memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pekerjaan dimulai pada pembangkit listrik tenaga surya terapung 145 MW di Indonesia

Pembangunan pembangkit listrik tenaga surya terapung 145 MW telah dimulai di Indonesia menyusul krisis keuangan yang dialami oleh pengembang.

Proyek pembangkit listrik fotovoltaik terapung Sirata, yang ditetapkan sebagai salah satu proyek terbesar dan terbesar di Asia Tenggara, diharapkan dapat menyediakan listrik yang cukup untuk 50.000 rumah.

Ini akan berkontribusi pada 214.000 ton emisi karbon per tahun dan menciptakan 800 pekerjaan.

Proyek ini merupakan target Indonesia sebesar 23% yang berasal dari sumber terbarukan pada tahun 2025 di bawah program percepatan infrastruktur ketenagalistrikan.

Mustar dan PT PJBI, anak perusahaan PT PLN, dijadwalkan memulai bisnis pada kuartal keempat tahun 2022.

Bahlil Lahadalia, Menteri Penanaman Modal Republik Indonesia dan Ketua Badan Koordinasi Penanaman Modal, mengatakan: “Kementerian Penanaman Modal mendukung penuh realisasi investasi proyek surya terapung oleh PT PJBI dan Mustar. Akan menjadi 23% pada tahun 2025.

“Proyek ini mencerminkan investasi pertama Uni Emirat Arab di sektor energi terbarukan di Indonesia dan kami menantikan kerja sama lebih lanjut antara negara-negara kami saat kami menggunakan sumber daya alam kami untuk membangun masa depan yang lebih berkelanjutan.”

Jika Anda menikmati cerita ini, Anda dapat berlangganan email mingguan kami Berita Langsung Energi – Jika Anda tertarik untuk mempelajari lebih lanjut tentang perjalanan ke net zero pada tahun 2050, Anda dapat mendaftar untuk itu Nol bersih masa depan Buletin.

READ  Marah menyebar di Indonesia, antrean untuk segelintir orang, SE Asia News & Top Stories