memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para astronom telah mendeteksi sinyal radio yang tidak biasa yang jaraknya miliaran tahun cahaya

yang baruAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

Para astronom di Massachusetts Institute of Technology (MIT) dan universitas di Kanada dan Amerika Serikat mengatakan mereka telah mendeteksi sinyal radio dari galaksi jauh yang sering berkedip.

Para ilmuwan mengatakan dalam sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal Nature, yang ditulis bersama oleh anggota Canadian Hydrogen Intensity Mapping Experiment (CHIME)/FRB Collaboration. Ledakan Radio Cepat (FRB) Terletak beberapa miliar tahun cahaya dari Bumi.

CHIME adalah teleskop radio interferometrik di Observatorium Astrofisika Dominion di British Columbia, Kanada. Ini dirancang untuk mendeteksi gelombang radio yang dipancarkan oleh hidrogen pada tahap awal alam semesta, dan telah mendeteksi ratusan FRB.

FRB adalah kilatan gelombang radio berdurasi milidetik yang dapat dilihat pada jarak miliaran tahun cahaya. FRB pertama kali ditemukan 15 tahun lalu; Ratusan kilatan radio serupa telah terdeteksi, meskipun sebagian besar FRB yang diamati hanya sekali.

NASA dan mitranya mengungkapkan gambar pertama dengan detail menakjubkan dari JAMES WEBB SPACE TELESCOP

Sebuah bintang yang terdiri dari bintang neutron terkompresi, bintang yang terdiri dari neutron terkompresi, diyakini sebagai sisa-sisa ledakan supernova.
(Foto: QAI Publishing/Universal Images Group via Getty Images)

apa tepatnya FRB.sumber Itu, bernama FRB 20191221A, tetap menjadi misteri.

Ilmuwan astronomi Misalkan frekuensi sinyal Itu bisa berasal dari magnetar atau pulsar radio – jenis bintang neutron – “pada steroid”. Bintang neutron adalah inti padat dan runtuh dari bintang raksasa.

Namun, durasi FRB 20191221A adalah yang paling terkenal.

Sinyal nirkabel, yang ditangkap pada Desember 2019, bertahan hingga tiga detik, atau sekitar 1.000 kali lebih lama dari rata-rata FRB.

“Ini sangat tidak biasa,” Danielle Mitchell, seorang peneliti postdoctoral di Kavli Institute for Astrophysics and Space Research MIT mengingat dalam sebuah pernyataan. “Itu tidak terlalu lama, dan berlangsung sekitar tiga detik, tetapi ada puncak periodik yang sangat akurat, dengan setiap milidetik—boom, boom, boom—memancar seperti detak jantung. Ini adalah pertama kalinya sinyal yang sama muncul secara periodik. .” “

READ  Pembatasan Covid dicabut di Inggris pada Juli. Sebulan kemudian, begini caranya

Superman Superman Pac ditangkap secara penuh di seluruh dunia

Saat ini FRB terpanjang dengan pola periodik paling jelas hingga saat ini dan tim telah mendeteksi semburan gelombang radio yang berulang setiap 0,2 detik dengan pola yang berbeda.

Panjang (kira-kira [3-second]) durasi dan sembilan atau lebih komponen yang membentuk profil pulsa membuat sumber ini jauh ke dalam FRB. Periodisitas yang begitu singkat memberikan bukti kuat tentang asal mula peristiwa bintang neutron. Selanjutnya, temuan kami mendukung emisi yang berasal dari magnetosfer bintang neutron, dibandingkan dengan daerah emisi yang terletak jauh dari bintang, seperti yang diprediksi oleh beberapa model.”

Selain itu, FRB 20191221A tampak sejuta kali lebih terang daripada emisi radio dari pulsar dan magnetosfer kita.

Gambar komposit tebing kosmik di Nebula Carina, dibuat dengan data instrumen NIRCam dan MIRI dari Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA, instrumen revolusioner yang dirancang untuk melihat ke seluruh alam semesta hingga fajar alam semesta dan dirilis 12 Juli 2022.

Gambar komposit tebing kosmik di Nebula Carina, dibuat dengan data instrumen NIRCam dan MIRI dari Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA, instrumen revolusioner yang dirancang untuk melihat ke seluruh alam semesta hingga fajar alam semesta dan dirilis 12 Juli 2022.
(NASA, ESA, CSA, STScI, Webb ERO Production Team / Handout via REUTERS)

“CHIME sekarang telah menemukan banyak FRB dengan sifat yang berbeda,” kata Micheli. “Kami telah melihat beberapa orang hidup di dalam awan yang sangat bergejolak, sementara yang lain tampak berada di lingkungan yang bersih. Dari karakteristik sinyal baru ini, kami dapat mengatakan bahwa di sekitar sumber ini, ada awan plasma yang pasti sangat bergejolak.”

Tim bertujuan untuk mendeteksi lebih banyak sinyal dari sumber ini, yang menurut MIT dalam versi yang dapat digunakan sebagai “jam astrofisika” – dan bahkan mungkin mengukur tingkat ekspansi alam semesta.

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

READ  CDC mengatakan semua NJ sekarang harus bersembunyi di dalam ruangan terlepas dari vax

Teleskop masa depan berjanji untuk mendeteksi ribuan FRB per bulan, kata Micheli, yang dapat menyebabkan “lebih banyak sinyal periodik yang terdeteksi.”

Pengumuman ini muncul setelah perilisan gambar pertama dari Teleskop Luar Angkasa James Webbyang berasal dari miliaran tahun yang lalu.