memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para ilmuwan juga telah menemukan dua spesimen baru yang berusia hampir dua juta tahun – kemungkinan potongan pertama kerangka Homo erectus telah ditemukan sejauh ini – ScienceDaily

Sebuah studi baru sedang menyelidiki usia dan asal dari salah satu spesimen tertua Pria yang berdiri – Manusia purba yang sangat sukses yang menjelajahi dunia selama hampir dua juta tahun. Dengan melakukan ini, para peneliti juga menemukan dua spesimen baru di situs – mungkin potongan tertua Pria yang berdiri Kerangka tersebut telah ditemukan. Detailnya diterbitkan hari ini di majalah Komunikasi Alam.

Pria yang berdiri Ashley Hammond, asisten kurator di Departemen Antropologi dan Antropologi di American Museum of Natural History, mengatakan manusia pertama yang kita kenal memiliki rencana fisik yang sangat mirip dengan kita dan tampaknya sedang dalam perjalanan untuk menjadi lebih manusiawi. Penulis utama studi baru. “Mereka memiliki tungkai bawah yang lebih panjang daripada yang atas, batang yang terlihat seperti milik kita, kapasitas tengkorak yang lebih besar daripada hominin awal, dan mereka dikaitkan dengan pembuatan alat – mereka adalah hominin yang lebih cepat dan lebih pintar daripada Australopithecus dan Homo tertua.”

Pada tahun 1974, para ilmuwan di situs Turkana Timur di Kenya menemukan salah satu bukti Homo erectus yang paling awal: sebagian kecil dari tengkorak yang berasal dari 1,9 juta tahun yang lalu. Spesimen Turkana Timur hanya dilampaui usianya oleh spesimen tengkorak berusia 2 juta tahun di Afrika Selatan. Tetapi ada kemunduran di area ini, karena beberapa peneliti berpendapat bahwa spesimen Turkana Timur mungkin berasal dari endapan fosil yang lebih muda dan mungkin telah diangkut melalui air atau angin ke tempat ditemukannya. Untuk menentukan situs, peneliti mengandalkan bahan arsip dan survei geologi.

“Itu adalah pekerjaan investigasi 100 persen,” kata Dan Palco, seorang ahli geologi di Universitas São Paulo dan Universitas Utrecht, yang mengkoordinasikan pekerjaan geologi tersebut. “Bayangkan menyelidiki kembali” kasus dingin “dalam film detektif. Kami harus menelusuri ratusan halaman laporan lama dan menerbitkan penelitian, mengevaluasi kembali bukti awal, dan mencari bukti baru. Kami juga harus menggunakan data satelit dan udara foto untuk mengetahui di mana fosil ditemukan, membuat ulang. “Pemandangan” dan meletakkannya dalam konteks yang lebih luas untuk menemukan petunjuk yang tepat untuk menentukan usia fosil. “

READ  GajiGesa, perusahaan rintisan fintech yang melayani pekerja Indonesia yang tidak memiliki rekening bank, mengumpulkan $ 2,5 juta di tahap pendirian.

Meskipun terletak di daerah pengumpulan Turkana Timur yang berbeda dari yang dilaporkan semula, spesimen tengkorak ditemukan di lokasi di mana tidak ada bukti singkapan fosil yang lebih kecil yang mungkin terhanyut di sana. Ini mendukung umur asli yang diberikan kepada fosil.

Sekitar 50 meter dari situs yang direkonstruksi ini, para peneliti menemukan dua sampel hominin baru: panggul parsial dan tulang kaki. Meskipun para peneliti mengatakan mereka mungkin dari orang yang sama, tidak ada cara untuk membuktikan ini setelah fosil dipisahkan begitu lama. Tapi mereka mungkin spesimen postkranial tertua – “di bawah kepala” – yang sejauh ini ditemukan untuk Homo erectus.

Para ilmuwan juga telah mengumpulkan gigi fosil dari jenis vertebrata lain, kebanyakan mamalia, dari wilayah tersebut. Dari enamel, mereka mengumpulkan dan menganalisis data isotop untuk memberikan gambaran yang lebih baik tentang lingkungan tempat tinggal Homo erectus.

“Data isotop karbon baru kami dari enamel fosil memberi tahu kami bahwa mamalia yang ditemukan terkait dengan fosil manusia di daerah itu semuanya merumput di gulma,” kata Kevin Ono, paleontolog di Lamont-Doherty Earth Observatory di Columbia University. “Data isotop email oksigen menunjukkan bahwa itu adalah habitat yang relatif kering berdasarkan perbandingan dengan data email lain dari wilayah ini.”

Pekerjaan tersebut menunjukkan bahwa Homo erectus awal ini ditemukan di lingkungan kuno yang terutama mencakup hewan penggembala yang lebih menyukai lingkungan terbuka daripada daerah berhutan dan berada di dekat badan air yang stabil, seperti yang didokumentasikan oleh spons air tawar yang diawetkan di bebatuan.

Kerja lapangan utama yang mendorong studi ini adalah para siswa dan staf Sekolah Lapangan Koobi Fora, yang memberikan pengalaman dunia nyata dalam antropologi kuno kepada mahasiswa sarjana dan pascasarjana. Sekolah ini dijalankan melalui kolaborasi antara Universitas George Washington dan Museum Nasional Kenya, dan dengan instruktur dari berbagai institusi di seluruh Amerika Utara, Eropa, dan Afrika. “Kolaborasi baru semacam ini tidak memberikan penjelasan baru tentang verifikasi usia dan asal Pria yang berdiri “Tapi itu juga memperkuat kepengurusan museum warisan nasional Kenya dalam penelitian dan pelatihan,” kata Emmanuel Ndima, kepala arkeologi di Museum Nasional Kenya.

READ  Thalapathy Vijay dan Vijay Sethupathy Star dalam game Indonesia melihat interaksi penggemar

Dukungan untuk penelitian ini diberikan sebagian oleh US National Science Foundation, Nomor Hibah REU 1852441, 1358178, dan 1624398, Fundac? Sebuah? o de Amparo a? Pesquisa do Estado de Sa? o Paulo (Hibah FAPESP No. 2018 / 208733-6) dan Museum Sejarah Alam Amerika.