memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para ilmuwan telah menemukan bagaimana dan kapan matahari kita akan mati, dan itu akan menjadi epik

Seperti apa matahari kita setelah mati? Para ilmuwan telah membuat prediksi tentang seperti apa akhir tata surya kita, dan kapan itu akan terjadi. Dan manusia tidak akan ada untuk melihat aksi terakhir.

Sebelumnya, para astronom mengira itu akan berubah menjadi nebula planet – gelembung gas dan debu bercahaya – sampai bukti menunjukkan bahwa itu harus sedikit lebih besar.

Sebuah tim astronom internasional membaliknya pada tahun 2018 dan menemukan bahwa nebula planet memang merupakan mayat matahari yang paling mungkin.

Matahari berusia sekitar 4,6 miliar tahun – diukur dengan usia benda-benda lain di Tata Surya yang terbentuk sekitar waktu yang sama. Berdasarkan pengamatan bintang-bintang lain, para astronom memperkirakan bahwa ia akan mencapai akhir hidupnya dalam waktu sekitar 10 miliar tahun lagi.

Ada hal-hal lain yang akan terjadi di sepanjang jalan, tentu saja. Dalam waktu sekitar 5 miliar tahun, Matahari akan berubah menjadi raksasa merah. Inti bintang akan menyusut, tetapi lapisan luarnya akan mengembang ke orbit Mars, menyapu planet kita dalam prosesnya. Jika masih ada.

Satu hal yang pasti: saat itu, kita hampir pasti tidak ada. Faktanya, umat manusia hanya memiliki satu miliar tahun lagi kecuali kita menemukan cara untuk menjauh dari batu ini. Itu karena kecerahan matahari meningkat sekitar 10% setiap miliar tahun.

Kedengarannya tidak banyak, tetapi peningkatan kecerahan akan mengakhiri kehidupan di Bumi. Lautan kita akan menguap, dan permukaannya akan menjadi terlalu panas untuk membentuk air. Kami akan segera kaput.

Inilah yang muncul setelah raksasa merah yang terbukti sulit diidentifikasi. kit sebelumnya studi telah menemukan Ini, untuk cerah Nebula planet sedang terbentuk, protobintang harus dua kali massa Matahari.

READ  Apakah cumi-cumi yang menulis ini?

Namun, studi 2018 menggunakan pemodelan komputer untuk menentukan bahwa, seperti 90 persen bintang lainnya, Matahari kita kemungkinan akan menyusut dari raksasa merah menjadi katai putih dan kemudian berakhir sebagai nebula planet.

“Ketika sebuah bintang mati, ia mengeluarkan massa gas dan debu – yang dikenal sebagai atmosfernya – ke luar angkasa. Selubungnya bisa mencapai setengah massa bintang. Ini mengungkapkan inti bintang, yang dihidupkan pada titik ini di inti bintang. hidup. Bahan bakarnya habis, dan akhirnya padam. Dan sebelum dia akhirnya mati, untuk menjelaskan Astrofisikawan Albert Zelstra dari University of Manchester di Inggris adalah salah satu penulis makalah ini.

“Hanya kemudian, inti panas membuat mantel yang terlontar bersinar terang selama sekitar 10.000 tahun – periode singkat dalam astronomi. Inilah yang membuat nebula planet terlihat. Beberapa sangat terang sehingga dapat dilihat dari jarak yang sangat jauh berukuran puluhan juta tahun cahaya, di mana bintang itu sendiri terlalu lemah untuk dilihat.”

Model data yang dibuat tim sebenarnya memprediksi siklus hidup berbagai jenis bintang, mencari tahu kecerahan nebula planet yang terkait dengan massa bintang yang berbeda.

Nebula planet relatif umum di seluruh alam semesta yang dapat diamati, yang paling terkenal adalah Nebula Helix, Nebula Mata Kucing, Nebula Annular, dan Nebula Gelembung.

Nebula Mata Kucing (NASA/ESA)

Mereka disebut nebula planet bukan karena mereka benar-benar ada hubungannya dengan planet-planet, tetapi karena ketika William Herschel menemukan yang pertama di akhir abad ke-18, mereka Sepertinya planet-planet Melalui teleskop pada saat itu.

Hampir 30 tahun yang lalu, para astronom melihat sesuatu yang aneh: nebula planet paling terang di galaksi lain semuanya memiliki tingkat kecerahan yang sama. Artinya, setidaknya secara teori, dengan melihat nebula planet di galaksi lain, para astronom bisa menghitung jaraknya.

READ  SpaceX will launch its first Starlink satellites for 2021 on Monday. Here's how to watch.

Data menunjukkan bahwa ini benar, tetapi model membantahnya, yang telah membuat marah para ilmuwan sejak penemuan itu dibuat.

“Bintang tua bermassa rendah seharusnya membuat nebula planet yang lebih redup daripada bintang yang lebih muda dan lebih masif. Ini telah menjadi sumber konflik selama 25 tahun terakhir,” Dia berkata ziglistra

“Data menunjukkan bahwa Anda bisa mendapatkan nebula planet yang terang dari bintang-bintang bermassa rendah seperti Matahari, dan model mengatakan itu tidak mungkin, apa pun yang kurang dari dua kali massa Matahari akan membuat nebula planet terlalu redup untuk dilihat.”

Model 2018 berhasil memecahkan masalah ini dengan menunjukkan bahwa Matahari mendekati massa minimum bintang yang dapat menghasilkan nebula yang terlihat.

Bahkan bintang yang kurang dari 1,1 kali massa Matahari tidak akan menghasilkan nebula yang terlihat. Di sisi lain, bintang yang lebih besar dengan massa hingga 3 kali massa Matahari, akan menghasilkan nebula yang lebih terang.

Untuk semua bintang lain yang terletak di antaranya, kecerahan yang diharapkan sangat dekat dengan apa yang diamati.

“Ini adalah hasil yang indah,” Zigglestra Dia berkata. “Sekarang kita tidak hanya memiliki cara untuk mengukur keberadaan bintang-bintang selama beberapa miliar tahun di galaksi-galaksi jauh, kisaran yang sangat sulit diukur, tetapi kita juga telah menemukan apa yang akan dilakukan Matahari ketika mati!”

Penelitian ini dipublikasikan di jurnal astronomi alam.

Versi sebelumnya dari artikel ini pertama kali diterbitkan pada Mei 2018.