memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pemicu yang membuat induk gurita menghancurkan dirinya sendiri

Sebagian besar spesies gurita hidup selama satu tahun. Namun kematian induk gurita setelah melahirkan telah menjadi tontonan ilmiah sejak lama.

Persis mengapa ibu gurita terlibat dalam bentuk melukai diri sendiri yang menyebabkan kematian segera setelah berkembang biak tetap menjadi misteri. Tetapi Sebuah studi yang diterbitkan Kamis di jurnal Current Biology Gurita dua tempat California digunakan sebagai model untuk membantu menjelaskan fisiologi perilaku aneh ini.

Yan Wang, profesor psikologi dan biologi di University of Washington dan penulis studi tersebut, menjelaskan bahwa spesies betina melewati tiga tahap reproduksi.

Setelah mereka kawin, sang ibu menghasilkan telurnya dan menanganinya dengan hati-hati. Ambil setiap telur, satu per satu, dan ikat dengan hati-hati menjadi benang panjang. Kemudian dia memasangnya di dinding sarangnya, dan mereka tinggal di sana, meniupkan air ke atas telur agar telur tetap teroksigenasi dan sangat terlindung dari pemangsa.

Tapi kemudian dia berhenti makan. Anda mulai menghabiskan banyak waktu jauh dari telur. Kehilangan warna dan tonus otot. Matanya rusak. Banyak ibu mulai menyakiti diri mereka sendiri. Beberapa menggosok kerikil di dasar laut, yang melukai kulit mereka; Yang lain menggunakan pengisap mereka untuk membuat hama di sepanjang tubuh mereka. Dalam beberapa kasus, mereka bahkan memakan lengan mereka sendiri.

Para ilmuwan telah mengetahui selama beberapa waktu bahwa perilaku reproduksi gurita, termasuk kematian, dikendalikan oleh dua kelenjar optik hewan, yang bertindak seperti kelenjar pituitari pada vertebrata, mengeluarkan hormon dan produk lain yang mengontrol berbagai proses tubuh. (Kelenjar disebut “optik” karena lokasinya di antara mata hewan. Mereka tidak ada hubungannya dengan penglihatan.) Jika kedua kelenjar diangkat melalui pembedahan, betina meninggalkan induknya, mulai makan lagi, dan tumbuh dan memiliki umur yang panjang.

READ  Apakah para ilmuwan salah tentang Merkurius? Hati besinya yang besar mungkin karena magnet!

Studi baru menjelaskan jalur kimia spesifik yang dihasilkan oleh kelenjar optik yang mengatur perilaku reproduksi ini.

Mereka menemukan bahwa satu jalur menghasilkan prenolinolone dan progesteron, yang tidak mengejutkan, karena zat ini diproduksi oleh banyak hewan lain untuk mendukung reproduksi.

Produk lain menghasilkan prekursor asam empedu yang meningkatkan penyerapan lemak makanan, dan yang ketiga menghasilkan 7-dehydrocholesterol, atau 7-DHC. 7-DHC dihasilkan di banyak vertebrata juga. Pada manusia, ia memiliki berbagai fungsi, termasuk peran utama dalam produksi kolesterol dan vitamin D. Tetapi kadar 7-DHC yang tinggi bersifat racun, dan telah dikaitkan dengan gangguan seperti sindrom Smith-Lemli-Opitz, penyakit genetik langka yang menjadi ciri khasnya. Masalah intelektual, perkembangan dan perilaku yang parah. Pada gurita, Dr. Wang dan rekan menduga bahwa 7-DHC mungkin menjadi faktor utama dalam memicu perilaku melukai diri sendiri yang berujung pada kematian.

“Ini adalah studi yang elegan dan inovatif yang menjawab pertanyaan lama tentang reproduksi terprogram dan kematian sebagian besar gurita,” kata Roger T. Hanlon, kepala ilmuwan di Laboratorium Biologi Kelautan di Woods Hole, Massachusetts, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. pembelajaran.

“Bagi kami, yang paling menarik adalah melihat paralel antara gurita dan invertebrata lain dan bahkan manusia,” kata Dr. Wang. “Sangat menarik untuk melihat penggunaan umum dari molekul yang sama pada hewan yang sangat jauh satu sama lain,” tambahnya.

Molekulnya mungkin sama, tetapi kematian, katanya, sangat berbeda. Kita umumnya melihat kematian manusia sebagai kegagalan atau kegagalan sistem atau fungsi organ.

“Tapi itu tidak berlaku untuk gurita,” kata Dr. Wang. “Sistem seharusnya melakukan itu.”