncak empat arah di Jepang. Kunjungan bilateral pertamanya ke luar negeri adalah ke Indonesia – ekonomi terbesar di Asia Tenggara dan perhentian pertama bagi perdana menteri Australia yang baru dalam beberapa dasawarsa.

READ  Setelah para pejuang COVID, para atlet olimpiade mendapatkan vaksin

Widodo menjamunya pada upacara resmi pada hari Senin di istana kepresidenan di Bogor, tepat di luar ibu kota. Sebelum pertemuan, Widodo memberikan sepeda kepada orang Alba dan pasangan itu melepas jaket mereka, mengenakan helm, dan berkeliling taman besar mansion.

Pada konferensi pers bersama, Albanese mengatakan hubungan perdagangan dan investasi antara kedua negara adalah “prioritas”, menyoroti ambisi mereka untuk memanfaatkan Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Indonesia-Australia dengan lebih baik. Mereka juga membahas Dana Iklim dan Infrastruktur Australia dengan Indonesia.

Dana tambahan akan disalurkan kepada sepuluh anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara melalui program bantuan pembangunan.

“Memperdalam jangkauan ke Asia Tenggara adalah prioritas bagi pemerintah saya,” kata Albanese. “Lembaga-lembaga yang dipimpin ASEAN dan ASEAN berada di pusat visi kami untuk Indo-Pasifik.”

Dia mengatakan Canberra akan menunjuk utusan tingkat tinggi untuk ASEAN dan mendirikan kantor untuk Asia Tenggara di Kementerian Luar Negeri dan Perdagangan. Selain itu, pemerintahnya akan menyiapkan strategi ASEAN mengenai peluang ekspor dan investasi di seluruh kawasan.