memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pembicaraan perdagangan antara Kanada dan Indonesia dimulai untuk kesepakatan kemitraan ekonomi yang komprehensif

  • Pada Januari 2021, Kanada mengumumkan telah meluncurkan konsultasi publik tentang Comprehensive Economic Partnership Agreement (CEPA) dengan Indonesia.
  • Perdagangan bilateral antara kedua negara masih relatif rendah sekitar 3,7 miliar USD; Namun, ada potensi pertumbuhan di banyak sektor.
  • Ini termasuk meningkatkan ekspor gandum Kanada ke Indonesia, yang merupakan salah satu importir terbesar tanaman ini di dunia.
  • Kanada juga telah meluncurkan diskusi eksplorasi mengenai kemungkinan perjanjian perdagangan bebas dengan blok ASEAN.

Pada 11 Januari 2021, Menteri Bisnis Kecil, Promosi Ekspor dan Perdagangan Internasional Kanada, Mary Ng, mengumumkan bahwa negaranya telah meluncurkan konsultasi publik mengenai Perjanjian kemitraan ekonomi yang komprehensif (CEPA) dengan Indonesia.

Konsultasi publik ini adalah proses organisasi yang mempertimbangkan masukan publik untuk proyek, kebijakan, dan undang-undang dalam skala besar, antara lain. Warga Kanada memiliki waktu hingga 23 Februari 2021, untuk memberikan tanggapan mereka atas konsultasi ini. CEPA akan menguntungkan eksportir dan importir Kanada karena akan meningkatkan akses ke ekonomi terbesar di ASEAN dan negara terbesar keempat di dunia berdasarkan jumlah penduduk.

Selain itu, mengembangkan CEPA dengan Indonesia akan membantu kasus Kanada dalam mencapai Perjanjian Perdagangan Bebas (FTA) dengan ASEAN, yang sedang dalam tahap diskusi eksplorasi negosiasi. Kanada telah menjadi mitra dalam Dialog ASEAN sejak 1977 – hanya satu dari 10 negara yang menikmati status ini – di mana kedua kawasan bekerja sama dalam hal kepentingan ekonomi, politik dan keamanan, integrasi kawasan, dan dialog antaragama.

Perdagangan bilateral tetap kecil dengan potensi pertumbuhan yang besar

Perdagangan bilateral antara Kanada dan Indonesia tetap kecil – berjumlah lebih dari $ 3,7 miliar USD pada 2019 – dibandingkan dengan tetangganya, Amerika Serikat, yang perdagangan bilateral dengan Indonesia mencapai $ 30 miliar pada tahun yang sama.

READ  Rencana Penetasan Karbon | Berita | Bisnis lingkungan

5 Besar-Impor-Kanada-Indonesia-2019

Pertanian

Kanada adalah pengekspor utama gandum dan produk mislin ke Indonesia, dengan perkiraan nilai lebih dari US $ 500 juta, dan meskipun permintaan menurun pada tahun 2020 karena pandemi COVID-19, namun diperkirakan akan meningkat lagi pada tahun 2021, memberikan skala yang terukur. peluang bisnis. Untuk pemasok Kanada.

Indonesia mengimpor lebih dari 11 juta ton gandum setiap tahun – menjadikannya salah satu pengimpor terbesar di dunia – karena iklim tropis negara itu membuat sulit untuk menanamnya. Pendapatan per kapita yang lebih tinggi serta kelas menengah yang tumbuh dikaitkan dengan peningkatan konsumsi produk berbasis gandum.

Kanada memegang hampir 16 persen pangsa pasar dan mengekspor lebih dari 2,28 juta ton ke Indonesia, menjadikannya pasar ekspor terbesar Kanada untuk tanaman tersebut. Gandum durum Kanada sangat populer di Indonesia, yang digunakan untuk membuat roti dan pasta. Indonesia merupakan pasar mi instan terbesar kedua di dunia setelah China dengan permintaan mencapai lebih dari 12 miliar porsi setiap tahunnya.

Negara ini menghadapi persaingan dari Australia, yang menyumbang antara 40 dan 60 persen dari impor gandum tahunan Indonesia, yang bernilai lebih dari $ 1,2 miliar. Perusahaan Australia juga memiliki keunggulan lain di sektor ini. Indonesia dan Australia meratifikasi Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA) yang diratifikasi pada Februari 2020. IA-CEPA akan meningkatkan akses pasar barang dan hampir semua barang ekspor. Dari pasar masing-masing, tarif akan diturunkan atau bebas bea.

