memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para pemimpin teknologi AS dan China berjuang untuk menarik diri dari ASEAN

SINGAPURA – Di tengah kesenjangan teknologi yang sangat besar antara Amerika Serikat dan China, Asia Tenggara dan pasar digitalnya yang berkembang pesat telah menjadi medan pertempuran utama bagi raksasa digital dari kedua negara adidaya tersebut.

Di sana, Amazon.com, Microsoft, Google, Alibaba Group Holding, dan pemain lainnya berinvestasi besar-besaran dalam komputasi awan – layanan yang menyediakan kekuatan pemrosesan dan penyimpanan data untuk semua ukuran bisnis dan organisasi pemerintah.

Sebuah bangunan besar seluas 170.000 meter persegi sedang dibangun di Tanjung Kling, sekitar 20 menit berkendara dari pusat kota Singapura. Bangunan 11 lantai ini tampak seperti pusat logistik atau gudang besar. Namun, tim keamanan yang ketat dan kamera pengintai di sekitar lokasi menunjukkan bagian infrastruktur yang lebih penting. Ketika seorang reporter mengeluarkan ponselnya untuk mengambil gambar lokasi konstruksi, seorang penjaga keamanan bergegas mendekat dan memperingatkan, “Ini milik pribadi. Tidak boleh ada foto.”

Setelah selesai, fasilitas “milik pribadi” akan diisi dengan deretan server yang menampung ratusan juta informasi pribadi sensitif pengguna Internet. Ini akan menjadi pusat data khusus pertama Facebook di Asia. Perusahaan mengumumkan akan menginvestasikan 1,4 miliar dolar Singapura (1 miliar dolar AS) dalam proyek tersebut.

Ini adalah salah satu dari banyak pusat data yang dibangun oleh raksasa teknologi global di Asia Tenggara. Dengan sistem politik yang stabil, berlimpahnya pekerja ahli teknologi dan koneksinya ke kabel komunikasi bawah laut yang menghubungkan seluruh dunia, Singapura telah menjadi lokasi utama bagi para pemain teknologi besar yang bersaing untuk memenuhi kebutuhan layanan cloud yang berkembang di Asia Tenggara.

Menurut perusahaan layanan real estate Cushman & Wakefield, pusat data Singapura memiliki kapasitas 410 megawatt, dengan 170 megawatt lainnya dalam perjalanan, menjadikan kota ini sebagai pusat data global, setara dengan Frankfurt dan Chicago.

Tetapi Singapura menonjol karena menjadi pijakan strategis bagi perusahaan teknologi China seperti Alibaba dan Tencent, yang keduanya bersaing untuk pelanggan yang sama.

Amazon adalah penyedia layanan cloud terkemuka di dunia. Amazon Web Services (AWS) menguasai lebih dari 30% pasar global pada kuartal kedua tahun 2021, menurut perusahaan riset Canalys. Saat ini sedang menambah infrastruktur di Jakarta, Indonesia, yang diharapkan dapat beroperasi pada akhir 2021 atau awal 2022.

READ  Final BRA vs ARG disiarkan secara gratis di 122 negara

Pusat data akan menjadi lokasi kedua AWS di Asia Tenggara. AWS Centers telah beroperasi di Singapura sejak 2010.

“AWS melihat potensi besar di Asia Tenggara,” Conor McNamara, direktur pelaksana AWS untuk operasi ASEAN, mengatakan melalui email. “Secara keseluruhan, kami melihat bahwa semua sektor, termasuk start-up, yayasan, dan usaha kecil dan menengah, terus mendorong adopsi cloud.”

Microsoft, penyedia layanan cloud terbesar kedua di dunia, mengumumkan awal tahun ini bahwa mereka akan mendirikan pusat data di Indonesia dan Malaysia. Ia optimistis dengan potensi pertumbuhan daerah.

“Jika Anda melihat Asia Tenggara, [there are] 650 juta orang, itulah yang membuatnya [almost] 50% lebih besar daripada di Uni Eropa [446 million]”Penetrasi seluler adalah pendekatan seluler nomor satu di kawasan yang tak tertandingi di dunia,” kata Ahmed Mizhari, Presiden Microsoft Asia.

Dia juga melihat penampilan saya sebagai ambisius. “Kami terus melihat momentum pertumbuhan dari seseorang yang ingin pergi dari ide untuk membangun badak, ke usaha kecil dan menengah, ke proyek terbesar di dunia,” katanya.

Alibaba, No. 4 di pasar layanan cloud global, di belakang Amazon, Microsoft dan Google, mengumumkan pada bulan Juni bahwa mereka akan menginvestasikan hingga $ 1 miliar selama tiga tahun ke depan untuk mensponsori pengembang dan mendukung startup di Asia Pasifik. “Kami melihat permintaan yang kuat untuk teknologi cloud-native di sektor-sektor yang sedang berkembang di seluruh kawasan, dari platform e-commerce dan logistik hingga teknologi keuangan dan hiburan online,” kata Jeff Zhang, Presiden Alibaba Cloud Intelligence, dalam siaran pers.

Divisi cloud perusahaan telah meluncurkan pusat data ketiganya di Indonesia dan berencana untuk meluncurkannya di Filipina tahun ini.

Layanan cloud telah menjadi pilar pendapatan. Pada kuartal kedua tahun ini, pasar global bernilai $47 miliar, naik 36% dari periode yang sama tahun lalu, menurut Canalys.

Penjualan bersih AWS tumbuh menjadi $14,8 miliar pada kuartal yang sama, naik 37% dari periode yang sama tahun sebelumnya, dengan AWS menyumbang lebih dari setengah pendapatan operasional konsolidasi Amazon.

Pendapatan Microsoft Azure tumbuh 51% selama kuartal yang berakhir pada bulan Juni.

