memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pemeliharaan perdamaian dan hubungan sipil-militer Indonesia: pedang bermata dua

Selama dua tahun masa jabatan Indonesia di Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (2019-2020), negara ini membuat keuntungan yang signifikan tidak hanya dalam memperkuat operasi pemeliharaan perdamaian tetapi juga dalam Meningkatkan peran perempuan dalam pasukan penjaga perdamaian Dengan disahkannya Resolusi 2538 yang diajukan oleh Indonesia.

Sejak awal Penyebaran penjaga perdamaian pertama peace Dari 559 personel infanteri ke Sinai pada tahun 1957, komitmen Indonesia pada misi perdamaian PBB telah mencapai banyak tujuan kebijakan luar negeri dan pertahanan negara serta kepentingan dalam negeri.

Secara khusus, operasi-operasi ini memperkuat komitmen konstitusional Indonesia untuk menjadi kontributor “bebas dan aktif” bagi perdamaian dan stabilitas global. Keterlibatannya telah memberinya reputasi untuk militernya, Tentara Nasional Indonesia (TNI), dan kepolisian, Kepolisian Republik Indonesia (POLRI).

Di dalam negeri, operasi pemeliharaan perdamaian di Indonesia juga didorong oleh keyakinan bahwa mereka akan meningkatkan profesionalisme militer dengan meningkatkan interoperabilitas dan keterampilan. Namun, pemeliharaan perdamaian mungkin menjadi pedang bermata dua: apa yang berhasil dalam jangka pendek bagi kemampuan militer Indonesia dapat menimbulkan tantangan bagi hubungan sipil-militer dalam jangka panjang. Meskipun ada banyak faktor lain seperti rezim patronase dan nostalgia orang kuat yang memengaruhi keseimbangan sipil dan militer di nusantara, dampak pemeliharaan perdamaian PBB telah menjadi bidang analisis akademis dan politik yang relatif kurang dipelajari.

Sejak tahun 1998, baik pemimpin sipil maupun reguler telah mendorong reformasi militer Indonesia, dimulai dengan keluar dari politik resmi dan pemisahan dari polisi. Para pengambil keputusan juga berusaha membangun reputasi militer sebagai kekuatan tempur yang mampu dan fokus secara eksternal, meninggalkan kenangan pelanggaran hak asasi manusia dan obsesi terhadap keamanan internal.

READ  Fitur baru, tampilan baru: Bisakah augmented reality meningkatkan penjualan produk kecantikan?

Biasanya, sementara pengaruh sipil atas militer telah tumbuh, termasuk dalam pengembangan kebijakan pertahanan, anggaran, dan pengadaan, anggota tetap masih memiliki pengaruh yang signifikan atas urusan negara. Melayani jenderal aktif dan pensiunan menteri seniorDan Konsultan dan Pemimpin satuan tugas pentingKehadiran militer tersebar di seluruh nusantara karena sistem komando daerah.

Pemeliharaan perdamaian mempengaruhi hubungan sipil-militer di tiga bidang. Yang pertama adalah budaya militer, sering didefinisikan sebagai keyakinan, praktik, sikap, dan preferensi institusional militer. Penting bagi identitas dan kohesi angkatan bersenjata, dan Bisa juga berarti “Cara perang” tentara atau cara berperang. Para pemimpin Indonesia memiliki Saya mencoba untuk beralih Budaya Tentara Nasional Inggris bergerak menjauh dari pola pikir berbasis darat yang fokus ke dalam ke pandangan berbasis angkatan laut yang lebih fokus ke luar.

Namun, seperti yang ditunjukkan oleh banyak penelitian, perubahan budaya membutuhkan waktu. Karena bagian terbesar dari operasi pemeliharaan perdamaian Indonesia adalah operasi darat, ada cukup alasan bagi militer untuk menerima dana, sumber daya, dan pelatihan tambahan sambil memperoleh pengalaman internasional.

Sejak tahun 2009, Jakarta telah Berkontribusi pada aset lepas pantai Kepada Angkatan Laut Perserikatan Bangsa-Bangsa di Lebanon untuk mendukung Angkatan Laut Lebanon; Namun, ini merupakan persentase terbatas dari pasukan penjaga perdamaian Indonesia. Misalnya, dari 1.300 orang yang dikerahkan pada tahun 2018, Hanya sekitar 100 yang berasal dari Angkatan Laut. Keuntungan reputasi sebagian besar jatuh ke pasukan darat, dengan konsesi diberikan kepada perwira militer. Visibilitas internasional tambahan ini kemungkinan akan meningkatkan rasa prioritas Angkatan Darat di antara layanan, dan meningkatkan budaya dan pengaruh darat di dalam Angkatan Darat. Seperti yang ditunjukkan selama kepresidenan Joko Widodo, Perwira militer aktif dan pensiunan Seringkali mereka pertama kali dipilih untuk peran penting.

