memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Pascual Promosikan Waralaba PHL ke Pengusaha Indonesia

Sekretaris Perdagangan Alfredo E. Pascual mendesak pengusaha Indonesia untuk berinvestasi di Filipina, dengan catatan bahwa negara tersebut menawarkan insentif yang menarik bagi investor melalui Undang-Undang Pemulihan Perusahaan dan Insentif Pajak Perusahaan (Penciptaan).

“Filipina terbuka untuk bisnis. Dalam sambutan pembukaannya pada pertemuan meja bundar dengan pengusaha Indonesia pada hari Senin, Pascual mengatakan bahwa reformasi kebijakan baru-baru ini, terutama mengenai kepemilikan investasi asing dan pembatasan lainnya serta insentif, telah membuat Filipina lebih kondusif untuk perusahaan asing, termasuk Indonesia.

Dia mengutip CREATE Act, sebuah langkah reformasi yang dia katakan menawarkan insentif “menarik” kepada investor berdasarkan tingkat investasi, lokasi, dan kegiatan. Per Agustus 2022, Indonesia termasuk dalam 10 besar sumber investasi asing langsung (FDI) di Filipina.

Selain UU CREATE, Pasquale juga memperkenalkan pengusaha Indonesia pada beberapa program perintis yang ia dorong di bawah kepemimpinannya sebagai kepala DTI, termasuk transformasi industri.

“Mitra, saat kami bekerja untuk membangun ekonomi yang kompetitif, kami membuka jalan bagi transformasi industri negara kami – jenis yang didorong oleh sains, teknologi, dan inovasi,” tegas Pascual.

Menuju transformasi industri, katanya, tujuan utamanya adalah untuk “memanfaatkan peluang untuk berpartisipasi dalam rantai nilai global industri global yang sedang menjalani konfigurasi ulang karena pandemi dan situasi geopolitik yang muncul.”

Ia membentuk tiga kelompok strategis: kelompok Industri, Manufaktur, dan Transportasi (IMT); Grup Teknologi, Media dan Komunikasi (TMT); dan Kelompok Ilmu Kesehatan dan Kehidupan (HLS).

Grup International Mobile Telecommunications (IMT) memberi Filipina peluang untuk promosi di bidang penerbangan, otomotif, dan semikonduktor. Grup TMT memberi negara ini peluang untuk mendigitalkan layanan. HLS Group bertujuan untuk membuat Filipina mandiri di bidang farmasi serta bidang terkait dan terkait seperti perangkat medis dan perawatan kesehatan
Layanan dan sistem pengobatan, mengingat keadaan perawatan kesehatan yang digali oleh pandemi Covid-19.

READ  Menjembatani kesenjangan antara inovasi dan pembangunan di Filipina

“Kami berharap dapat bekerja sama dengan investor asing dalam membangun ekosistem yang dinamis untuk industri” di tiga kelompok strategis, kata Pascual.

Sementara itu, Pascual juga menawarkan pengusaha Indonesia untuk “mendigitalkan layanan pemerintah di semua tingkatan untuk meningkatkan kemudahan berbisnis di Filipina dan meningkatkan produktivitas dan daya saing kita secara keseluruhan.”

Dia mengatakan Filipina terus berinvestasi dalam infrastruktur fisik dan siber, pembangkit listrik dan transmisi, dan logistik, serta fasilitas transportasi udara, darat dan laut yang modern dan efisien.

Untuk investasi berorientasi ekspor, kami memiliki jaringan FTA kami sendiri untuk membuat produksi di Filipina kompetitif di pasar luar negeri.

“Kami akan bekerja sama dengan mitra kami di Indonesia untuk memastikan bahwa sementara kami menanggapi kebutuhan dan kekhawatiran mereka, pekerjaan ini diterjemahkan menjadi keuntungan nyata bagi kedua negara kami. Dengan itu, saya mengundang Anda masing-masing untuk mewujudkannya di Filipina,” Pascual menekankan.