READ  Aktris Malaysia Yu Yan Yan bergabung dengan Tom Hardy dan Timothy Oliphant dalam aksi-thriller 'Havoc'

Sampai saat ini, pasar dunia terbagi.

Di Cina, Alibaba dan Tencent telah mampu mendominasi terutama karena pembatasan perusahaan teknologi asing. Di Barat, Amazon, Microsoft, Google, dan pemain lain bersaing secara agresif.

Namun dalam beberapa tahun terakhir, Alibaba telah bergerak ke arah Barat, termasuk Amerika Serikat. Namun, ambisi itu memudar karena Washington semakin khawatir tentang potensi risiko keamanan bagi perusahaan yang memanfaatkan layanan cloud China.

Di tengah kesenjangan global ini, Asia Tenggara telah muncul sebagai medan pertempuran di mana perusahaan China dan Barat dapat “bersaing satu sama lain,” kata Kevin Emboden, direktur senior penelitian di Data Center Insights, Global Research, di Cushman & Wakefield.

Daftar pelanggan yang saling terkait dari penyedia layanan cloud di wilayah tersebut mencerminkan persaingan yang ketat.

Amazon dan Microsoft menyediakan layanan cloud untuk aplikasi makan malam Grab yang berbasis di Singapura, menurut kedua perusahaan. Di situs webnya, Alibaba membanggakan perusahaan e-commerce Indonesia terkemuka Tokopedia sebagai pelanggan cloud utama, dan Amazon mengatakan bahwa AWS juga menyediakan layanan untuk Tokopedia.

Di antara unicorn di kawasan ini, startup senilai $1 miliar atau lebih, Carsome, pasar mobil bekas yang berbasis di Malaysia, dan Carro, platform dealer mobil online di Singapura, menggunakan AWS. Bukalapak, salah satu platform e-commerce terbesar di Indonesia dan pesaing Tokopedia, menggunakan Microsoft Azure. Alibaba adalah salah satu pemegang saham terbesar di Tokopedia, dan Microsoft memiliki saham di Grab dan Bukalapak.

Imboden mengatakan perusahaan cloud AS dan China “sangat fokus untuk mendapatkan pangsa pasar,” bahkan “dengan mengorbankan keuntungan.”

Menurut Google, Temasek Holdings, Bain & Co. Total nilai barang dari ekonomi internet di kawasan ini diperkirakan akan meningkat tiga kali lipat, mencapai $300 miliar pada tahun 2025 pada tahun 2020. Layanan cloud, yang berfungsi sebagai infrastruktur untuk ekosistem yang berkembang ini, juga pasti akan berkembang.

Namun, risiko geopolitik juga muncul.

Menurut sebuah laporan oleh layanan berita China Caixin, perusahaan teknologi internet China ByteDance, yang memiliki TikTok, telah berhenti menggunakan cloud Alibaba dalam bisnisnya di luar China.

Tahun lalu, pemerintahan Trump berusaha untuk melarang aplikasi media sosial populer di Amerika Serikat, dengan alasan risiko keamanan. Pada bulan Juni, Presiden AS Joe Biden menarik serangkaian perintah eksekutif terkait pelarangan TikTok tetapi memerintahkan peninjauan keamanan yang luas terhadap aplikasi yang terkait dengan “musuh asing”, termasuk China.

READ  Waspadai Sindrom Stockholm setelah liburan pantai

Alibaba mengumumkan pada 3 Agustus bahwa pendapatan komputasi awan mencapai 16,05 miliar yuan ($ 2,48 miliar) untuk kuartal yang berakhir pada Juni, naik 29% dari tahun sebelumnya. Namun, laporan pendapatan perusahaan menyatakan bahwa pertumbuhan pendapatan tahunan untuk divisi komputasi awan telah menurun sejak kuartal terakhir, terutama karena pendapatan yang lebih rendah dari pelanggan awan utama di industri Internet yang telah berhenti menggunakan layanan komputasi awan pihak ketiga sehubungan dengan itu. untuk bisnis internasional mereka karena persyaratan Tidak terkait dengan produk.

Eric Schmidt, mantan CEO Google dan ketua Komite Keamanan Nasional AS untuk Kecerdasan Buatan, bertanya-tanya apakah Alibaba dapat menarik pelanggan di Barat. “Alibaba Cloud dll cukup baik sehingga Anda dapat membangun di sisi Cina, tetapi Anda tidak akan menggunakannya di Barat. Demikian juga, awan Amerika sangat bagus, tetapi Anda tidak dapat menggunakannya di Cina,” katanya baru-baru ini. Nikkei Asia.

“Sebagai seorang wirausahawan, Anda lebih suka memilikinya [cloud provider] Tapi kamu hidup dengan dua [one in China and one everywhere else]. “

Sementara perusahaan besar dan perusahaan yang didanai dengan baik dapat mengurangi risiko dengan membagi kebutuhan cloud mereka antara perusahaan Barat dan Cina, banyak bisnis kecil dan menengah, serta perusahaan baru, kekurangan sumber daya untuk mengikutinya.

Dengan para pemain AS dan China bersaing untuk mendapatkan bagian dari Asia Tenggara, perusahaan-perusahaan di kawasan itu “membutuhkan strategi geopolitik” dan bahkan mungkin harus “mengambil satu sisi,” kata Abishor Prakash, pakar masa depan geopolitik di Pusat Konsultasi yang berbasis di Toronto di Toronto. .

“Apa strategi jangka panjang Anda? Geografi mana yang Anda rencanakan untuk beroperasi? Konsumen mana yang paling ingin Anda jangkau?” Diminta. “Itu pasti vektornya dirimu [use to] Memutuskan infrastruktur komputasi awan mana yang akan digunakan.