memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pembajakan buku: kekurangan uang dan haus akan pengetahuan atau hanya scam? – Menulis

Buku bajakan mudah ditemukan di Indonesia. Dari kios dan outlet di mal hingga berbagai platform e-commerce yang menampung penjual yang membawa barang haram, mereka yang mencari versi murah dari alamat apa pun, lama dan baru, asing atau Indonesia bisa.

Dari fotokopi yang jelas hingga cetakan pindaian hitam putih, hingga salinan berkualitas tinggi, buku bajakan hadir dalam berbagai bentuk dan bentuk untuk menyesuaikan dengan setiap anggaran.

Banyak penjual buku bajakan beralih ke aplikasi perpesanan digital seperti Telegram untuk mempromosikan salinan e-book ilegal, sementara klub buku membagikan file e-book asli atau salinan PDF di antara anggotanya.

Bagi banyak orang, memiliki bahan bacaan yang berharga dengan harga serendah mungkin, bahkan gratis, tampaknya seperti pencapaian. Tetapi inilah mengapa industri kreatif terus berjuang melawan pembajakan, seringkali oleh para pecinta sastra yang harus mendukung para penulis dan industri yang menyediakan mata pencaharian bagi mereka.

Pembajakan biasanya ditoleransi di industri toko buku karena kepercayaan yang murah hati bahwa pengetahuan harus gratis, terlepas dari sumbernya. Aruna (bukan nama sebenarnya), seorang penulis periklanan berusia 25 tahun di Jakarta, sangat yakin bahwa model bisnis yang berorientasi profit tidak boleh diterapkan pada pendidikan.

“Pengetahuan tidak boleh terbatas pada mereka yang punya uang. Saya tidak setuju dengan pengetahuan penjaga gerbang di balik larangan berlangganan yang tidak dibayar. Tetapi jika penelitian, teks atau buku membutuhkan dukungan keuangan. […] Saya akan lebih cenderung membayar sumbangan. ” Jakarta Post.

Biaya adalah faktor besar bagi Aruna, seorang pembaca setia yang tumbuh dalam keluarga yang kekurangan uang seperti banyak orang Indonesia lainnya. Jadi mengakses buku bajakan secara online sepertinya satu-satunya solusi yang praktis dan terjangkau. Tiffany (bukan nama sebenarnya) berada dalam situasi yang sama, dan penggemar berusia 22 tahun itu mengatakan dia telah mengunduh e-book bajakan selama lebih dari satu dekade sejak sekolah menengah.

Ignorance Is Flammable: Henry Manambering, yang telah menulis empat buku non-fiksi, mengatakan banyak produser buku bajakan tidak menyadari dampak aktivitas mereka terhadap industri. (JP / Atas kebaikan Gramedia)

Kedua wanita itu mengklaim bahwa mereka dan banyak teman mereka yang berpikiran sama “selektif” tentang judul bajakan yang mereka unduh, mengatakan bahwa mereka jarang mengunduh buku bajakan dari penerbit independen dan penulis junior. Namun, tak satu pun dari mereka dapat menentukan di mana mereka menarik garis antara penulis yang relatif tidak dikenal dan penulis mapan.

READ  Sebuah restoran Indonesia menggunakan potongan karton para pemimpin dunia untuk menegakkan jarak sosial

“Judul-judul besar dari penulis terkenal bisa berhasil tanpa saya disponsori, tetapi tidak untuk penulis baru. Jadi untuk penulis saat ini dan beberapa penulis favorit, saya akan mengeluarkan uang,” kata Arona.

Sedangkan untuk Tiffany, dia mengatakan bahwa dia hanya mendownload judul yang pernah dia baca sebelumnya. “Ada perasaan bahwa saya telah membeli buku, tapi terkadang saya merugi [them] Dan saya ingin membacanya kembali. Jadi tidak ada salahnya membaca versi gratisnya, bukan? “

Menyakiti industri

Ika Natasa, penulis buku tersebut Arsitektur Cinta (2016) dan Referensi yang sulit (Pertanda buruk; 2017), dia menemukan argumen bahwa “buku itu mahal” tidak dapat dipertahankan, dan telah berulang kali berbicara menentang pembajakan buku di Twitter.

“Orang-orang selalu bilang mereka kekurangan uang untuk membeli buku dari toko, tapi ada banyak cara legal lain untuk mendapatkan buku itu,” kata Eka, yang memiliki delapan buku terbitan, kepada surat kabar tersebut.