Ternak

Industri daging sapi di Indonesia merupakan peluang terukur lainnya bagi perusahaan Kanada. Kanada sendiri menduduki peringkat ketujuh dunia dalam hal ekspor daging sapi pada tahun 2020, dengan total sekitar 500.000 ton. Jika negaranya bisa lolos persyaratan sertifikasi halal di Indonesia, maka bisa memanfaatkan salah satu pasar daging sapi terbesar di Asia itu. Sekali lagi, persaingan semakin meluas karena Indonesia juga merupakan pelanggan sapi hidup terbesar di Australia, dengan mengimpor lebih dari 675.000 setiap tahunnya.

READ  Ming-Chi Kuo says the market is very bullish

infrastruktur

Infrastruktur adalah sektor penting lainnya yang harus dieksplorasi oleh perusahaan Kanada, terutama dalam layanan teknik khusus, seperti pengembangan pelabuhan dan kota pintar. Indonesia terus memperluas jaringan transportasi umum, bandara, dan fasilitasnya seiring dengan rencana pemerintah untuk menghabiskan lebih dari US $ 400 miliar untuk pembangunan infrastruktur hingga tahun 2024.

Pemerintah juga membangun modal baru senilai US $ 33 miliar di Kalimantan. UKM Kanada bertujuan untuk menjadi kota hijau yang cerdas, yang memberikan solusi khusus untuk proyek ini akan berhasil mengeksplorasi peluang ini.

Indonesia - Infrastruktur - Belanja - 2019-2024

Sektor layanan digital

Dalam laporan yang disiapkan oleh Temasek, Google, dan Bains & Co, ekonomi digital Indonesia diperkirakan mencapai 124 miliar dolar AS pada tahun 2025, didukung oleh e-commerce, perjalanan online, layanan keuangan, media online, transportasi dan pengiriman makanan, teknologi kesehatan. , dan teknologi pendidikan.

Perusahaan Kanada yang dapat menyediakan layanan digital dari berpartisipasi dalam perjalanan ke platform fintech dapat memanfaatkan ekonomi digital Indonesia yang besar dan berkembang. Namun, sangat penting bagi mereka untuk menyesuaikan strategi agar sesuai dengan pasar lokal, seperti menyediakan metode pembayaran online tradisional.

Layanan keuangan digital, misalnya, memiliki ruang pertumbuhan yang sangat besar di Indonesia, mengingat negara ini dihuni oleh 42 juta orang yang tidak memiliki rekening bank dan 92 juta orang dewasa yang tidak memiliki rekening bank, di samping sekelompok besar usaha kecil dan menengah. Perusahaan fintech dapat mengembangkan peringkat skor kredit alternatif untuk UKM Indonesia.

Pembaruan tentang Perjanjian Perdagangan Bebas Kanada-ASEAN

Karena Kanada terus terlibat dalam pembentukan CEPA dengan Indonesia, negara tersebut juga mencari peluang untuk menjajaki perjanjian perdagangan bebas dengan blok ASEAN. Kanada telah memiliki pengaturan perdagangan bebas dengan beberapa negara ASEAN (Malaysia, Singapura, Vietnam, dan Brunei) melalui keanggotaannya dalam Comprehensive Trans-Pacific Partnership Progressive Agreement (CPTPP) yang ditandatangani secara resmi pada tahun 2018.

READ  Trump pardons a Google engineer accused of stealing Uber secrets

Kanada menjadi mitra dialog pada tahun 1977 dan didirikan Deklarasi Bersama Kanada-ASEAN tentang Perdagangan dan Investasi (JDTI) pada tahun 2011, yang menyediakan platform bagi Kanada dan ASEAN untuk bertukar informasi tentang peluang perdagangan dan investasi.

Kanada dan ASEAN diluncurkan Diskusi eksplorasi Dari FTA 2017, dan keduanya telah melakukan beberapa studi kelayakan untuk menilai potensi keuntungan ekonomi dari FTA pada pertengahan 2018. Kedua kawasan mengumumkan kesimpulan pembahasan penjajakan potensi perjanjian perdagangan bebas antara Kanada dan ASEAN pada 8Y Menteri Ekonomi ASEAN (AEM) – Konsultasi Kanada pada September 2019.


tentang kami

ASEAN Briefing diproduksi oleh Desan Shira dan Perusahaan. Perusahaan membantu investor asing di seluruh Asia dan memiliki kantor di seluruh ASEAN, termasuk di SingapuraDan HanoiDan Kota Ho Chi Minh, Dan Da Nang Di Vietnam sebagai tambahan Batam Dan Jakarta, di Indonesia. Kami juga memiliki perusahaan mitra di MalaysiaDan Bangladesh, The Filipino, Dan Thailand Selain praktik kami di Cina Dan India. Silakan hubungi kami di [email protected] atau kunjungi situs web kami di www.dezshira.com.