memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para ilmuwan telah menemukan jantung berusia 380 juta tahun yang diawetkan dengan luar biasa

Jantung ikan berusia 380 juta tahun telah ditemukan di dalam sepotong sedimen Australia, membuat detak jantung para ilmuwan naik. Tidak hanya organ ini dalam kondisi sangat baik, tetapi juga dapat memberikan petunjuk tentang evolusi vertebrata berahang, termasuk Anda dan saya.

Jantung termasuk dalam kelas ikan lapis baja yang punah dengan rahang yang disebut artropoda yang berkembang pada periode Devon antara 419,2 juta dan 358,9 juta tahun yang lalu – dan jantungnya 250 juta tahun lebih tua dari inti ikan berahang yang saat ini menyandang “yang tertua”. Tetapi meskipun ikan itu sangat tua, penempatan jantung berbentuk S dengan dua ruang telah membuat para peneliti mencatat kesamaan anatomi yang mengejutkan antara perenang purba dan hiu modern.

Profesor Kate Triangstick, ahli paleontologi vertebrata di Curtin University di Australia dan rekan penulis studi baru tentang temuan tersebut mengatakan. “Ikan-ikan ini benar-benar memiliki hati di mulut dan di bawah insangnya – sama seperti hiu saat ini,” kata Triangstick.

pembelajaran Kembali dalam Sains pada hari Rabu.

Para ilmuwan mengamati lebih dekat lokasi yang tepat dari organ tersebut karena mereka dapat mengamatinya dalam kaitannya dengan perut, usus, dan hati ikan yang menjadi fosil, yang jarang terjadi.

“Saya tidak dapat memberi tahu Anda betapa terkejutnya saya menemukan jantung 3D yang diawetkan dengan indah dan organ lain dalam fosil purba ini,” kata Trinagistic.

miniatur gogo-place-spiral valves-xs-1

Cincin putih menunjukkan katup spiral usus, tetapi jantung tidak terlihat di sini. “Saya benar-benar terkejut dengan fakta bahwa kita benar-benar dapat melihat jaringan lunak yang diawetkan pada ikan purba seperti itu,” kata John Long, profesor paleontologi di Universitas Flinders di Australia, dan rekan penulis studi baru tentang penemuan tersebut. “Saya langsung tahu bahwa itu adalah penemuan yang sangat penting.”

Universitas John Long / Flinders

Fosil-fosil itu ditemukan oleh ahli paleontologi selama ekspedisi 2008 di Formasi GoGo, dan mereka menambah informasi yang diperoleh dari situs tersebut, termasuk asal-usul gigi dan wawasan tentang transisi dari sirip ke anggota badan. Formasi GoGo, endapan sedimen di wilayah Kimberley di Australia Barat, dikenal karena catatan fosilnya yang kaya yang menopang kehidupan terumbu Devon dari Era Paleozoikum, termasuk sisa-sisa jaringan halus seperti saraf dan embrio dengan tali pusar.

anatomi sendi.

“Sebagian besar kasus pelestarian jaringan lunak ditemukan pada fosil datar, di mana anatomi lunaknya tidak lebih dari setitik di batu,” kata rekan penulis studi Per Ahlberg dari Universitas Uppsala Swedia. “Kami juga sangat beruntung bahwa teknik pemindaian modern memungkinkan kami untuk mempelajari jaringan lunak yang rapuh ini tanpa merusaknya. Dua dekade lalu, proyek itu tidak mungkin dilakukan.”

Teknik ini termasuk sinar neutron dan pencitraan mikro sinar-X, yang membuat penampang objek fisik yang kemudian dapat digunakan untuk membuat ulang model 3D virtual.

Cahaya terungkap pada penemuan fosil ikan modern Bagaimana “ikan dinosaurus”, spesies yang terancam punah, berdiri di atas kepala mereka? Berapa banyak ikan kadal prasejarah? Itu tampak seperti sirip lumba-lumba.

Tetapi bagi mereka yang mungkin tidak menganggap penemuan seperti itu signifikan, rekan penulis studi Ahlberg mengingatkan: bahwa kehidupan, pada tingkat yang paling dasar, adalah sistem yang berkembang.

“Fakta bahwa kita sendiri dan semua organisme lain yang berbagi planet dengan kita berevolusi dari keturunan yang sama melalui proses evolusi bukanlah fakta yang kebetulan,” kata Ahlberg. “Ini adalah kebenaran paling mendalam dari keberadaan kita. Kita semua terhubung, dalam arti yang paling harfiah.”

READ  Inggris yakin dapat memvaksinasi varian Delta. Dunia tidak pasti