memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pejabat kesehatan Hawaii mengidentifikasi seorang penduduk Oahu dengan kemungkinan kasus cacar monyet kedua

Sore ini, Departemen Kesehatan Hawaii mengumumkan “kemungkinan kasus” cacar monyet kedua yang telah diidentifikasi pada seorang penduduk Hawaii.

Pejabat kesehatan mengatakan orang tersebut adalah penduduk Oahu dan telah melakukan kontak dekat dengan Kasus pertama yang mungkin terjadi pada penduduk Oahu lainnya yang dirawat di Rumah Sakit Tripler Army Medical Center. Pejabat kesehatan negara pada 3 Juni melaporkan kemungkinan kasus pertama dari seseorang yang memiliki gejala yang konsisten dengan cacar monyet dan baru-baru ini melakukan perjalanan ke suatu daerah dengan kasus yang dikonfirmasi.

Departemen laboratorium negara bagian mendeteksi strain orthopoxvirus dari monkeypox dengan menguji sampel lesi kulit dari penduduk pertama.

Sebuah tes untuk mengkonfirmasi kedua kondisi sedang menunggu dengan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Departemen Kesehatan mengatakan tidak ada jadwal kapan ini akan terjadi. Kontak telah diidentifikasi dan sedang dipantau.

“Sementara risiko bagi sebagian besar orang Hawaii tetap rendah, kami mendesak individu dengan gejala yang konsisten dengan cacar monyet untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka,” kata wakil ahli epidemiologi negara bagian Dr. Nathan Tan dalam rilis berita. “Kami terus bekerja sama dengan penyedia, agen federal, dan komunitas saat kami menanggapi kasus ini.”

Pejabat kesehatan menggambarkan cacar monyet sebagai penyakit langka yang disebabkan oleh virus cacar monyet.

Infeksi dimulai dengan gejala seperti flu seperti kelelahan, demam, sakit kepala, kedinginan, nyeri otot, dan pembengkakan kelenjar getah bening. Kemudian berkembang menjadi ruam atau luka, sering di tangan, kaki, dada, wajah atau alat kelamin, kata mereka, menambahkan bahwa pasien umumnya jatuh sakit dalam waktu 21 hari setelah terpapar.

Para pejabat mengatakan seseorang dianggap menular sejak gejala muncul, dan seharusnya tetap demikian sampai lesi mengeras, sisik terpisah, dan lapisan baru kulit sehat terbentuk di bawahnya.

READ  Para astronom mendeteksi gelombang gravitasi 'tsunami'. Untukmu dari mana aku berasal

Cacar monyet dapat menyebar melalui kontak dekat dan berkepanjangan dengan orang atau hewan yang terinfeksi, tetapi tidak menular secara seksual. Ini termasuk kontak langsung dengan cairan tubuh, hama, atau barang-barang yang digunakan oleh penderita cacar monyet, seperti tempat tidur.

Monkeypox juga dapat menyebar melalui tetesan pernapasan yang besar. Tetesan ini umumnya tidak dapat melakukan perjalanan lebih dari beberapa kaki, sehingga kontak tatap muka yang lama diperlukan, menurut Departemen Kesehatan.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, cacar monyet paling sering ditemukan di Afrika tengah dan barat, di mana terdapat hutan hujan tropis, dan di mana hewan yang mungkin membawa virus biasanya hidup, tetapi meningkat di daerah perkotaan.

CDC saat ini melacak beberapa kasus cacar monyet yang dilaporkan di banyak negara yang biasanya tidak melaporkan cacar monyet, termasuk Amerika Serikat. tanggal 15 negara bagiantermasuk Washington, California, Utah, Arizona, Texas, New York, dan Florida.

Pejabat kesehatan mengatakan mereka yang menunjukkan gejala yang konsisten dengan infeksi cacar monyet harus segera menghubungi penyedia layanan kesehatan mereka, yang harus segera melaporkan kasus yang dicurigai ke departemen kesehatan negara bagian.

Menurut siaran pers, “Penyedia layanan harus waspada terhadap pasien dengan ruam yang konsisten dengan cacar monyet, terutama mereka yang memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini ke daerah yang telah melaporkan kasus cacar monyet dan terlepas dari jenis kelamin atau orientasi seksualnya.” .