“Kamu bisa meminjam [money] Dari teman atau tunggu sebentar dan simpan sampai Anda bisa membeli buku dari toko resminya. Bagaimanapun, penulis buku juga menginvestasikan sebagian besar waktu mereka, terkadang bertahun-tahun, untuk menyelesaikan sebuah buku. “

Dilema etika: Sebuah mal tertentu di Jakarta terkenal dengan penyewa yang menjual buku bajakan di samping judul bekas.  Sementara beberapa orang mungkin mengatakan bahwa pembajakan buku membantu meningkatkan literasi, masalah sebenarnya adalah bahwa semua pekerja di industri buku kehilangan pendapatan potensial, dari desainer tata letak dan sampul hingga pegawai kantoran di perusahaan penerbitan.Dilema etika: Sebuah mal tertentu di Jakarta terkenal dengan penyewa yang menjual buku bajakan di samping judul bekas. Sementara beberapa orang mungkin mengatakan bahwa pembajakan buku membantu meningkatkan literasi, masalah sebenarnya adalah bahwa semua pekerja di industri buku kehilangan pendapatan potensial, dari desainer tata letak dan sampul hingga pegawai kantoran di perusahaan penerbitan. (JP / Vania Evan)

Henry Manambering, lebih dikenal sebagai Buku Pegangan Alpha Girl (2016) dan untuk judul non-fiksi lainnya, dia mengatakan dia mengalami masalah yang sama, menemukan salinan bajakan dari bukunya dijual dengan harga online yang jauh lebih rendah. Beberapa pedagang e-niaga bahkan membajak buku audio dan mengunggahnya ke platform streaming seperti YouTube.

READ  Angkatan Laut China Bantu Indonesia Selamatkan Kapal Selam yang Tenggelam, Berita Dunia

“Saya pikir kebanyakan dari mereka adalah bajak laut [books] Sadar akan kesalahan mereka, tetapi beberapa gagal menarik garis antara berbagi dan pelanggaran hak cipta. “Mereka sama sekali tidak sadar, dan itu membuat mereka sulit disalahkan,” kata Henry, yang juga bekerja di sebuah biro iklan.

Ika dan Henry sama-sama prihatin bahwa praktik ilegal merusak ekosistem penerbitan dan distribusi buku secara keseluruhan.

“Pembajakan buku menghambat motivasi penulis. Pada titik tertentu, ada kemungkinan mereka akan menjadi frustrasi jika tidak diberi cukup kompensasi. Jadi ini bukan hanya tentang penulis yang kehilangan pendapatannya, ini masalah peradaban manusia secara keseluruhan,” dia kata. Henry.

Benar itu benar: Penulis laris Ika Natassa tidak menerima keterjangkauan sebagai alasan untuk membeli buku bajakan.Benar itu benar: Penulis laris Ika Natassa tidak menerima keterjangkauan sebagai alasan untuk membeli buku bajakan. (JP / Atas kebaikan Ika Natasa)

Eka menjelaskan bahwa sebagian besar pengarang Indonesia hanya menerima 10% dari harga buku mereka, yang berarti dampak lebih lanjut bagi orang lain yang pernah bekerja di industri tersebut.

“Kalau dipikir-pikir, harga sebuah buku tidak hanya membayar pengarangnya, tapi juga semua orang di industri ini. Kami membayar editornya, [layout designer]Desainer sampul, pekerja di toko buku, perusahaan penerbitan, dan banyak lagi.

Dionysius Wesno, humas raksasa penerbitan PT Gramedia Pustaka Utama, menjelaskan bahwa struktur biaya produksi judul itu rumit dan jauh jangkauannya.

“Ada banyak faktor di balik harga sebuah buku, dari kertas hingga tinta hingga biaya tak terlihat seperti biaya perawatan IT dan distribusi buku,” ujarnya.

Pahala surgawi

Ilham (bukan nama sebenarnya), 46, telah membuat dan menjual buku bajakan sejak 2002, terutama di pusat perbelanjaan tua di Jakarta yang terkenal dengan deretan toko kecil yang menjual buku bekas dan impor. Dia mengatakan bahwa penerbit sering meminta penegak hukum untuk melakukan penggerebekan, tetapi beberapa pemilik toko di dalam dan sekitar mal memberi tahu dia dan vendor lain tentang penggerebekan yang akan datang.

READ  Your horoscope for today, January 24, 2021

Dia menambahkan bahwa keuntungan yang dia peroleh dari menjual buku bajakan di tokonya, yang juga menjual buku bekas, “tidak banyak”.

“Harganya sangat kompetitif dan pembaca mencari opsi termurah yang tersedia, jadi terkadang mereka menyalin sendiri bukunya,” kata Elham.

Selagi Surat Saya juga menghubungi banyak pedagang online yang menjual ratusan alamat bajakan di platform e-commerce, serta perwakilan platform, banyak dari mereka tidak membalas dan mereka yang tidak menanggapi tidak siap untuk mendaftar. Toko-toko ini masih aktif hari ini, dan banyak yang memiliki peringkat tinggi dan ulasan pelanggan yang bagus.

Ditanya tentang dilema etika tentang bagaimana pembajakan buku mempengaruhi seluruh industri penerbitan, Ilham menjawab: “Saya pikir penerbit telah merugikan penjual seperti kita. Mereka melakukan penjualan cepat dan diskon besar dan semua itu untuk mengganggu standar harga. Jadi saya tidak ‘ Aku tidak berpikir aku berhutang padaku. [anything] Untuk penerbit. “

Bagaimana dengan penulisnya? Nah, penulis mungkin akan mendapatkan pahala di akhirat karena memberikan pendidikan gratis kepada orang-orang, kata Elham sambil tersenyum.

Namun bagi Eka, argumen ini sama sekali tidak membenarkan pembajakan buku.

“Jika ide, pengetahuan, dan hiburan itu gratis, siapa yang akan membayar harganya [production costs]? “Dia berkata.