READ  Coronavirus terbaru: Australia mencatat total harian tertinggi dalam setahun saat Delta menyebar ke seluruh Sydney

Komitmen pemeliharaan perdamaian juga membenarkan sistem regional TNI yang ekspansif melalui 15 Komando Daerah (atau KODAM) yang mengunggulkan pasukan darat. Karena kondisi geografis dan perjalanan sejarahnya, Indonesia mempertahankan kehadiran militer di seluruh nusantara, dalam sistem yang mencerminkan administrasi sipil dari tingkat kabupaten hingga tingkat desa.

Akademisi Indonesia Muhammad Haribin mencatat di لاحظ buku modern Mengenai operasi militer non-perang di negara ini, militer Indonesia menegaskan bahwa keterampilan keterlibatan masyarakat yang dipelajari tentara di daerah terpencil nusantara berguna dalam melatih mereka untuk operasi pemeliharaan perdamaian dan sebaliknya. Alasan ini, katanya, memungkinkan pejabat senior militer untuk berargumen bahwa tatanan regional, serta sumber daya yang menyertainya, dibenarkan untuk memenuhi kepentingan kebijakan luar negeri Indonesia.

Sementara sistem teritorial dipromosikan sebagai wilayah potensial untuk reformasi setelah tahun 1998, hal itu terus berlanjut. Tidak hanya kurangnya kemauan politik untuk memperbaikinya, tetapi tetap berguna. Kehadiran militernya yang luas memungkinkan keterlibatan masyarakat terpencil, dan dalam banyak kasus, TNI adalah satu-satunya kekuatan dengan pengaruh strategis, logistik, dan kemampuan komando dan kontrol untuk merespons bencana alam yang berulang di negara ini dengan tepat.

Kehadiran militer yang jauh telah menyebabkan keterlibatannya di bidang-bidang seperti pendidikan, kontra-ekstremisme, dan kesehatan, yang telah memperkeruh pembagian kerja antara pasukan keamanan dan warga sipil.

Bagi Australia, ada banyak hal yang dapat diperoleh dari semangat berkelanjutan Indonesia untuk menjaga perdamaian. Misalnya, kedua pemerintah telah berkomitmen untuk bekerja ke arah ini. Bagikan pasukan mereka Pada misi pemeliharaan perdamaian PBB di masa depan, mewakili a ‘bagian baru’ dalam kemitraan strategis komprehensif mereka.

Namun, harapan kemajuan dalam publikasi bersama ini harus dikelola dalam konteks keterbatasan sumber daya Covid-19. Australia juga berkepentingan untuk melihat lebih banyak profesionalisasi tentara dan polisi di Indonesia melalui pengalaman internasional. Dari perspektif Canberra yang strategis, sementara pasukan darat penting untuk jenis operasi amfibi potensial yang perlu disiapkan Indonesia untuk mempertahankan Kepulauan Natuna, pemeliharaan perdamaian menghadirkan peluang yang belum dimanfaatkan untuk meningkatkan kekuatan angkatan laut yang dibutuhkan Jakarta untuk melindungi zona ekonomi eksklusifnya.

READ  Indonesia berharap dapat menerima pengunjung internasional pada Juli 2021

Jelas bahwa Indonesia dan masyarakat internasional memperoleh banyak manfaat penting dari pemeliharaan perdamaian. Jangkauan global dan kehadiran Indonesia sebagai aktor keamanan disambut baik dan Jakarta patut bangga dengan komitmennya. Itu di antara 10 negara penyumbang teratas Dalam misi perdamaian PBB sejak 2017.

Namun, komplikasi dalam hubungan sipil-militer lokal diakibatkan oleh pengerahan militer dan polisi Indonesia dalam operasi ini. Profesionalisasi angkatan bersenjata yang berkelanjutan harus ditimbang dengan kebutuhan akan budaya angkatan laut yang lebih kuat. Mempertahankan pembagian kerja yang lebih jelas antara pasukan sipil dan militer sambil memperkuat pasukan bukanlah hal yang mudah.

Dengan mengenali beberapa ketegangan dan interaksi antara tujuan kebijakan luar negeri dan tujuan domestik, dan membuat penyesuaian yang diperlukan, Indonesia dapat terus memaksimalkan nilai kontribusinya terhadap keamanan internasional sambil mempertahankan keseimbangan sipil-militer di dalam negeri.