memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para ilmuwan mengatakan bahwa ledakan matahari besar meletus di matahari Sabtu lalu

Para peneliti di pusat mengukur intensitas semburan matahari dalam skala, dengan semburan Kelas A yang terkecil, dan semburan Kelas X yang terbesar. Para ilmuwan telah mengklasifikasikan cahaya 3 Juli sebagai X1, kelas terbesar dari jilatan api matahari.

Suar matahari adalah semburan besar radiasi di permukaan Matahari, kata Bill Murtaug, koordinator program di SWPC AS.

“Kita berbicara tentang energi yang setara dengan jutaan bom hidrogen 100 megaton yang meledak pada saat yang sama,” kata Murtag.

Dia mencatat bahwa pelepasan energi yang begitu besar dapat dirasakan di Bumi, 93 juta mil jauhnya.

Suar matahari adalah bagian dari “cuaca luar angkasa”, kondisi yang memengaruhi ruang angkasa di sekitar Bumi dan biasanya disebabkan oleh Matahari. Flare kadang-kadang disertai dengan emisi massa koronal, gelembung plasma magnetik yang dapat mencapai Bumi.

Jika energi ini sampai ke sini, kata Murtagh, itu dapat mempengaruhi komunikasi frekuensi tinggi dan, dalam kasus yang jarang terjadi, sistem penentuan posisi global (GPS) dan satelit.

Matahari melewati siklus matahari 11 tahun di mana tingkat aktivitas cahaya berfluktuasi.

Siklus 25 dimulai pada Desember 2019 dengan Solar Minimum – periode ketika Matahari masih aktif, tetapi lebih tenang dan mengandung lebih sedikit bintik matahari.

Dengan laporan UFO yang baru-baru ini dirilis, semakin banyak orang yang bertanya tentang kehidupan di luar bumi.  Inilah yang dapat diungkapkan oleh pertanyaan ini

Aktivitas perlahan-lahan akan meningkat dan mencapai matahari maksimum – saat ada sejumlah besar bintik matahari – pada Juli 2025.

Gerhana matahari total akan melintasi Amerika Utara pada April 2024, yang dapat memberi para ilmuwan kesempatan untuk mengamati aktivitas matahari, seperti suar matahari atau bintik matahari, selama acara tersebut.

“Mudah-mudahan, gerhana matahari yang hampir maksimal tidak hanya akan menunjukkan kepada kita korona yang menakjubkan, tetapi juga beberapa bintik matahari yang besar dan menarik di muka matahari untuk membantu kita belajar tentang kehidupan di dalam atmosfer dan ruang bintang yang aktif,” kata Valentin. Martinez-Bellett, direktur National Solar Observatory di Boulder, Negara Bagian Colorado, dalam sebuah pernyataan: “Cuaca akan terjadi.”

READ  A rare dinosaur skull sheds light on the creature's strange hollow head tube

Dalam siklus matahari yang khas, kata Murtagh, para peneliti biasanya melihat sekitar 150 suar yang mencapai intensitas cahaya 3 Juli. Dia menambahkan bahwa mungkin ada sekitar 1.500 api kecil dalam periode yang sama.

Murtagh mengatakan bahwa pada hari-hari setelah suar matahari, lokasi suar menghilang dari pandangan Bumi saat matahari berputar.

& # 39;  Pac-Man's & # 39;  Di luar angkasa: lubang hitam melahap bintang neutron sebagai bukti pertama dari peristiwa langit yang langka

Lokasi suar akan muncul lagi dalam beberapa minggu, tetapi mencatat bahwa SWPC AS terus memantau letusan di sisi jauh matahari selama waktu ini.

Ketika suar matahari ditemui jauh dari Bumi, katanya, peningkatan emisi energi tidak dapat mempengaruhi planet kita.

“Kluster bintik matahari dapat bertahan selama berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan, jadi kami ingin melihat apakah mereka kembali setelah dua minggu,” kata Murtag.