memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pejabat Indonesia ‘berdiskusi dengan F1’

Pejabat di Sirkuit Jalan Internasional Mandalika, yang akan menjadi tuan rumah putaran Kejuaraan MotoGP pada tahun 2022, telah mengungkapkan bahwa mereka telah mengadakan pembicaraan dengan F1 dengan maksud untuk menjadi tuan rumah balapan.

Meskipun Sirkuit Mandalika, yang merupakan bagian dari proyek pariwisata baru di pulau Lombok, dekat Bali, adalah jalur yang populer untuk tujuan ini, meskipun terdiri dari jalan-jalan yang digunakan oleh publik hampir sepanjang tahun.

Menjelang debutnya pada jadwal MotoGP 2022, sirkuit tersebut akan menjadi tuan rumah tes seri akhir tahun ini, kemungkinan pada bulan Oktober.

Untuk menjadi tuan rumah MotoGP, fasilitas tersebut harus memenuhi standar Sirkuit Kelas A FIM, namun menurut Perusahaan Pengembangan Pariwisata Indonesia (ITDC), tempat tersebut dirancang untuk standar Kelas 1 FIA, yang juga diperlukan untuk penyelenggaraan F1.

“Sirkuit kami bisa dinilai FIA A, yang akan menampung F1 dan kami sudah berdiskusi dengan F1 di Lombok,” kata Ricky Baheramsjah, CEO Mandalika Grand Prix Association.

“Mereka tidak suka dengan gravel trap yang kita butuhkan untuk sepeda motor, tapi itu masalah kecil,” lanjutnya, “karena di bawah gravel hanya ada aspal, jadi bisa digeser.

“Kami mungkin memerlukan beberapa fasilitas lagi,” akunya, “lebih banyak hotel bintang lima, karena MotoGP adalah pasar yang sangat luas; Orang-orang yang menggunakan skuter dan orang-orang di Bentleys. Dan harga tiket di MotoGP relatif lebih masuk akal dibandingkan di F1.

“Jadi destinasi seperti Lombok akan menjadi tantangan bagi F1, tapi begitu Mandalika dikembangkan sedikit lebih banyak, ada peluang besar bagi F1 jika mereka ingin menjelajahinya. Namun, saat ini, kami sepenuhnya fokus pada balapan yang ada di sana. kami memiliki stand on line. .

READ  Polisi Indonesia mengatakan sel baru dari Jamaa Islamiya (JI) sedang merekrut dan pelatihan

“Lombok benar-benar destinasi baru dan menarik,” tambahnya. “ITDC perlahan tapi pasti memposisikan Lombok sebagai tujuan ‘sport entertainment’ dan kami ingin ada event seperti marathon dan Ironman race di masa depan, event yang sudah mencakup beberapa aspek entertainment juga.

“Mungkin juga ada peluang untuk mengubah bangunan pit futuristik menjadi venue esports karena kombinasi esports dan pantai sangat bagus sebagai konsep, bukan?

“Saya pikir ini unik di Asia Tenggara; Saya tidak yakin ada tempat lain di dunia yang melakukannya, jadi kami berbicara dengan pemegang hak esports MotoGP.

“Bayangkan sebuah arena pacuan kuda, di sebelah lapangan golf, di sebelah pantai, dan pada waktunya kita akan memiliki taman hiburan bermerek juga, jadi ada banyak peluang.

“Kami jelas memiliki program CSR (Corporate Social Responsibility) kami sendiri, tetapi kami juga baru-baru ini bermitra dengan Invest Islands yang yayasannya bekerja dengan masyarakat lokal di Lombok, untuk meningkatkan pendidikan, lingkungan, pemerataan, dan kesehatan.

“Kami percaya bahwa bersama-sama kami dapat menciptakan sesuatu yang istimewa yang akan membuat perbedaan positif yang nyata dalam kehidupan penduduk setempat di pulau itu. Kami sangat bersemangat untuk melakukan hal itu.”