memo-x

Berita, komentar, dan fitur terbaru dari The Memo X

Para astronom menemukan planet yang selamat dari kematian bintangnya

Ketika matahari kita memasuki pergolakan kematiannya dalam waktu sekitar lima miliar tahun, ia akan membakar planet kita dan kemudian runtuh secara dramatis menjadi bara mati yang dikenal sebagai katai putih. Tapi nasib planet jauh seperti Jupiter atau Saturnus kurang jelas.

Rabu majalah alam, para astronom melaporkan mengamati pratinjau menggiurkan tentang kehidupan setelah mati tata surya kita: sebuah planet seukuran Jupiter yang mengorbit katai putih 6.500 tahun cahaya dari sini.

Dikenal sebagai MOA-2010-BLG-477Lb, planet ini menempati orbit yang mirip dengan Jupiter. Penemuan ini tidak hanya menawarkan pandangan sekilas ke masa depan kosmik kita, tetapi juga meningkatkan kemungkinan bahwa setiap kehidupan di dunia “yang selamat” dapat bertahan dari kematian bintang-bintangnya.

“Meskipun ada banyak bukti untuk puing-puing planet berbatu yang mengorbit katai putih, kami memiliki sangat sedikit titik data untuk planet yang utuh,” kata Joshua Blackman, seorang peneliti postdoctoral di University of Tasmania dan penulis utama studi tersebut.

“Kemungkinan nasib tata surya kita akan mirip dengan MOA-2010-BLG-477Lb,” tambahnya dalam email. “Matahari akan menjadi katai putih, planet-planet dalam akan menelan, dan planet-planet dengan orbit yang lebih luas seperti Jupiter dan Saturnus akan bertahan.”

Planet ini pertama kali diamati karena efek defleksi medan gravitasi cahaya, sebuah fenomena yang dikenal sebagai pelensaan mikro. Setelah mencari selama bertahun-tahun untuk bintang induk dengan teleskop Keck II di Hawaii, Dr. Blackman dan rekan-rekannya menyimpulkan bahwa bintang itu mengorbit katai putih yang terlalu redup untuk diamati secara langsung.

Para astronom menggunakan metode yang berbeda Saya sebutkan tahun lalu Planet utuh lain yang mirip Jupiter ditemukan, yang dikenal sebagai WD 1856 b, mengorbit dekat di sekitar katai putih. Tapi MOA-2010-BLG-477Lb mengorbit kerak bintangnya yang tersembunyi pada jarak tiga kali jarak antara Bumi dan Matahari, menjadikannya planet pertama yang diketahui menempati orbit mirip Jupiter di sekitar katai putih. Sebaliknya, WD 1856 b mengorbit katai putihnya setiap 1,4 hari, menunjukkan bahwa ia bermigrasi ke lokasinya saat ini setelah kematian bintangnya, terlepas dari mekanisme penerbangan yang tepat. Itu masih terfragmentasi.

READ  How to watch SpaceX launch more than 100 satellites at a Falcon 9 rocket today

Andrew Vanderberg, asisten profesor fisika di MIT yang memimpin tim yang menemukan WD 1856 b, mengatakan kesimpulan studi baru itu tampak solid. Dia juga mencatat bahwa planet dengan orbit lebar di sekitar katai putih mungkin lebih berlimpah daripada yang mengorbit sempit, tetapi kelompok yang terakhir lebih mudah dikenali.

“Jika saya harus menebak, saya akan mengatakan bahwa orang-orang mereka jauh lebih umum karena hanya harus tetap di sana dan tidak ada yang terjadi pada mereka,” kata Dr. Vandenburg. “Kedengarannya bagi saya seperti hasil yang paling mungkin, setidaknya pada titik ini dalam sejarah alam semesta.”

Penemuan baru dapat menghasilkan wawasan tentang pencarian kehidupan di luar bumi dan potensi kelayakhunian sistem katai putih. Lisa Kaltenegger, direktur Institut Carl Sagan di Universitas Cornell, telah menyarankan bahwa beberapa sistem bintang yang menopang kehidupan bahkan mungkin mengalami apa yang disebutnya “Konfigurasi Kedua” Makhluk baru muncul di Fallout yang dikonfigurasi ulang dari sistem katai putih.

Kaltenegger, yang merupakan bagian dari tim yang menemukan WD 1856b, mengatakan dalam sebuah email. “Jika planet dapat bertahan dari kematian bintangnya, dapatkah kehidupan juga?”

Bintang yang sekarat memancarkan radiasi berbahaya saat mereka tumbuh ke tahap yang disebut raksasa merah, menyebabkan gangguan pada sistem mereka yang dapat membunuh kehidupan. Tetapi ada beberapa skenario spekulatif yang mungkin mempertahankan kelayakhunian sistem katai putih.

“Ada banyak hal yang harus berjalan dengan baik,” kata Dr. Vanderberg. Ini membayangkan sebuah planet jauh dari bintang raksasa merah yang kemudian bergerak ke dalam setelah bintang menjadi katai putih dan mempertahankan “cukup air untuk menjadi tempat yang bagus untuk hidup” ketika bintang berubah menjadi katai putih.

READ  Pusat Pengendalian Penyakit Maine telah melaporkan 265 kasus baru COVID-19, dan dua kematian baru

Karena katai putih kecil dan redup, planet seperti itu harus berada dalam orbit yang sangat dekat agar air cair ada. Namun, jika kehidupan muncul di dunia seperti bulan Jupiter Europa, yang mungkin memiliki lautan bawah permukaan yang didorong oleh gaya pasang surut Jupiter, kemungkinan akan hidup pada jarak yang lebih jauh dari bintang.

“Jika umat manusia entah bagaimana masih ada dalam lima miliar tahun, kita mungkin memiliki peluang lebih baik untuk selamat dari fase raksasa merah matahari di bulan Jupiter daripada di Bumi,” kata Dr. Blackman.

Meskipun keberadaan kehidupan di sekitar katai putih masih menjadi spekulasi, observatorium generasi berikutnya, seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb dan Teleskop Luar Angkasa Nancy Grace Roman, dapat membantu memberikan jawaban spesifik untuk beberapa pertanyaan yang menggugah ini. Karena planet yang lebih sehat diamati mengorbit katai putih, para ilmuwan akan mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang kehidupan dan kehidupan setelah sistem misterius ini.

Dr Blackman menyimpulkan, “Ini adalah deteksi pertama dari sebuah planet yang mengorbit katai putih menggunakan teknologi microlensing, tapi tentu saja bukan yang terakhir.”